Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pemuda dari Filipina telah meninggal setelah dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. Berapa banyak yang harus dia lakukan, kesalahan apa yang dia lakukan

Seorang pria berusia 28 tahun dari Filipina telah meninggal setelah dipaksa oleh polisi setempat untuk melakukan 300 tekukan lutut sebagai hukuman karena melanggar pembatasan anti-Pemerintah, kata keluarganya.

Darren Manak Besarendo ketahuan membeli air setelah pukul 18:00, bertentangan dengan batasan yang ada di kota Jenderal Trias di Kabupaten Cavite. Pembela. Provinsi ini terisolasi dan orang-orang tidak diizinkan meninggalkan rumah mereka secara tidak adil dari pukul 18:00 hingga 5:00.

Richelin Pauls, sekutu Besarantondo, mengatakan kepada warga setempat bahwa ia dan seorang pria lain diduga melanggar anti-Pemerintah.Dia dibawa ke Plaza Malaban di depan Pengadilan Kota dan dipaksa untuk berolahraga, 100 “, Minggu lalu.

Karena mereka tidak akan sinkron, kedua pria tersebut dipaksa untuk mengulangi tekukan lutut, masing-masing melakukan 300.

Besarndo tiba di rumah pukul 8 pagi berikutnya “Dan tidak bisa bergerak tanpa bantuan”, Rekannya menulis di Facebook. Besarendo pun memberitahunya beberapa kali terjatuh saat melakukan latihan.

“Dia mencoba berjalan hari itu, tapi dia hanya bisa merangkakDia menulis. Kemudian dia mulai depresi dan jantungnya berhenti. Dia dibangkitkan, tetapi meninggal pada pukul 10 malam.

Kepala polisi kota, Kolonel Marlowe Nillo Solero, mengatakan kepada media lokal bahwa wakilnya tidak akan menggunakan hukuman seperti itu pada pelanggar.

Wali Kota Antonio Ferrer mengonfirmasi dalam sebuah pernyataan di Facebook bahwa kasus itu sedang diselidiki.

Pemerintah Filipina pada Senin memperpanjang isolasi nasional selama seminggu lagi, menyusul serentetan kasus yang melibatkan rumah sakit.

Lebih dari 795.000 infeksi dan 13.425 kematian telah dilaporkan di Filipina di Asia Tenggara sejak Indonesia.

READ  Anna Kournikova dan Enrique Iglesias dengan anak-anak di foto. Adegan seperti itu jarang terjadi

Penulis: D.C.