Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pengunjung surgawi yang terkutuk mungkin adalah bagian dari komet prasejarah

Pasangan ini (lihat di bawah untuk gambar lain) dari gambar Teleskop Luar Angkasa Hubble dari Komet C/2019 Y4 (ATLAS), yang diambil pada 20 April dan 23 April 2020, mengungkapkan disintegrasi inti keras komet. Gambar Hubble mengidentifikasi hingga 30 fragmen terpisah. Komet itu berada sekitar 91 juta mil dari Bumi ketika gambar diambil. Komet itu mungkin adalah potongan komet yang lebih besar yang tersapu oleh matahari 5.000 tahun yang lalu. Komet telah diwarnai secara artifisial dalam perspektif ini untuk meningkatkan detail untuk analisis. Kredit: Sains: NASA, ESA, Quanzhi Ye (UMD); Pemrosesan gambar: Alyssa Pagan (STScI)

Komet Atlas mungkin ledakan dari masa lalu

Ketika nenek moyang awal kita menjajah Lembah Sungai Nil, 5.000 tahun yang lalu pada awal peradaban, sebuah komet terang kemungkinan muncul di langit sebelum fajar. Tidak ada bukti langsung dari pengunjung ini karena awal sejarah yang tercatat masih beberapa abad lagi.

Keyakinannya adalah bahwa komet setidaknya telah terbelah dua, dan ia tidak akan kembali ke Matahari melalui jalur orbit yang sama sampai setelah 5.000 tahun. Bukti forensik ini dapat dikaitkan dengan Komet Besar tahun 1844 yang kira-kira sama dengan bintang paling terang dengan mata telanjang, Sirius. Segmen kedua, yang disebut Comet Atlas, muncul menjelang awal tahun 2020.

Tidak seperti saudaranya yang selamat dari perjalanan mengelilingi matahari pada tahun 1844, Atlas menghadapi kematian mendadak saat masih 100 juta mil dari matahari. Itu runtuh seperti yang digambarkan sebelumnya Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Hubble Atlas 23 April 2020

Pasangan ini (lihat di atas untuk gambar lainnya) dari gambar Teleskop Luar Angkasa Hubble dari Komet C/2019 Y4 (ATLAS), yang diambil pada 20 April dan 23 April 2020, mengungkapkan disintegrasi inti padat komet. Kredit: Sains: NASA, ESA, Quanzhi Ye (UMD); Pemrosesan gambar: Alyssa Pagan (STScI)

Diduga sekitar 5.000 tahun yang lalu sebuah komet menyapu 23 juta mil dari matahari, lebih dekat dari planet Merkurius. Komet itu mungkin merupakan tontonan yang menarik bagi peradaban di seluruh Eurasia dan Afrika Utara pada akhir Zaman Batu.

READ  Roket Falcon 9 SpaceX mendominasi peluncuran orbital global pada tahun 2021

Namun, pengunjung ruang anonim ini tidak tercatat dalam catatan sejarah yang diketahui. Jadi bagaimana para astronom mengetahui keberadaan penyusup antarplanet seperti itu?

Masuklah komet ATLAS (C/2019 Y4), yang pertama kali muncul menjelang awal tahun 2020.

Komet Atlas, yang pertama kali terdeteksi oleh Earth-Shocking Last Warning System (ATLAS), yang dioperasikan oleh University of Hawaii, dengan cepat menemui kematian mendadak pada pertengahan 2020-an ketika pecah menjadi serangkaian pecahan es kecil.

Dalam sebuah studi baru menggunakan pengamatan dari NASATeleskop Luar Angkasa Hubble, astronom Quanzhi Ye dari University of Maryland di College Park, melaporkan bahwa atlas itu adalah potongan pengunjung purba dari 5.000 tahun yang lalu. mengapa? Karena Atlas mengikuti “jalur kereta api” orbit yang sama seperti komet yang terlihat pada tahun 1844. Ini berarti bahwa kedua komet itu mungkin saudara kandung dari komet besar yang terpisah beberapa abad yang lalu. Astronom amatir Mike Meyer memperhatikan hubungan antara dua komet untuk pertama kalinya.

Keluarga yang bersalah ini biasa terjadi. Contoh paling dramatis yang terlihat adalah pada tahun 1994 ketika komet terkutuk Shoemaker-Levy 9 (SL9) ditarik menjadi beberapa bagian oleh JupiterTarikan gravitasi. “Kereta komet” ini tidak bertahan lama. Itu jatuh sepotong demi sepotong ke Jupiter pada Juli 1994.

Tapi Komet Atlas hanya “aneh,” kata Ye, yang mengamatinya dengan Hubble tentang waktu keruntuhan. Tidak seperti komet asli, Atlas hancur saat berada lebih jauh dari Matahari daripada Bumi, pada jarak lebih dari 100 juta mil. Ini jauh melampaui jarak ayahnya melintasi matahari. “Itu menegaskan keanehannya,” kata Ye.

“Jika ia terpisah dari matahari sejauh ini, bagaimana ia bisa bertahan melewati lintasan terakhir mengelilingi matahari 5.000 tahun yang lalu? Itu pertanyaan besarnya,” kata Ye. “Ini sangat tidak biasa karena kami tidak mengharapkannya. Ini adalah pertama kalinya anggota keluarga komet dalam waktu yang lama terlihat meledak sebelum melintas di dekat matahari.”

READ  Penjelajah Curiosity menemukan potongan log batu yang terhapus, mengungkapkan petunjuk

Mengamati fragmen yang hancur memberikan petunjuk tentang bagaimana komet asli disatukan. Kebijaksanaan konvensional adalah bahwa komet adalah gumpalan debu dan es yang rapuh. Mungkin kental, seperti puding kismis.

Dalam makalah baru di Jurnal AstronomiSetelah satu tahun analisis, Yi dan rekan penyelidik melaporkan bahwa satu segmen ATLAS hancur dalam beberapa hari, sementara segmen lain bertahan selama berminggu-minggu. “Ini memberitahu kita bahwa satu bagian dari inti lebih kuat dari yang lain,” katanya.

Satu kemungkinan adalah bahwa ujung ejecta mungkin telah memutar komet begitu cepat sehingga gaya sentrifugal merobeknya. Penjelasan alternatif adalah bahwa itu berisi apa yang disebut salju lalat super yang meniup potongan itu seperti ledakan kembang api di atmosfer. “Ini rumit karena kita mulai melihat hierarki ini dan evolusi fragmentasi komet. Perilaku Atlas Komet menarik tetapi sulit dijelaskan.”

Saudara komet Atlas yang masih hidup tidak akan kembali sampai abad kelima puluh.

Referensi: “Disintegrasi Komet Jarak Jauh C/2019 Y4 (ATLAS). 1. Pengamatan Teleskop Luar Angkasa Hubble” Oleh Quanzhi Ye, David Jewett, Man Tu Hui, Qisheng Zhang, Jessica Agarwal, Michael SB Kelly, Yun Young Kim, Jing Li , Tim Lister, Max Machler, dan Harold A. Weaver, 21 Juli 2021 dan Jurnal Astronomi.
DOI: 10.3847 / 1538-3881 / abfec3