Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pria Amerika meninggal 40 hari setelah melakukan transplantasi jantung babi kedua di dunia

Seorang pria Amerika meninggal 40 hari setelah melakukan transplantasi jantung babi kedua di dunia

Mr Fawcett adalah seorang veteran Angkatan Laut dan pensiunan teknisi laboratorium di Institut Kesehatan Nasional

Orang kedua yang menerima transplantasi jantung dari babi telah meninggal, 40 hari setelah operasi yang sangat eksperimental tersebut. CNN tersebut. Lawrence Fawcett, 58, sedang sekarat karena gagal jantung ketika dia menerima perawatan Hati babi yang dimodifikasi secara genetik Pada tanggal 20 September. Menurut Fakultas Kedokteran Universitas Maryland, jantung tampak sehat pada bulan pertama namun mulai menunjukkan tanda-tanda penolakan dalam beberapa hari terakhir. Dia hidup hampir enam minggu setelah operasi dan meninggal pada hari Senin.

”Tn. Fawcett membuat kemajuan signifikan setelah operasi, melakukan terapi fisik, menghabiskan waktu bersama anggota keluarga, dan bermain kartu dengan istrinya, Anne. Dalam beberapa hari terakhir, jantungnya mulai menunjukkan tanda-tanda penolakan, tantangan paling signifikan dalam transplantasi organ tradisional yang juga mencakup organ manusia. Meskipun tim medis telah berupaya sebaik mungkin, Fawcett akhirnya meninggal pada tanggal 30 Oktober. Pernyataan yang dikeluarkan oleh rumah sakit mengatakan.

Mr Fawcett adalah seorang veteran Angkatan Laut dan pensiunan teknisi laboratorium di Institut Kesehatan Nasional. Dia telah ditolak untuk melakukan transplantasi jantung tradisional karena masalah kesehatan lainnya ketika dia datang ke rumah sakit Maryland. Tanpa transplantasi eksperimental, ayah dua anak ini hampir pasti menghadapi gagal jantung.

Istri Fawcett, Anne, mengatakan suaminya “tahu waktunya bersama kami singkat dan ini adalah kesempatan terakhirnya untuk bekerja untuk orang lain”. “Dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan hidup selama dia hidup.”

”Tn. Harapan terakhir Fawcett adalah agar kita memanfaatkan apa yang telah kita pelajari dari pengalaman kita sebaik-baiknya, untuk memastikan bahwa orang lain mempunyai kesempatan untuk mendapatkan jantung baru ketika organ manusia tidak tersedia. Kemudian dia memberi tahu tim dokter dan perawat yang berkumpul di sekelilingnya bahwa dia mencintai kami. “Dia akan sangat dirindukan,” kata Dr. Bartley Griffith, direktur klinis Program Transplantasi Jantung di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland.

READ  Seorang wanita Tionghoa bepergian untuk bekerja dengan memakai infus, dan Internet bereaksi terhadap video viral tersebut

Proses transplantasi organ hewan ke manusia, yang disebut transplantasi organ manusia, dapat memberikan solusi terhadap kekurangan donasi organ manusia yang kronis. Namun, prosedur ini sulit dilakukan karena sistem kekebalan pasien menyerang organ asing. Para ilmuwan berharap bahwa rekayasa genetika bagian-bagian tubuh babi agar lebih mirip dengan organ manusia akan berhasil.

Tahun lalu, tim Maryland juga melakukan transplantasi jantung pertama di dunia dari seekor babi hasil rekayasa genetika ke manusia lain. Dia meninggal dua bulan setelah transplantasi. Sistem Medis Universitas Maryland mengatakan dalam pernyataannya bahwa David Bennett (57 tahun) menerima transplantasi pada 7 Januari 2022 dan meninggal pada 8 Maret.