Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pria Australia, seekor anjing, bertemu dengan gurita cincin biru yang mematikan

Seorang pria Australia, seekor anjing, bertemu dengan gurita cincin biru yang mematikan

Berita

2 April 2023 | 8:45 pagi

Berjalan-jalan santai di sepanjang Sydney Harbour bisa mengakibatkan kematian seorang pria dan anjingnya setelah bertabrakan dengan salah satu makhluk laut paling berbisa di Australia.

Jesse Donnison dan anjingnya, Otto, sedang berjalan di sepanjang Blackwattle Bay di Glebe ketika dia melihat mainan anjing yang mahal mengambang di air.

Tapi Pak Donison mendapatkan lebih dari yang dia harapkan ketika dia menangkap bola, mengira dia akan mencetak permainan gratis untuk anjingnya.

“Saya pikir ada alga atau sesuatu di dalamnya, tapi kemudian tentakel muncul,” katanya kepada NCA NewsWire.

Jesse Donnison dan anjingnya Otto sedang berjalan di dekat Pelabuhan Sydney ketika mereka melihat gurita.
NEWS.com.au

Awalnya dia “ketakutan” dan menjatuhkan bola, namun saat itulah jantungnya berhenti ketika Otto mengejar mainan dan makhluk itu.

“Begitu tentakel itu muncul, saya tahu hanya ada satu makhluk,” katanya tentang gurita cincin biru.

“Saya menjatuhkannya begitu cepat, lebih dari apa pun yang saya khawatirkan tentang anjing itu. Otto mencoba merebut bola dengan segera.

“Saya sangat beruntung karena saya mencarinya dan tidak membuangnya sehingga anjing itu akan pergi dan mengambilnya.”

Gurita cincin biru adalah salah satu hewan laut paling berbisa di dunia, membawa racun yang cukup untuk membunuh 26 orang dewasa dalam hitungan menit.

Karena ukurannya, gigitannya kecil dan seringkali tidak menyakitkan, karena racunnya dapat menyebabkan henti napas, gagal jantung, kelumpuhan, kebutaan, dan akhirnya mati lemas.

“Saya tidak terlalu takut seperti tercengang. Saya mengharapkan rumput laut, jadi ini sedikit mengejutkan,” kata Mount Donison.

Gurita cincin biru membawa racun yang cukup untuk membunuh 26 orang dewasa dalam hitungan menit.
NEWS.com.au

Dia mengatakan gurita itu awalnya berwarna rumput laut hijau tetapi segera mulai menunjukkan cincin birunya.

READ  Benua Argoland yang telah lama hilang telah ditemukan setelah hilang selama 155 juta tahun

Meski berbisa, gurita relatif jinak, hanya menunjukkan cincin biru cerahnya dan menjadi berbahaya bagi manusia saat mereka merasa terancam.

Beberapa minggu yang lalu, seorang wanita beruntung dapat melarikan diri dengan nyawanya setelah digigit beberapa kali oleh makhluk ini.

Wanita berusia 30-an itu digigit perutnya pada Kamis sore sekitar pukul 14.45 di Pantai Chinamance di Mossman.

“Wanita ini sedang berenang dan mengambil cangkang. Ada bayi gurita cincin biru yang jatuh di perutnya dan menggigit perutnya dua kali,” kata Christian Holmes, seorang inspektur ambulans untuk New South Wales.

“Pasien mengalami sakit perut di sekitar lokasi sengatan, jadi paramedis memberikan tekanan dan kompres dingin sebelum membawanya ke rumah sakit untuk pemantauan dan perawatan gejala lebih lanjut.”

Pak Donison berkata bahwa wanita itu yang pertama kali ada di pikirannya saat berhadapan dengan makhluk itu.

“Saya tetap diam setelah mendengar apa yang terjadi padanya. Saya tahu gurita cincin biru itu ada di sana tetapi tidak di Black Wattle dekat Glebe.

Gurita cincin biru ditemukan di sepanjang pantai timur Australia dan di seluruh Sydney Harbour.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/04/02/australian-man-dog-have-run-in-with-deadly-blue-ringed-octopus/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi