Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang pria Spanyol ditangkap karena diduga menginfeksi lebih dari 20 orang dengan virus Corona

Seorang pria Spanyol telah ditangkap karena diduga menginfeksi lebih dari 20 orang dengan virus COVID-19 CNN.

Pria berusia 40 tahun itu, yang tinggal di pulau Majorca, Spanyol, pergi bekerja dan tidak mengisolasi diri meskipun memiliki gejala COVID-19, dan kemudian dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut.

Polisi Spanyol mengatakan, meski menunjukkan gejala dan menjalani tes PCR, dia melanjutkan kehidupan normalnya tanpa menunggu hasilnya atau dikarantina.

Pria itu bekerja dengan batuk dan demam tinggi.

Manajemen dan rekan-rekannya memerintahkan dia untuk pulang, tetapi dia menolak untuk melakukannya. Dia juga dilaporkan menurunkan masker wajahnya sambil berkata, “Saya akan menunjukkan kalian semua dengan Coronavirus,” Polisi Nasional Spanyol Tulis dalam sebuah pernyataan.

Yang terluka ada di tempat kerja dan gymnya. Di antara mereka yang dites positif terkena virus setelah kontak dengan pria itu adalah anak-anak berusia satu tahun, menurut polisi.

Spanyol, yang telah menjadi hotspot di Eropa untuk virus korona, telah melihat semacam stabilisasi kasus baru dalam beberapa pekan terakhir, menurut data yang dikumpulkan oleh New York Times.

Jumlah total kasus di negara itu telah mencapai lebih dari 3,4 juta sejak dimulainya pandemi dan lebih dari 77.000 kematian, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

READ  Sebuah studi baru-baru ini mengatakan bahwa COVID-19 berkembang menjadi semakin banyak beredar di udara