Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang wanita asal India diserang dengan topeng

Seorang wanita asal India diserang dengan topeng

Pria berusia 57 tahun itu berbicara di pengadilan distrik pada hari Rabu (perwakilan).

Singapura:

Hampir dua tahun setelah seorang pria menendang dadanya dan melontarkan hinaan rasial padanya, Hindusha Nita Vishnubhai, yang merupakan keturunan India, mengatakan dia tidak bisa melupakan trauma dari insiden yang terjadi di daerah perumahan Chua Chu Kang pada Mei. 7, 2021.

Pria berusia 57 tahun itu berbicara di pengadilan distrik pada hari Rabu, hari pertama persidangan untuk terdakwa, Wong Xing Fung, sekarang berusia 32 tahun.

Wong membantah tuduhan terhadapnya.

Menurut dokumen pengadilan, Wong dituduh melontarkan hinaan rasial kepada Hinducha dengan maksud sengaja untuk “melukai” “perasaan rasis” -nya. Dia juga dituduh secara sukarela menyebabkan cedera dengan menendang dada Hinducha dalam serangan yang diperparah oleh unsur rasial.

Pada hari Rabu, Hinducha dipanggil untuk menjadi saksi pertama untuk penuntutan, tetapi dia pingsan saat memasuki ruang sidang, lapor HARI INI.

Tidak jelas apakah dia menangis saat melihat Wong, tetapi Hakim Distrik Shivuddin Sarwan menghentikan kasus tersebut untuk memberinya waktu untuk menenangkan diri dan memasang layar untuk melindunginya dari pandangan, kata laporan itu.

Saat persidangan dilanjutkan sekitar 30 menit kemudian, Hinducha mengambil sikap untuk memberi tahu pengadilan tentang apa yang terjadi pada hari penyerangan.

Hinducha mengatakan dia biasanya berjalan cepat ke tempat kerja karena dia tidak punya waktu untuk melakukan olahraga lain sebelum bekerja dan telah menarik masker wajahnya hingga ke dagunya untuk bernapas lebih lega.

Saat itu, peraturan COVID-19 Singapura mengamanatkan agar setiap orang tetap menggunakan masker kecuali mereka sedang berolahraga.

Saat Hinducha mendekati halte bus di sebelah Kondominium Northvale yang terletak di sepanjang Choa Chu Kang Drive, dia mendengar seseorang meneriakinya dari belakang, katanya di pengadilan.

READ  Tidak Ada Bukti Covid Dibuat di Lab China: Intelijen AS

Dia berbalik untuk melihat “pasangan”, Wong dan seorang wanita tanpa nama, yang menunjuk padanya dan menyuruhnya untuk menyamar. Dia menunjuk ke belakang untuk menunjukkan bahwa dia berolahraga dan berkeringat.

Pada titik ini, Wong berjalan ke arahnya dan melontarkan cercaan rasial padanya, duga Hinducha.

“Saya tidak suka berkelahi, Pak, jadi saya berkata, Tuhan memberkati Anda,” katanya, seraya menambahkan bahwa Wong berlari ke arahnya dan memberinya “tendangan terbang” di dada.

Hinducha mengatakan dampaknya menyebabkan dia jatuh telentang, meninggalkan lengan kiri dan telapak tangannya berdarah.

Dia mengklaim Wong dan teman wanitanya “berlari” setelah itu seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Dia berkata, “Saya menangis sangat keras, Pak. Saya sangat takut. Bahkan hari ini (jika) Anda membawa saya (ke) jalan ini saya akan menangis… saya sangat takut.”

Dia mengatakan seorang wanita di halte bus membantunya berdiri dan memberinya perban Band-Aid untuk lukanya.

Hinducha mengatakan bahwa dia menceritakan cobaan beratnya kepada suami dan bosnya, dan tidak melaporkan kejadian tersebut ke polisi sampai sore hari setelah dia menyelesaikan pekerjaan keduanya sebagai guru bahasa Inggris di sebuah pusat pendidikan. Luka-lukanya diperiksa oleh dokter di rumah sakit pada 10 Mei.

Ketika ditanya oleh Wakil Jaksa Penuntut Umum Fu bagaimana kecelakaan itu mempengaruhi dirinya, Hinducha mengatakan dia merasa takut dan sedih.

Pengacara Wong memberi tahu Hinducha bahwa posisi kliennya adalah dia tidak berolahraga dan tidak punya alasan untuk melepas topengnya.

Dia menambahkan bahwa Wong tidak menggunakan kekasaran terhadapnya dan juga tidak menendang dadanya.

Wong juga mengklaim bahwa Hindusha meludahinya, dengan sinis mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu cepat dan bahwa dia harus mengurus urusannya sendiri.

READ  Seorang wanita Hyderabad pergi tanpa uang di bank setelah putranya yang berusia 16 tahun menghabiskan Rs 36 lakh untuk game seluler

Hindusha tidak setuju dengan semua pernyataan ini.

Selama pemeriksaan ulang oleh DPP Foo, Hinducha mengatakan bahwa meskipun dia kesulitan mengingat lokasi pasti penyerangan, dia ingat dengan jelas ditendang oleh Wong.

Saksi kedua adalah dokter yang datang ke Hindusha.

Sidang akan dilanjutkan Kamis dan Jumat sebelum ditunda hingga awal Februari.

Siapa pun yang ditemukan secara sukarela menyebabkan kerugian dapat dipenjara hingga tiga tahun, didenda hingga S$5.000, atau keduanya.

Namun, dalam kasus-kasus di mana pelanggaran tersebut bersifat rasial atau agama, pengadilan dapat menghukum orang tersebut 1,5 kali jumlah hukuman yang seharusnya mereka tanggung.

Adapun mereka yang dinyatakan bersalah dengan sengaja menyakiti perasaan agama atau ras seseorang, mereka dapat dipenjara hingga tiga tahun, didenda, atau keduanya.

Video unggulan hari ini

Bisakah BJP mengalahkan elang laut ‘busuk’ Karnataka?