Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang wanita Brasil berusia 81 tahun meninggal setelah menjalani operasi untuk mengangkat janin kalsifikasi yang ia bawa selama 56 tahun, sebuah efek samping yang jarang terjadi dari kehamilan ektopik.

Seorang wanita Brasil berusia 81 tahun meninggal setelah menjalani operasi untuk mengangkat janin kalsifikasi yang ia bawa selama 56 tahun, sebuah efek samping yang jarang terjadi dari kehamilan ektopik.

Seorang wanita berusia delapan puluh tahun meninggal di Brasil setelah operasi pengangkatan janin mati yang telah dikandungnya selama 56 tahun.

Daniela Vera, 81, mengeluh sakit perut selama beberapa minggu menjelang kunjungan dokter, saat dokter gagal menemukan janin yang mengalami kalsifikasi.

Wanita pribumi tersebut, yang tinggal di kota Aral Moreira dekat perbatasan dengan Paraguay, mengunjungi unit perawatan primer pada tanggal 10 Maret dan menerima pengobatan karena infeksi saluran kemih, menurut media Brasil. G1.

Vera, yang memiliki tujuh anak dan 40 cucu, mengungkapkan kekhawatirannya akan adanya massa di perutnya, dan hasil tes tidak menunjukkan adanya janin yang mengalami kalsifikasi.

Dia menerima rujukan untuk perawatan tambahan keesokan harinya di Rumah Sakit Daerah Ponta Pora, di mana pencitraan 3D mendiagnosis dia menderita litotomi, sebuah efek samping langka dari penyakit Ponta Pora. Kehamilan ektopik.

Karena janin meninggal saat Vera hamil, tubuhnya tidak menyerapnya kembali. Sebaliknya, ia tertahan di rongga perut dan kerak kalsium terbentuk di atasnya.

Daniela Vera menjalani operasi untuk mengangkat janin mati yang mengalami kalsifikasi yang ditemukan di perutnya di rumah sakit Brasil pada 14 Maret dan meninggal keesokan harinya karena infeksi tersebut.
Danielle Vera awalnya takut untuk mencari pengobatan dari dokter sebelum dia mundur dan mengunjungi beberapa dokter, semuanya tidak dapat menemukan bahwa dia telah mengandung janin yang mengalami kalsifikasi di perutnya selama 56 tahun. Dia dirawat karena infeksi saluran kemih pada 10 Maret, dan keesokan harinya dia menjalani rontgen yang menunjukkan adanya janin mati.

Vera diberi obat untuk mengobati infeksi saluran kemih karena kondisinya memburuk dan dia menjalani operasi pada 14 Maret untuk mengeluarkan janinnya.

Dia ditempatkan di perawatan intensif dan meninggal pada 15 Maret.

Pengawas Departemen Kesehatan di Ponta Pora, dr Patrick Desire, mengatakan kematian Vera disebabkan infeksi.

“Kalau terjadi kehamilan pasti di dalam rahim, tapi ada juga yang bisa terjadi di luar rahim,” kata Desir. “Anak ini tidak sehat secara klinis. Pasien tidak merasakan sakit parah dan tidak mengalami pendarahan yang berarti. Diagnosis ini luput dari perhatian. Waktu akan mengurus benda asing yang tertinggal di dalam perut wanita tersebut.”

Menurut National Institutes of Health, sebagian besar pasien tidak memiliki gejala dan kondisi ini diketahui saat dilakukan rontgen.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA yang Rusak: Pemecahan Masalah Mengidentifikasi Kemungkinan Perbaikan
Daniela Vera, 81, adalah ibu dari tujuh anak dan 40 cucu
Daniela Vera mengalami kehamilan ektopik sekitar 56 tahun lalu. Yang menyebabkan kematian janin dan tidak terserap oleh tubuhnya. Itu tertahan di rongga perut dan kerak kalsium terbentuk di atasnya

Keluarga Vera mengatakan dia awalnya menghindari pengobatan ke dokter karena takut dan memilih pengobatan konvensional.

Putrinya, Rosely Almeida, 21, mengatakan: “Dia sudah tua dan kami penduduk asli, dan dia tidak suka pergi ke dokter, dan dia takut dengan peralatan yang dibutuhkan untuk melakukan tes.”

Almeida, anak bungsu dari tujuh bersaudara ini mengungkapkan, Vera sudah mengeluhkan rasa tidak nyaman sejak kehamilan pertamanya dengan pria lain saat ia masih remaja.

“Dia bilang rasanya seperti ada bayi yang bergerak di dalam perutnya, dan terkadang dia merasa mual, tapi kami tidak pernah menduga hal itu terjadi,” kata Almeida. “Itu sejak kehamilan pertamanya, dan saya tidak tahu berapa umurnya.”