Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seorang wanita di Tiongkok didiagnosis mengidap 'otak cinta' setelah menelepon pacarnya 100 kali sehari

Seorang wanita di Tiongkok didiagnosis mengidap 'otak cinta' setelah menelepon pacarnya 100 kali sehari

Perilaku ini telah didiagnosis sebagai gangguan kepribadian ambang.

Seorang wanita Tiongkok berusia 18 tahun, yang hanya dikenal sebagai Xiaoyu, dirawat di rumah sakit setelah menunjukkan perilaku obsesif terhadap pacarnya. Dokter yakin dia mungkin menderita gangguan kepribadian ambang Koran Pagi Tiongkok Selatan.

Perilaku Xiaoyu dimulai pada tahun pertamanya di universitas, menurut laporan lokal. Dia dilaporkan menjadi terlalu bergantung pada pacarnya, menuntut kontak terus-menerus dan informasi terbaru tentang keberadaan pacarnya. Perilaku ini menyebabkan ketegangan yang signifikan dalam hubungan, membuat sang teman merasa tercekik.

Situasi semakin buruk ketika Xiaoyu menelepon pacarnya lebih dari 100 kali dalam satu hari dan pacarnya tidak menjawab. Dia menjadi sangat marah dan mulai menghancurkan barang-barang rumah tangga. Khawatir akan keselamatannya, pacarnya menelepon polisi.

Para petugas tiba tepat ketika Xiao Yu mengancam akan melompat dari balkon mereka. Dia dibawa ke rumah sakit, di mana dia didiagnosis menderita gangguan kepribadian ambang. Koran Pagi Tiongkok Selatan tersebut.

Meskipun “otak cinta” bukanlah istilah medis, istilah ini digunakan dalam bahasa sehari-hari untuk menggambarkan jenis perilaku obsesif dalam hubungan romantis. Dr Du Na, dokter di rumah sakit tempat Xiaoyu dirawat, menjelaskan bahwa gangguan kepribadian ambang terkadang dapat terjadi bersamaan dengan kondisi lain seperti kecemasan, depresi, dan gangguan bipolar. Dr Do juga berpendapat bahwa kondisi seperti itu mungkin terkait dengan keterikatan masa kecil yang tidak sehat.

“Dia diharapkan segera menanggapi pesan-pesannya,” kata Doe.

Du tidak mengungkapkan penyebab penyakit yang dialami Xiaoyu, namun mengatakan penyakit itu sering terjadi pada orang yang tidak memiliki hubungan sehat dengan orang tuanya semasa kecil.

Meskipun beberapa kasus ringan dapat membaik dengan teknik manajemen emosional, Dr. Du menekankan bahwa kasus yang parah, seperti kasus Xiaoyu, memerlukan intervensi medis.

READ  Pejabat Korea Utara telah "dengan getir" mengkritik peluncuran satelit mata-mata yang gagal: laporan

Klik untuk berita trending lainnya