Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

sepak bola | Liga Champions: Semprotan merica alih-alih pitch: Fans Liverpool marah karena diterima

Status: 05/09/2022 01:59

Final Liga Champions dimulai terlambat lebih dari 30 menit karena penundaan dalam menerima banyak penggemar Liverpool. UEFA dan polisi menyalahkan para penggemar – tetapi banyak laporan dari saksi mata dan jurnalis membantah hal ini.

Beberapa penggemar Liverpool telah melaporkan larangan akses, antrian panjang, ruang yang sangat sempit dan penggunaan semprotan merica terhadap orang-orang yang menunggu di luar gerbang dengan tiket. Juga tidak ada informasi tentang alasan di pintu masuk.

UEFA: kick-off ditunda karena penundaan penggemar

Layar besar memberi tahu penonton tentang penundaan kick-off.

Foto: Peter Byrne/PA Wire/dpa

UEFA, yang menjadi tuan rumah final, menyalahkan para penggemar. “Karena keterlambatan kedatangan para penggemar ke stadion, kick-off telah ditunda” – pesan dari UEFA ini dipasang di papan skor di Stade de France. UEFA menunda kick-off karena “alasan keamanan” menjadi 21:15, kemudian menjadi 21:30 dan akhirnya menjadi 21:36.

Namun terlepas dari jarak yang sangat jauh antara pusat kota Paris dan stadion di Saint-Denis, utara Paris, tidak ada yang datang “terlambat”. Di sisi lain, banyak saksi mata dan wartawan di lokasi membenarkan bahwa organisasi yang buruk di pintu masuk adalah alasannya. Antrian panjang terbentuk jauh sebelum pertandingan. Pada satu titik, kerumunan menjadi begitu besar sehingga sebuah pos pemeriksaan dibersihkan.

UEFA berbicara tentang ‘ribuan tiket palsu’

Kemudian, dalam sebuah pernyataan, UEFA memberikan alasan selain penundaan kedatangan yang seharusnya. “Menjelang pertandingan, pintu putar diblokir di Liverpool Corner oleh ribuan penggemar yang membeli tiket palsu yang tidak berfungsi di gerbang.”

UEFA sekarang sebagian besar menjual tiket seluler untuk acaranya, seperti Final Kejuaraan Eropa, yang harus dilihat dengan ponsel. Beberapa foto menunjukkan penggemar Liverpool dengan kartu kertas klasik. Dan apakah “ribuan” ini palsu? belum tentu. Menurut informasi dalam presentasi olahraga, setidaknya penggemar Liverpool di unit resmi telah menerima tiket kertas dari UEFA, bukan tiket seluler atas permintaan klub mereka. Masih belum jelas seberapa aman mengumpulkan “ribuan” kartu palsu.

Polisi juga mengatakan penggemar tanpa tiket atau tiket palsu memberikan tekanan, tanpa menyebutkan ukurannya. Menurut polisi, masalah lain adalah beberapa orang memanjat pagar untuk masuk ke stadion.

Semprotan merica melawan penggemar yang menunggu

Banyak penggemar tidak mendapatkan nilai uang mereka. Banyak dari mereka berada di lapangan sebelum jeda, jika itu pernah terjadi. Video menunjukkan kepada wartawan bahwa penggemar yang menunggu disemprot dengan semprotan merica.

Bahkan sebelum jeda, para penggemar masih mengantre di luar untuk memasuki stadion. Seorang penggemar mengatakan kepada penyiar Inggris Sky bahwa dia dan beberapa penggemar lainnya menunggu berjam-jam untuk sampai ke stadion. Mereka tidak berhasil pada awalnya, dan malah diserang dengan semprotan merica. Banyak penggemar merasa bahwa prosedur itu tidak pantas. Mereka menghabiskan ribuan euro untuk tiket dan perjalanan.

Fan Alliance: “Penggemar adalah korban, bukan pelaku”

“Fans di sini adalah korban kegagalan organisasi dan mereka jelas bukan pelakunya,” kata Ronan Evin dari Football Supporters Alliance Europe (FSE) dalam wawancara dengan program olahraga tersebut. “Mereka tidak bertanggung jawab atas kegagalan itu.” Ribuan orang akan terjebak di luar lapangan bahkan setelah kick-off terlambat dan masih berperilaku tenang.

Rekan-rekannya di Kepolisian Liverpool membenarkan pandangan ini. “Saya hanya bisa menggambarkannya sebagai pertandingan Eropa terburuk yang pernah saya mainkan atau alami,” tulis seorang ofisial. “Saya menemukan perilaku para penggemar di gerbang dalam kondisi yang mengerikan sebagai teladan. Anda tentu saja tidak terlambat.”

READ  Hallescher FC - SC Verl: Halle seri melawan Verl - League Three

Pembaruan diumumkan oleh UEFA

Untuk UEFA dan otoritas keamanan, sekarang tentang menangani banyak aspek seperti proses kontrol, perlunya operasi polisi yang kuat dan kebijakan informasi terhadap mereka yang menunggu. Pertanyaan mendasar tetap: mengapa stadion yang menjadi tuan rumah begitu banyak final Piala Eropa, pertandingan Piala Dunia 1998 dan Euro 2016 tampak begitu rumit dalam hal organisasi?

“UEFA akan menyelidiki masalah ini dengan polisi Prancis, pihak berwenang, dan Federasi Sepak Bola Prancis,” kata UEFA dalam sebuah pernyataan. Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin memberikan kesimpulan di Twitter: “Ribuan penggemar Inggris masuk secara paksa tanpa atau dengan kartu palsu, beberapa menyerang penjaga. Terima kasih banyak kepada pasukan polisi.” “Kekerasan tidak memiliki tempat di stadion,” tulis Menteri Olahraga Amelie Odea Castera kepada penggemar Inggris. Tidak sepatah kata pun tentang kesalahan organisasi.

Serangan pada laporan gratis

Selain banyak penggemar, beberapa media juga dibatasi kebebasannya. Seorang jurnalis Associated Press (AP) melaporkan bahwa pasukan keamanan berusaha menghentikan pembuatan film penggunaan gas air mata. Staf UEFA mencegah gangguan.

Karyawan AP lainnya mengatakan bahwa pasukan keamanan memaksanya untuk menghapus video atau dia tidak akan diizinkan kembali ke stadion.

Itu juga mengkritik organisasi final Liga Eropa

Ada juga masalah di final Liga Europa di Seville antara Eintracht Frankfurt dan Glasgow Rangers. Eintracht mengkritik kurangnya air minum para penggemar selama berjam-jam.

Penggemar Rangers juga melaporkan gangguan yang nyata: ada lama menunggu di panas, baterai ponsel ekstra disita dan dibuang, yang merupakan masalah dengan tiket seluler untuk stadion dan penerbangan kembali. Selain itu, penggemar dikatakan telah mengonsumsi obat-obatan seperti insulin.

Yaitu: sportschau.de

READ  Persahabatan: Stadion Toulouse tanpa Mercy vs Toulon (52-10)