Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sepak Bola: Tes positif Covit-19 tinggi saat Copa America menghantam empat tim dari 10 kuil

Asuncion: Tim sepak bola Bolivia dan Chili pada Kamis (17 Juni) mengumumkan lebih banyak tes positif Covit-19 di antara pemain atau staf, yang berarti empat dari 10 tim yang bersaing telah dikalahkan hanya dalam beberapa hari di Copa America.

Venezuela dan Kolombia telah menghadapi kasus-kasus yang menguntungkan dalam turnamen Amerika Selatan 13 Juni-10 Juli di Brasil, salah satu negara yang terkena dampak terburuk di dunia.

Chile mengatakan seorang anggota delegasi yang dites positif tidak menunjukkan gejala dan diisolasi, tetapi tim tidak merinci apakah itu pemain atau petugas.

Chile bermain imbang pada leg pertama dengan Argentina 1-1 dan menghadapi Bolivia di leg kedua pada Jumat.

Dua pemain Bolivia, Oscar Ribeira dan Jume Kuller, yang kalah 1-3 dari Paraguay pada Senin, dinyatakan positif. Telah terlihat tiga pemain sebelumnya, salah satunya striker amulet Marcelo Martins, dinyatakan positif.

Martins melancarkan perlawanan terhadap Asosiasi Sepak Bola Amerika Selatan (CONMEBOL), menuduh para pemain mengatur pertandingan karena alasan keuangan.

Dia meminta maaf setelah mereka memulai tindakan disipliner, tetapi pemain lain juga menyatakan keprihatinan tentang risiko kesehatan.

Brasil setuju untuk menjadi tuan rumah Copa dengan pemberitahuan dua minggu setelah penghapusan tuan rumah bersama Kolombia karena kerusuhan internal dan keluarnya Argentina karena pemberontakan COVID-19 di sana.

CONMEBOL mendeklarasikan Copa America 2021 sebagai “acara olahraga teraman di dunia” ketika mengumumkan Brasil sebagai tamu.

Namun, mengingat situasi putus asa di Brasil, hal itu banyak diejek di media sosial.

Angka terbaru Brasil menyebutkan jumlah korban tewas di 2.997 pada hari Rabu, sehingga total korban tewas menjadi 493.693, yang tidak ada di luar Amerika Serikat.

READ  Pemerintah skeptis tentang bailout properti untuk Saomir Novak. Verifikasi sumber aktif | Kebijakan

Venezuela adalah tim yang terkena dampak terburuk, setelah dipaksa memanggil 15 pemain lagi setelah dinyatakan positif delapan sebelum pertandingan. Mereka kehilangan pemain pembuka 3-0 dari Brasil.