Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sepak Bola – Tragedi di Ujung Utara

Pada dasarnya, kota-kota Jerman utara Hamburg dan Bremen memiliki banyak kesamaan: keduanya kota dan negara bagian dalam satu, memiliki status kota Hanseatic dan diperintah oleh Sosial Demokrat. Namun, mereka dihubungkan oleh persaingan berabad-abad. Di satu sisi, Hamburg yang kosmopolitan besar, di sisi lain, Bremen yang agak regional. Warga kedua kota jarang bertemu dengan pandangan mata. Ketika orang-orang Hamburg berbicara tentang kota mereka dengan sangat kasihan sebagai “pintu gerbang ke dunia,” di Bremen, berdasarkan lambang kota mereka, mereka bercanda bahwa mereka memiliki kunci gerbang.

Hanya dalam sepak bola ada yang namanya keseimbangan. Klub terbesar di kedua kota – Werder Bremen dan HSV – termasuk yang paling sukses di Jerman dan menempati posisi ketiga dan keempat di tabel Bundesliga sepanjang masa. Keduanya telah bertemu 108 kali di Bundesliga Jerman – hanya Bayern dan Bremen yang sering bermain melawan satu sama lain. Pertandingan para kontestan bukanlah pertandingan yang sering menentukan dalam perlombaan Kejuaraan atau Pertempuran untuk Eropa. Pada tahun 2009 mereka saling berhadapan di semi final Piala Eropa – Werder bangkit berkat aturan gol tandang. Hampir tidak ada kemilau yang tersisa akhir-akhir ini. Dahulu kala, kenyataan menyusul klub-klub Utara. Werder melawan HSV untuk tendangan lapis kedua yang kuat pada tahun 2021.

penurunan yang diharapkan

Namun, tidak mengherankan bahwa dia harus pergi sejauh ini. Turunnya kedua klub menjadi jelas. HSV, juara enam kali dan pemenang Piala Eropa 1983, harus pergi ke Dewan Perwakilan Rakyat untuk pertama kalinya dalam sejarah klub pada 2018. Pada tahun-tahun sebelumnya, degradasi sebagian besar bertahan sangat sedikit. Pada tahun 2014 dan 2015, mereka bermain di zona degradasi untuk menghindari degradasi, tidak mampu mencetak satu kemenangan pun selama 90 menit dalam empat pertandingan melawan Fürth dan Korea Selatan dan tetap berada di divisi pertama. Pada tahun 2017, Luca Waldschmidt menyelamatkan dinosaurus dari gol menit terakhir di pertandingan terakhir musim ini. Setahun kemudian, keberuntungan akhirnya habis dan HSV menjadi lapis kedua untuk pertama kalinya sejak berdirinya Bundesliga. Divisi dua yang semula harus selingan saja, kini musim keempat dimainkan di divisi dua. Di musim lalu saya berada di tempat keempat dan saya hampir tidak melewatkan promosi.

Di Bremen seseorang tidak dapat menahan kebencian mengingat pencapaian musuh bebuyutannya yang menghancurkan. Namun, pengikut hijau dan putih tidak banyak yang bisa ditertawakan dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2004 Werder memenangkan tempat keempat dan terakhir, dan pada tahun 2009 ia dimahkotai dengan Piala DFB. Ini harus tetap menjadi hits terbaru sejauh ini. Pada tahun 2013, di bawah pelatih lama Thomas Schaaf, untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, mereka berada dalam kesulitan. Schaaf dipecat, dan Bremen mempertahankan kelas, tetapi menyewa tempat reguler dalam pertempuran degradasi. Tetapi pada awalnya sepertinya pasukan yang tepat selalu dikerahkan di kota di Sungai Weser dalam balapan terakhir. Berkat dukungan tanpa pamrih dari para fans, los blancos berhasil melepaskan diri dari tiang gantungan. Hingga awal musim. Setelah paruh kedua musim yang buruk, dengan hanya satu poin dari sepuluh pertandingan terakhir mereka, mereka tergelincir dari posisi degradasi ke peringkat 17 pada hari terakhir pertandingan. Ini merupakan penurunan kedua sejak 1980.

READ  Giannis Antetokounmo memimpin Milwaukee Bucks meraih kemenangan atas Brooklyn Nets

Kelas dua terbaik yang pernah ada

Sekarang klub tradisional bertemu untuk kali ke 109. Nama-nama yang terdengar seperti Diego, Ailton atau Ivica Olek terbuang sia-sia di kedua sisi. Promosi musim ini bukan hal yang biasa bagi kedua tim. Juga karena gelar kedua mungkin adalah gelar pertama yang belum pernah ada sebelumnya.

Di Gelsenkirchen Anda harus terbiasa dengan kehidupan sehari-hari di Bundesliga kedua. FC Schalke, dengan 132.000 anggota, klub olahraga terbesar kelima di dunia, mengucapkan selamat tinggal kepada House of Lords tahun lalu setelah salah satu musim Bundesliga terburuk yang pernah ada. Fortuna Düsseldorf, Hannover 96, 1.FC Nürnberg, Dynamo Dresden dan Hansa Rostock melengkapi identitas asli dari klub lapis kedua tradisional. 31 gelar Kejuaraan, 32 gelar Piala dan empat gelar Piala Eropa datang bersama-sama di liga tertinggi kedua Jerman. Ini adalah kelanjutan dari tren yang telah diamati di Jerman selama bertahun-tahun: di belakang tim-tim papan atas Bundesliga Bayern, Dortmund, Leipzig dan pada tingkat lebih rendah Frankfurt, Gladbach, Wolfsburg dan Leverkusen, klub-klub yang semakin kecil tetapi memiliki posisi yang baik terbentuk di belakang yang pertama. klub-klub besar seperti Bremen, Schalke dan Hamburg yang masing-masing menduduki puncak klasemen. Tim seperti Freiburg, Augsburg, Union Berlin, atau Mainz, telah berada di Bundesliga selama bertahun-tahun. Juga karena lingkungan setempat tidak menimbulkan harapan yang tinggi dan pejabat dapat bekerja lebih tenang.

Anda tidak benar-benar ingin menggunakan kata boarding di Bremen, Hamburg atau Gelsenkirchen. Ini juga merupakan fakta bahwa ketiga klub berada dalam hutang yang mengejutkan – di Schalke 04 sebesar 217 juta, di Bremen 75, di HSV 68. Meskipun lawan yang menarik, mantan klub top hampir tidak dapat menangani situasi moneter divisi kedua. Jika pengembalian cepat ke lantai atas yang paling menguntungkan tidak berhasil, ada risiko spiral ke bawah. Ini bukan pertama kalinya nama besar dipindahkan sekali. Daftar contoh dalam sepak bola profesional Jerman panjang. 1.FC Kaiserslautern – juara Jerman pada tahun 1951, 1953, 1991 dan 1998 – sekarang hanya bermain di divisi tiga dan secara teratur berjuang melawan kepindahan ke liga regional. Juga contoh adalah 1860 Munich, Jerman Aachen, atau MSS Duisburg. Hamburg dan Bremen masih agak jauh dari nasib tersebut. jarak.

READ  Mbappe merayakan pahlawan: Prancis memenangkan Liga Bangsa-bangsa