Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sepasang galaksi bersinar dalam gambar baru dari Webb, Teleskop Hubble

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Ketika para astronom menggabungkan kekuatan pengamatan Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Teleskop Luar Angkasa Hubble, mereka menangkap gambar alam semesta yang lebih detail.

Gambar baru yang menunjukkan sepasang galaksi, dibagikan oleh NASA pada hari Rabu, adalah hasil yang mengejutkan dari penggunaan data dari kedua observatorium luar angkasa.

Kedua teleskop memberikan kontribusi pengamatan di berbagai panjang gelombang cahaya. Webb dapat mendeteksi cahaya inframerah, yang tidak terlihat oleh mata manusia, sementara Hubble memiliki kemampuan untuk mengamati dua galaksi dalam cahaya tampak dan juga sinar ultraviolet. Duo galaksi elips dan galaksi spiral dikenal sebagai VV 191, Terletak 700 juta tahun cahaya dari Bumi.

“Kami mendapatkan lebih dari yang kami harapkan dengan menggabungkan data dari Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA dan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA!” Webb menulis seorang ilmuwan interdisipliner dan Profesor Bupati di Arizona State University Roger Windhurst weblog NASA.

“Data baru Webb memungkinkan kami untuk melacak cahaya yang dipancarkan dari galaksi elips putih terang, di sebelah kiri, melalui galaksi spiral di sebelah kanan — dan menentukan efek debu antarbintang di galaksi spiral. … Data inframerah-dekat Webb juga menunjukkan “Kami lengan spiral. Galaksi yang lebih tinggi dan sangat berdebu jauh lebih detail, memberikan tampilan lengan yang tumpang tindih dengan tonjolan pusat galaksi elips putih terang di sebelah kiri.”

Gambar adalah hasil awal dari apa yang disebut program pemantauan Wilayah ekstragalaksi utama untuk reionisasi dan ilmu lensa, atau PEARLS, oleh Webb Telescope, yang belum menjalani proses peer-review. Studi ini telah diserahkan ke Astrophysical Journal.

Para ilmuwan memilih pasangan galaksi dari hampir 2.000 kandidat yang diidentifikasi oleh sukarelawan sains yang merupakan warga Galaxy Zoo. Galaksi-galaksi kecil ini, yang tampak sangat berdekatan, sebenarnya tidak berinteraksi satu sama lain, tetapi memungkinkan para peneliti untuk melacak dan membandingkan debu galaksi.

“Penting untuk memahami di mana debu berada di galaksi, karena debu mengubah kecerahan dan warna yang muncul dalam gambar galaksi,” tulis Windhurst. “Butir debu ikut bertanggung jawab atas pembentukan bintang dan planet baru, jadi kami selalu berusaha untuk menentukan keberadaan mereka untuk studi lebih lanjut.”

Tapi melihat lebih dekat pada pasangan galaksi ini bukanlah satu-satunya keajaiban langit yang terungkap dalam gambar komposit ini. Galaksi lain juga muncul di belakang pasangan tersebut, dan salah satu titik cahaya ini menyebabkan penemuan kedua dalam gambar baru. Fenomena ini, yang disebut lensa gravitasi, terjadi ketika galaksi latar depan bertindak sebagai lensa pembesar untuk objek di belakangnya.

Para ilmuwan menggunakan teknik yang sama untuk Foto pertama Webb dirilis pada bulan Juli. Menurut NASA, teleskop luar angkasa “memberikan citra inframerah terdalam dan paling akurat dari alam semesta yang jauh hingga saat ini.”

Di atas galaksi elips putih di sebelah kiri adalah busur merah samar, dan itu sebenarnya adalah galaksi yang sangat jauh. Gravitasi galaksi elips di latar depan membelokkan cahaya galaksi terluar. Warp juga menyebabkan galaksi jauh muncul kembali sebagai titik merah di kanan bawah galaksi elips.

Gambar galaksi yang jauh terlalu redup untuk dikenali dalam data Hubble, tetapi mereka terlihat jelas dalam pengamatan inframerah-dekat Webb.

“Simulasi galaksi lensa gravitasi seperti ini membantu kami merekonstruksi jumlah massa di masing-masing bintang, bersama dengan berapa banyak materi gelap di inti galaksi ini,” tulis Windhurst.

Dia menambahkan bahwa selain wawasan yang diterima para astronom tentang VV 191, latar belakang gambar Webb ini mengisyaratkan misteri yang lebih dalam di alam semesta yang belum terungkap. “Dua spiral tidak lengkap di kiri atas galaksi elips memiliki ukuran nyata yang serupa, tetapi warna tampak sangat berbeda. Yang satu kemungkinan sangat berdebu dan yang lainnya sangat jauh, tetapi kita – atau astronom lain – perlu mendapatkan data yang diketahui. sebagai spektrum untuk menentukan yang mana.”

READ  Hadron Collider Besar untuk memulai kembali dan berburu kekuatan alam kelima | Collider Hadron Besar