Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Serangan berdarah di Kabul: hubungan kekerasan balas dendam ISIS dan Bill

Dua ledakan bom di dekat bandara Kabul telah menewaskan sedikitnya 90 warga sipil Afghanistan dan 13 tentara AS. Sekitar 150 orang terluka. Angka-angka ini telah dikonfirmasi oleh Pentagon dan Kementerian Kesehatan Afghanistan. Namun, tampaknya masih banyak korbannya. Pembom menyerang tak lama setelah tengah hari di depan kubu Taliban. ISIS telah mengaku bersalah melakukan serangan itu. Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan pembalasan. “Kami tidak akan melupakannya, kami tidak akan memaafkan, kami akan membuat Anda membayar untuk itu,” katanya.

Menurut NATO, Negara Islam harus menyelidiki apa yang disebut kepemimpinan Taliban. Para pemimpin Perjanjian Atlantik Utara mengingatnya Dalam beberapa pekan terakhir, Taliban telah membebaskan ribuan Islamis dari penjara.

Negara Islam (IS-Ch) di provinsi Khorasan telah mengaku bertanggung jawab atas serangan di Kabul. Ini Cabang kekerasan dan panik dari Negara Islam (IS) bertentangan dengan TalibanMenurut media di Amerika Serikat dan Inggris, ini dianggap tidak cukup serius.

Kelompok IS-C didirikan pada Januari 2015, ketika IS memperoleh kemenangan militer di Irak dan Suriah, tetapi kekhalifahan yang ingin didirikan di wilayah tersebut dikalahkan oleh koalisi internasional di bawah Amerika Serikat.

Militan IS-Ch direkrut dari para jihadis di Afghanistan dan Pakistan, terutama mereka yang meninggalkan TalibanSiapa, menurut BBC, percaya itu tidak cukup serius.

Mantan kepala ahli teror CIA Douglas London mengatakan kepada USA Today bahwa IS-C akan menjadi sangat berbahaya setelah pemerintah Afghanistan digulingkan.

Media mengingatkan saya akan hal itu Para jihadis dari gerakan ini sangat brutal. Pada 8 Mei, mereka menyerang sekolah perempuan di Kabul. Sedikitnya 68 orang tewas, sebagian besar perempuan. Ini adalah Sekolah Hazara, etnis minoritas Syiah yang menjadi sasaran Sunny IS-C.

READ  Ulasan: New York City FC 1 (2), Poomas UNAM 1 (3)

Pada Mei 2020, militannya menyerang Rumah Sakit Bersalin Hazara, menewaskan 24 orang, termasuk anak-anak, ibu dan staf medis.

Pangkalan IS-Ch terletak di provinsi timur Nangarhar di Afghanistan. Pada suatu waktu, kelompok itu berjumlah sekitar 3.000 orang. Militan, tapi sekarang diperkirakan rendah – tulis BBC.

Dalam serangan Kamis, sedikitnya 90 warga Afghanistan tewas dan 143 terluka. Pentagon telah mengumumkan kematian 13 tentara AS. 15 Marinir terluka.

Pengebom bunuh diri ISIS berhasil mencapai “di depan Hotel Baron dekat bandara Kabul” dan kerumunan besar penerjemah dan sekutu militer AS.Sabuk Shahid meledak di antara mereka” – Kata perusahaan Amak.

Juru Bicara Pertahanan AS John Kirby mengatakan Dua ledakan terjadi di depan bandara Kabul sebagai bagian dari “serangan kompleks”. Sebuah ledakan terjadi di Gerbang Abe, salah satu pintu masuk utama ke bandara tempat orang berkumpul. Ledakan kedua terjadi di luar Hotel Baron, sekitar 300 meter jauhnya. Hotel itu direncanakan untuk mengusir warga Afghanistan oleh layanan Inggris.

Ada beberapa peringatan menjelang serangan Kamis, dengan kedutaan AS dan perwakilan negara lain memperingatkan warga mereka sendiri dan Afghanistan agar tidak berkumpul di gerbang bandara.

Meskipun demikian, meskipun gerbang ditutup, kerumunan melambai di depan pintu masuk pada siang hari.

Itu diumumkan oleh Jenderal Kenneth “Frank” McKenzie, Presiden Komando Federal AS Tugas mengevakuasi warga sipil dari bandara terus dan akan berlanjut, dan warga sipil akan diterbangkan “sampai menit terakhir”.. Pada saat yang sama, katanya, lebih banyak upaya serangan dapat diharapkan.

Dia juga menyebutkan bahwa Jihadis ISIS tidak memiliki peralatan untuk memungkinkan pesawat keberangkatan untuk menyerangNamun tembakan diarahkan ke arah mereka.

READ  6 Februari Rumania: Jumlah infeksi SARS-CoV-2 tinggi - 2.611 kasus baru - 06.02.2021

Pada saat yang sama, dia mengatakan dia tidak percaya Taliban akan dengan sengaja membiarkan serangan itu karena dia dan Amerika Serikat memiliki tujuan yang sama – untuk meninggalkan bandara Kabul sesegera mungkin.

Komandan itu juga berjanji bahwa Amerika Serikat akan membalas jika mereka yang bertanggung jawab atas serangan itu ditemukan.

Presiden Joe Biden berbicara pada malam hari selama waktu Polandia. Kami tidak akan melupakannya, kami tidak akan memaafkan, kami akan membuat Anda membayar untuk itu Kabul berbicara kepada para pelaku serangan.

Presiden AS telah mengumumkan bahwa ia telah memerintahkan komandan militer untuk mempersiapkan rencana pembalasan terhadap para pemimpin Negara Islam.

Dia mengatakan lebih dari 100.000 orang telah dievakuasi dari Kabul. Orang, yang lebih dari 7 ribu. Dalam 12 jam terakhir.

Selama konferensi pers, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan: Tidak semua warga Afganistan yang ingin meninggalkan Afganistan bisa diusir.