Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah awal terbaiknya musim ini, Jenghis Under sekarang akhirnya harus “mengkonfirmasi”

File baru dari kiri untuk membebaskan Marseille? Setelah gol kemenangannya melawan Claremont pada hari Minggu di Ligue 1, Cengiz Under bisa sekali lagi mencetak gol di Olympique de Marseille pada hari Kamis melawan Lazio Roma, di Liga Europa dalam pertandingan yang harus “dimenangkan dengan segala cara”, menurut Jorge Sampaoli. .

Sejak awal musim, Cengiz Ander telah mencetak lima gol dalam 13 pertandingan, awal terbaik untuk musim dalam karir mudanya. “Saya senang saat ini, semuanya berjalan dengan baik. Saya merasa baik di sini. Sejak saya tiba, saya merasa seperti berada di tempat saya sekarang,” katanya. klub sepak bola kanal.

“Dengan Sampaoli, dia jatuh dengan baik”

Adaptasi yang baik difasilitasi berkat pelatihnya Jorge Sampaoli. “Terkadang teman-teman saya di Turki bertanya kepada saya sistem apa yang kami mainkan dengan Sampaoli. Saya memberi tahu mereka ‘lepaskan’ dan mereka mengubah topik pembicaraan. Sampaoli adalah seseorang dengan banyak energi. Dia sangat bersemangat, dia juga lucu. senang bekerja dengannya. Bahkan sebelum saya datang, ketika saya meneleponnya di telepon, saya merasakan energinya. Saya bisa bermain seperti yang saya inginkan, saya bebas menyerang. Dan itu sangat penting bagi saya, “Cheer up.

Bagi pemain internasional Senegal, Ricardo Fati, yang menjadi lawan mainnya di Turki ketika bermain untuk Bursaspor dan di bawah Basaksehir, awal yang baik untuk musim ini sebagian terkait dengan pelatih Argentina. “Dia adalah tipe pemain yang membutuhkan kepercayaan diri dan kebebasan karena Cengiz banyak berjalan dengan insting, dengan banyak inisiatif. Saya pikir dengan Sampaoli, dia jatuh dengan sangat baik,” kata pemain yang kini bermain untuk Reggina di Serie B itu.

READ  Grand Prix of the Americas - Fabio Quartararo: "Langkah yang sangat, sangat besar menuju gelar, tetapi jangan terlalu bersemangat"

pemuda penuh kepribadian

Dari debut profesionalnya di Altinordu FK, sebelum menang di Basaksehir dan pindah ke AS Roma, Cengiz Under selalu menunjukkan kualitas yang sama. “Di Turki, dia sudah menunjukkan kedewasaan pemain muda seperti itu. Dia punya banyak ritme. Saya pikir itulah yang menarik perhatian Roma: pemain muda dengan karakter yang bisa mengambil inisiatif dan memiliki teknik yang bagus,” lanjut Riccardo Fati. , yang juga bermain dengan warna Roma.

“Kualitas utamanya adalah tendangan dan kecepatannya. Dia memiliki kekuatan luar biasa, dan Under adalah pemain yang sangat cepat,” kenang Andre Di Carlo, seorang jurnalis yang mengikuti klub Rumania, kepada surat kabar tersebut. La Republica Roma.

Kesulitan beradaptasi dan cedera

Tetapi ke mana pun dia pergi, dia menunjukkan kelemahan utamanya dalam ukuran yang sama: dia tidak pernah berhasil mengkonfirmasi apa yang dia lihat sekilas. “Dia tidak belajar bahasa Italia ketika dia tiba di Roma, jadi dia memiliki awal yang sulit. Dia memiliki seorang penerjemah yang mengikutinya ke lapangan, tetapi jelas bahwa dia tidak seperti pelatih. Dia mulai bermain dengan sangat baik, dan menjadi pemain penting di Roma”, kenang sang jurnalis.

Kecuali bahwa setelah paruh kedua musim yang baik di mana ia mencetak tujuh gol dan memberikan satu assist, Ander cedera di musim keduanya bersama Roma. “Dia bukan satu-satunya yang cedera otot. Banyak pemain Roma juga mengalami kesulitan, sangat sering. Dan jika Anda tidak 100%, Anda tidak bisa bermain seperti seharusnya”, kata Andre Di Carlo.

“Kejuaraan Italia spesial dan lebih mendesak. Ketika Anda pergi dari Turki ke Roma, ada perbedaan besar. Dalam gaya hidup saja, hal-hal berbicara sedikit bahasa Inggris atau Italia. Dia masih baik-baik saja sebelum kerusakan. Tapi banyak dari saya pemain Tim ini rentan cedera, dan sesi latihan saat itu sangat intens,” kata Riccardo Fati.

READ  WTA San Jose - Elise Mertens KO dua set langsung melawan Kristina Mladenovic dan melaju ke perempat final

Sekarang dia harus mengkonfirmasi.

Cengiz Ender tidak akan pernah menang di Roma dan dipinjamkan musim lalu ke Leicester, di Liga Inggris. “Saya tidak terlalu mengikutinya, dia menjalani musim putih di sana. Dan saya tidak punya banyak penjelasan,” kata gelandang bertahan itu. Di bawah dia hanya memainkan sembilan pertandingan liga dengan seragam Foxes.

Menyadari situasi striker Turki, presiden OM Pablo Longoria mencoba bertaruh, dan berhasil meminjamkan Jenghis Ander, dengan opsi untuk dibeli oleh Roma. “Saya tidak terlalu terkesan dengan awal bagusnya bersama Marseille karena saya tahu dia adalah pemain yang kuat. Dia pantas menemukan tim yang tepat dan pelatih yang tepat untuk kembali ke levelnya,” kata jurnalis Andrea Di Carlo. banyak keraguan, dan memang demikian, tapi dia mengatasinya dengan baik. Dengan OM dan ini juga menegaskan periode transfer super yang telah dicapai Longoria. Setelah itu, hanya tiga atau empat bulan, jadi sekarang dia harus mengkonfirmasi, ”peringatan Riccardo Fati. Seperti Joe deja vu.