Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah India abstain dalam voting menentang China di PBB, India memperjuangkan hak asasi Muslim Uyghur

Setelah India abstain dalam voting menentang China di PBB, India memperjuangkan hak asasi Muslim Uyghur

Setelah abstain dari pemungutan suara China untuk dugaan kekejaman di Xinjiang, pusat itu mengatakan pemungutan suara itu sejalan dengan posisinya yang telah lama dipegang bahwa keputusan khusus negara tidak akan pernah membantu.

Pengunjuk rasa Uighur mengambil bagian dalam protes terhadap China, di Istanbul, Turki, 1 Oktober 2021 (Gambar: Reuters)

Highlight

  • Pusat itu mengatakan hak asasi manusia orang-orang Xinjiang harus dihormati
  • Pada hari Kamis, India abstain dari pemungutan suara melawan China di Dewan Hak Asasi Manusia
  • Pemungutan suara itu tentang kekejaman yang dilakukan oleh China terhadap Muslim Uyghur di wilayah tersebut

Sehari setelah abstain dari pemungutan suara menentang perlakuan China terhadap Muslim Uyghur di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, India mengatakan pada hari Jumat bahwa hak asasi manusia rakyat Xinjiang harus dihormati.

Pada konferensi pers, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagshi mengatakan, “India tetap berkomitmen untuk menegakkan semua hak asasi manusia. Suara India sejalan dengan posisinya yang telah lama dipegang bahwa keputusan khusus negara tidak akan pernah bermanfaat. India lebih memilih dialog daripada berurusan dengan keputusan seperti itu. Penting.”

“Kami telah mencatat penilaian OHCHR tentang masalah hak asasi manusia di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang, Republik Rakyat Tiongkok. Hak asasi manusia orang-orang Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang harus dihormati dan dijamin. Kami berharap pihak terkait akan mengatasi situasi tersebut. secara objektif dan benar”.

Baca juga | China mungkin telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan di wilayah Muslim Uyghur: laporan PBB

Kamis, India termasuk di antara 11 negara yang abstain dari pemungutan suara melawan China atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia penduduk Uyghur di Provinsi Xinjiang.

READ  China membela bergabung dengan India pada penghentian batubara daripada penghentian pada COP26

Sementara 17 anggota memberikan suara mendukung resolusi di Dewan Hak Asasi Manusia, 19 anggota memilih menentangnya, termasuk China, Pakistan dan Nepal. Sebelas anggota abstain, termasuk India, Brasil, Meksiko, dan Ukraina.

Sejak 2017, telah ada dokumentasi ekstensif tentang tindakan keras China terhadap Uyghur, Kazakh, dan etnis minoritas mayoritas Muslim di Xinjiang, yang dilakukan dengan kedok kontra-terorisme.

Masih Abnormal: Maskapai Timur Tengah dalam Hubungan India-China

Arindam Bagshi juga mengatakan bahwa situasi antara India dan China tidak normal. Pernyataannya bertentangan dengan utusan Beijing yang mengklaim bahwa situasi telah menjadi normal di sepanjang Garis Kontrol Aktual.

Pekan lalu, militer China mengatakan bahwa penarikan pasukan China dan India dari Patroli Point 15 di wilayah Gujra-Hot Springs di Ladakh timur kondusif untuk mempromosikan perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan.

Baca juga | China memposting video propaganda Uyghur “hidup bahagia” di YouTube

–sudah selesai–