Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah kejatuhan peloton yang menakjubkan, penonton yang menyinggung ingin

Seorang penonton yang melambai-lambaikan tanda di pinggir jalan, yang jelas-jelas ingin tampil di TV, tumpah ke jalan. Pembalap Jumbo, Tony Martin dari Jerman, yang berada di barisan depan peloton, mengenai sasaran. Kejatuhannya menyebabkan jatuhnya banyak pelari. Dalam kebingungan besar, para kontestan di lapangan diselamatkan atau dibantu. Pada titik ini dalam perlombaan, hanya satu pesaing, Eddie Schelling dari Belanda, yang selamat. Bagian pertama dari peloton kemudian memutuskan untuk menunggu peloton diperbaiki, karena pembalap musim gugur terjebak di 152 km dari tahap 197,8 km ini, dan Julian Alaphilippe menang.

Penonton yang dicari

Jarang: Penyelenggara tur telah mengajukan keluhan terhadap wanita yang membawa tanda tersebut. ” Kami sedang dalam proses mengajukan keluhan terhadap wanita yang berperilaku sangat buruk ini “,” kata wakil direktur tur, Pierre-Yves Thoult. Membuka penyelidikan yudisial terhadap “cedera yang tidak disengaja melalui pelanggaran yang disengaja terhadap kewajiban keselamatan atau tindakan pencegahan.”

Panggilan untuk saksi telah dikeluarkan untuk menemukan wanita ini:

Musim gugur lagi

Kecelakaan besar kedua memisahkan Peloton kurang dari 8 km dari akhir etape pertama Tour de France pada Sabtu di Landerneau. Pembalap Inggris Chris Froome, pemenang empat kali acara tersebut, adalah salah satu dari banyak pebalap yang terjebak dalam kejatuhan besar-besaran ini. Froome, duduk di jalan, tidak segera kembali ke sepeda. Timnya mengumumkan pada malam hari bahwa dia tidak mengalami patah tulang dan bahwa keputusan akan dibuat pada Minggu pagi untuk sisa balapan.

Tiga pebalap terpaksa mundur pada putaran pertama Tour ini: Jasha Sutterlin (DSM) dari Jerman, Ignatas Konovalovas dari Lituania (Groupama-FDJ) dan Cyril Lemoine dari Prancis (BB Hotels).

READ  The Catalan Dragons berada di final Liga Premier untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka