Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah kematian Navalny, “hidup dalam bahaya,” kata istri kritikus Putin lainnya

Setelah kematian Navalny, “hidup dalam bahaya,” kata istri kritikus Putin lainnya

Vladimir Kara-Murza menderita kondisi neurologis.

Moskow:

Nyawa beberapa tahanan politik di Rusia, termasuk suaminya, terancam menyusul kematian Alexei Navalny di koloni hukuman Arktik bulan lalu, kata istri pembangkang Rusia yang dipenjara, Vladimir Kara-Murza, pada Senin.

Kara-Murza, yang mengutuk perang Rusia di Ukraina dan melobi sanksi Barat terhadap Moskow, dijatuhi hukuman 25 tahun penjara pada bulan April lalu karena pengkhianatan dan tuduhan lainnya, yang ia bantah dan menyamakan kasus terhadap dirinya dengan persidangan pertunjukan Stalinis.

Ini merupakan hukuman terberat yang dijatuhkan kepada politisi oposisi sejak dimulainya invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

“Saya menyadari bahwa kehidupan banyak orang yang berakhir di balik jeruji besi hari ini karena penentangan mereka terhadap rezim berada dalam bahaya,” kata Evgenia Kara-Murza, direktur advokasi di Free Russia Foundation, sebuah organisasi masyarakat sipil.

“Ini bukan hanya kehidupan suami saya yang telah menjadi penentang rezim selama bertahun-tahun, tetapi juga kehidupan para penentang kuat Vladimir Putin.”

Navalny, pengkritik paling keras Presiden Vladimir Putin di Rusia, meninggal di kamp konsentrasi pada usia 47 tahun pada 16 Februari, memicu tuduhan dari para pendukungnya bahwa dia telah dibunuh. Kremlin membantah keterlibatan negara dalam kematiannya.

Evgenia Kara-Murza mengatakan aktivis lainnya, termasuk Alexandra Skoshilenko, yang dipenjara karena memprotes perang di Ukraina dengan mengganti harga supermarket dengan seruan untuk menghentikan konflik, dan Alexei Gorenov, anggota dewan distrik Moskow juga dipenjara karena mengkritik invasi Rusia. , juga ditahan. mempertaruhkan.

Vladimir Kara-Murza, yang menderita penyakit neurologis setelah selamat dari dua upaya untuk meracuninya, dipindahkan ke koloni hukuman baru di Siberia pada Januari lalu dan ditempatkan di sel isolasi, kata istrinya.

READ  Penjelasan: Festival Lag B'Omer apa yang dirayakan di Israel?

“Dia sekarang ditahan oleh orang yang sama yang pernah mencoba membunuhnya dua kali di masa lalu,” kata Evgenia Kara-Murza.

Dia mengatakan suaminya ditahan di sel kecil berukuran sekitar enam meter persegi, dengan tempat tidur dibaut ke dinding pada siang hari untuk mencegah dia berbaring dan satu kursi tanpa sandaran. Dia tidak diperbolehkan menerima panggilan telepon atau kunjungan.

Desember lalu, sebelum dipindahkan, Kara-Murza melakukan percakapan singkat melalui telepon dengan ketiga anaknya.

“Kami memiliki tiga anak, dan itu adalah panggilan telepon selama 15 menit, yang berarti mereka masing-masing mendapat waktu lima menit untuk menelepon ayah mereka,” kata Evgenia Kara-Murza.

“Saya harus mengukur menit-menit itu dengan pengatur waktu.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)