Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah pertemuan Kim dan Putin, lalu lintas kereta api antara Korea Utara dan Rusia meningkat

Setelah pertemuan Kim dan Putin, lalu lintas kereta api antara Korea Utara dan Rusia meningkat

Tidak lebih dari 20 mobil terlihat di Railyard dalam lima tahun terakhir.

banjir:

Lalu lintas kereta api antara Korea Utara dan Rusia meroket setelah pertemuan puncak baru-baru ini antara Kim Jong Un dan Vladimir Putin, yang mengindikasikan “kemungkinan” transfer senjata, menurut laporan baru dari para analis di Washington.

Citra satelit beresolusi tinggi menunjukkan setidaknya 70 gerbong barang di fasilitas kereta api Tumanggang di perbatasan dengan Korea Utara, kata kelompok tersebut pada hari Jumat, jumlah yang digambarkan sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya” bahkan jika dibandingkan dengan tingkat sebelum pandemi Covid-19.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa tidak lebih dari 20 mobil terlihat di halaman kereta api dalam lima tahun terakhir.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa kesibukan tersebut “kemungkinan besar menunjukkan bahwa Korea Utara memasok senjata dan amunisi ke Rusia,” dan menambahkan bahwa kain yang menutupi kontainer pengiriman membuat tidak mungkin untuk “mengidentifikasi secara pasti” isinya.

Analisis ini muncul sehari setelah CBS News mengutip seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Korea Utara telah mulai mentransfer artileri ke Rusia untuk digunakan dalam perangnya di Ukraina.

Pertemuan langsung antara Putin dan Kim bulan lalu memicu kekhawatiran luas di kalangan sekutu Kiev mengenai kemungkinan mencapai kesepakatan senjata potensial.

Korea Utara, yang sebelumnya dituduh oleh Amerika Serikat memasok rudal ke Grup Wagner Rusia, adalah produsen senjata konvensional dalam jumlah besar dan diketahui memiliki banyak persediaan bahan perang era Soviet – meskipun kondisinya belum diketahui.

Rusia meningkatkan produksi rudalnya tahun ini hingga diperkirakan mencapai 2,5 juta rudal, namun para analis mengindikasikan bahwa jumlah tersebut mungkin tidak memenuhi kebutuhannya di medan perang. Pasukan Rusia menembakkan sekitar 60.000 peluru setiap hari, menurut data Ukraina.

READ  Video yang menjadi viral: Robot pertama di Arab Saudi yang menyentuh reporter secara tidak pantas? | Umum

Meskipun Rusia mengatakan tidak ada perjanjian yang ditandatangani selama kunjungan Kim, Putin mengatakan dia melihat “kemungkinan” untuk kerja sama militer.

Rusia dan Korea Utara, yang merupakan sekutu bersejarah, terkena sejumlah sanksi global – Moskow atas invasi mereka ke Ukraina, dan Pyongyang atas uji coba senjata nuklirnya.

Gedung Putih mengatakan setiap ekspor senjata Korea Utara ke Rusia “akan secara langsung melanggar sejumlah resolusi Dewan Keamanan PBB, termasuk resolusi yang disetujui oleh Rusia sendiri.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)