Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah serangan dana lindung nilai: Adler menjual apartemen

sebuah pekerjaan Setelah serangan dana lindung nilai

Penjualan apartemen kini telah dimulai di Crisis Group Adler

Iklan Adler AG untuk apartemen di Berlin Iklan Adler AG untuk apartemen di Berlin

Iklan Adler AG untuk apartemen di Berlin

Sumber: pa / Bildagentur-online / Schöning

Adler, yang berbasis di Luksemburg, telah mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk menjual lebih dari 15.000 apartemen ke pesaing. Putaran penjualan seharusnya hanya menandai awal. Dari semua hal, kelompok lain yang banyak dibahas dapat mengambil manfaat dari krisis.

DrPerusahaan real estate Adler Group mencoba membebaskan diri. Pada hari Senin, perusahaan yang berbasis di Luksemburg mengumumkan bahwa mereka akan menjual 15.350 apartemen dan 185 properti komersial di Jerman utara untuk menyaingi LEG Immobilien. Kampanye ini bertujuan untuk memompa sekitar 1,5 miliar euro ke dalam pundi-pundi kosong Grup Adler. Uang itu akan digunakan untuk melunasi pinjaman dan mengurangi utang lainnya.

Mungkin semuanya hanyalah langkah awal. “Kami ingin mendorong pengurangan utang dengan lebih banyak penjualan aset,” kata Maximilian Renecker, co-CEO kantor berita Reuters, kepada kantor berita Reuters. Seminggu yang lalu, Rinker mengumumkan bahwa dia ingin menjual 40.000 atau bahkan 60.000 apartemen. Ini akan menjadi likuidasi perusahaan, yang secara total memiliki sekitar 70.000 unit rumah.

Baca juga

123245164_

Setelah beberapa pembelian dan pertukaran dalam dua tahun terakhir, Grup Adler berhutang banyak. Perusahaan real estat menggunakan rasio nilai utang terhadap nilai saat ini, rasio pinjaman terhadap nilai, untuk mengukur keberlanjutan utang mereka. Di Adler, itu 54,7 persen. Di sisi lain, di grup perumahan terbesar di Eropa, Vonovia, tarifnya hanya di atas 40 persen.

Grup Adler muncul setelah akuisisi kontroversial Adler Real Estate oleh perusahaan perumahan ADO Properties tahun lalu. Hutang besar dikeluarkan untuk membiayai proyek tersebut. Beberapa pemegang saham ADO telah mengkritik kesepakatan tersebut, sementara di industri ada pembicaraan untuk mempengaruhi investor tertentu.

Fonovia dapat mengambil manfaat dari krisis

Menyusul laporan kritis oleh manajer dana lindung nilai Inggris Fraser Bering minggu lalu, saham Adler anjlok. Surat kabar itu telah turun selama berbulan-bulan. Namun, Bering membawa laporannya, di mana ada pembicaraan tentang manajer bayangan dan mengambil untung dari mereka, penurunan harga 20 persen.

Vonovia merespons dua hari kemudian dan diberi opsi untuk membeli 13,3 persen Adler. Ini sesuai dengan setengah dari saham yang dimiliki oleh pemegang saham utama di Luxembourg Aggregate Holdings. Namun, perusahaan yang berbasis di Bochum menjelaskan kepada WELT bahwa mereka tidak terlalu peduli dengan perusahaan itu sendiri. Properti itu sendiri jauh lebih menarik, dengan sekitar 20.000 di antaranya di Berlin.

Baca juga

Grup adler

“Opsi pembelian yang diberikan kepada kami atas saham di Adler Group SA memberi kami kesempatan untuk meninjau portofolio real estat selama 18 bulan ke depan dan menentukan apakah komitmen itu bermanfaat tanpa tekanan waktu,” kata Vonovia. Raksasa industri akhirnya bisa mendapatkan keuntungan dari krisis.

Paket apartemen, yang sekarang akan masuk ke LEG, termasuk apartemen dengan harga sewa yang relatif rendah, yang sebagian besar dimiliki oleh Adler Real Estate dan Westgrund. Mereka berada di kota-kota seperti Göttingen, Wilhelmshaven dan Wolfsburg. Ini adalah kesepakatan saham yang populer di industri.

Baca juga

Jerman, gaya hidup, pria, paruh baya Getty Images Getty Images

Pembeli hanya mengambil kurang dari 90 persen portofolio apartemen dalam bentuk korporasi. Tidak seperti pembeli rumah pribadi, investor tidak perlu membayar pajak transfer properti dalam situasi seperti itu. FDP dan Partai Hijau mengkritik bentuk optimalisasi pajak ini.

Di sini Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami

Kami menggunakan pemutar dari penyedia podcast Podigee WELT. Kami memerlukan persetujuan Anda untuk dapat melihat pemutar podcast dan berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya.

“Semua dalam Stok” adalah snapshot pasar saham harian dari Tim Editorial Bisnis WELT. Setiap pagi dari jam 7 pagi dengan wartawan keuangan WELT. Untuk pakar pasar saham dan pemula. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Dan Deezer. atau langsung melalui umpan rss.

READ  Krisis awan Jerman pulih pada bulan-bulan senja untuk Merkel: Pekan Lingkungan