Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah Xi Jinping mencatat “hak untuk menggunakan kekuatan”, Taiwan mengatakan tidak akan mundur

Setelah Xi Jinping mencatat “hak untuk menggunakan kekuatan”, Taiwan mengatakan tidak akan mundur

Xi mengatakan China selalu “menghormati, peduli, dan menguntungkan” rakyat Taiwan.

Taipei:

Terserah rakyat China untuk menyelesaikan masalah Taiwan, dan China tidak akan pernah melepaskan haknya untuk menggunakan kekuatan, tetapi akan berusaha untuk menemukan solusi damai, Presiden China Xi Jinping mengatakan Minggu pada pembukaan pertemuan partai besar.

Taiwan, yang dianggap China sebagai wilayahnya, menjawab bahwa mereka tidak akan melepaskan kedaulatannya atau mengakui kebebasan dan demokrasi.

Ketegangan antara Beijing dan Taipei meningkat secara dramatis pada Agustus setelah China melakukan latihan perang di dekat Taiwan menyusul kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan. Kegiatan militer ini terus berlanjut, meskipun pada tingkat yang rendah.

Dalam pidato pada pembukaan Kongres ke-20 Partai Komunis yang berkuasa di Beijing, Xi mengatakan China selalu “menghormati, peduli dan menguntungkan” rakyat Taiwan dan berkomitmen untuk mempromosikan pertukaran ekonomi dan budaya di Selat Taiwan.

“Solusi untuk masalah Taiwan adalah masalah rakyat China, dan terserah rakyat China untuk memutuskan,” katanya.

“Kami bersikeras mencari reunifikasi damai dengan ketulusan terbesar dan upaya terbaik, tetapi kami tidak akan berjanji untuk meninggalkan penggunaan kekuatan dan mencadangkan opsi untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan,” tambahnya.

Opsi ini ditujukan untuk “campur tangan” oleh kekuatan luar dan “sejumlah kecil” pendukung kemerdekaan Taiwan, bukan sebagian besar rakyat Taiwan, kata Xi.

“Roda sejarah reunifikasi nasional dan pembaruan nasional sedang maju, dan reunifikasi penuh ibu pertiwi harus dicapai, dan ini harus dicapai!” Untuk tepuk tangan yang panjang.

Kantor kepresidenan Taiwan mengatakan sebagai tanggapan bahwa Republik China – nama resmi pulau itu – adalah negara yang merdeka dan berdaulat.

“Posisi Taiwan tegas: tidak ada mundur dari kedaulatan nasional, tidak ada kompromi pada demokrasi dan kebebasan, dan pertemuan di medan perang bukanlah pilihan mutlak di kedua sisi Selat Taiwan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

READ  Israel berjanji untuk menyerang Iran “dengan jelas dan tegas” dan Teheran memperingatkan agar tidak menggunakan “senjata yang belum pernah dikerahkan sebelumnya.”

“Ini adalah konsensus rakyat Taiwan,” kata kantor kepresidenan, seraya menambahkan bahwa tim keamanan nasional memantau dengan cermat perkembangan di konferensi tersebut.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, dalam pidato Hari Nasionalnya pada hari Senin, mengatakan perang antara Taiwan dan China bukanlah suatu pilihan, dan menegaskan kembali kesediaannya untuk berbicara dengan Beijing, bahkan ketika dia bersumpah untuk terus memperkuat pertahanan Taiwan.

Berbicara kepada wartawan pada hari Minggu, Perdana Menteri Taiwan Su Tsengchang – yang diberi sanksi oleh China tahun lalu, mengatakan dia adalah seorang separatis – mengatakan Xi harus fokus pada rakyatnya.

Mengacu pada spanduk protes politik yang langka di jembatan layang di Beijing pada hari Kamis, Su mengatakan, “Xi Jinping harus memperhatikan asap dan spanduk protes di Jembatan Sitong Beijing, daripada selalu berpikir untuk menggunakan kekuatan untuk berurusan dengan Taiwan.”

China menolak untuk berbicara dengan Tsai, menganggapnya sebagai seorang separatis.

Beijing menawarkan Taiwan model otonomi “satu negara, dua sistem”, formula yang sama yang digunakannya untuk Hong Kong. Tetapi proposal tersebut telah ditolak oleh semua partai politik utama Taiwan dan hampir tidak mendapat dukungan rakyat, menurut jajak pendapat.

Taiwan mengatakan bahwa hanya rakyatnya sendiri yang dapat memutuskan masa depannya dan bahwa klaim Beijing tidak valid karena Republik Rakyat China tidak pernah memerintah bagian mana pun dari pulau itu.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)