Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Setiap Detik Anda Memprotes, Kami Kehilangan Dolar”

PM Lanka menuduh pengunjuk rasa menghina pahlawan perang yang berperang melawan pemberontak LTTE. (Mengajukan)

Kolombo:

Dalam pidato khusus di tengah krisis ekonomi yang sedang berlangsung dan protes besar-besaran negara yang menyerukan penggulingannya, Perdana Menteri Sri Lanka Mahinda Rajapaksa pada hari Senin meminta orang-orang untuk tetap bersabar agar pemerintah dapat menyelesaikan situasi.

“Setiap detik Anda protes di jalan, kami kehilangan dolar,” kata Mahinda Rajapaksa, seraya menambahkan bahwa, “setiap detik Presiden dan pemerintah digunakan untuk menyelesaikan krisis ini.”

Rajapaksa juga menuduh bahwa para pengunjuk rasa menghina pahlawan perang Sri Lanka yang berperang melawan pemberontak Macan Pembebasan untuk Tamelam (LTTE), meminta para pemuda negara itu untuk berhenti dari penghinaan.

Dalam seruan emosional, Rajapaksa berkata, “Kami mengakhiri perang (dengan LTTE) untuk tidak menempatkan orang-orang di negara ini dalam status ini, kami membangun jalan raya untuk tidak membuat orang mengantri. Kami membangun pelabuhan bukan untuk menghentikan kapal minyak di pelabuhan kami. .sampai kita menemukan dolar untuk membayar mereka.

“Saya dan keluarga saya telah menerima lebih banyak penghinaan daripada siapa pun, tetapi kami dibumbui dengan penghinaan seperti itu. Tetapi putra dan putriku tersayang, tolong jangan ganggu para pahlawan perang yang menyelamatkan negara kita dari terorisme,” tambahnya.

Rajapaksa juga menggunakan kesempatan itu untuk memperkenalkan kembali subsidi pupuk kimia, yang dicabut tahun lalu, dalam upaya bencana untuk membuat sektor pertanian Sri Lanka 100 persen organik.

“Ini bukan waktu yang tepat untuk memperkenalkan penggunaan pupuk karbon. Kami memutuskan untuk kembali menerapkan subsidi pupuk,” katanya.

Menargetkan Oposisi, Rajapaksa mengatakan bahwa “meskipun semua partai yang diwakili di Parlemen didesak untuk maju ke depan untuk menyelesaikan krisis saat ini di negara ini, tidak ada yang maju.”

READ  Sri Lanka mengalami pemadaman listrik yang lama karena kekurangan mata uang membuat bahan bakar langka

Dia juga mengatakan bahwa krisis yang sedang berlangsung tidak akan diselesaikan dalam satu atau dua hari dan bahwa semua langkah yang mungkin akan diambil oleh pemerintah untuk menyelesaikan krisis.

“Tanggung jawab kami melalui mandat rakyat adalah untuk memastikan bahwa keputusan diambil untuk tidak menghancurkan sistem pemerintahan demokratis di negara ini. Kami bekerja menuju tujuan itu,” kata Perdana Menteri Sri Lanka.

Pidato itu datang pada saat pemerintah menghadapi protes di seluruh dunia yang meminta PM dan Presiden untuk mundur karena situasi ekonomi yang memburuk di negara itu, Daily Mirror melaporkan.

Warga Sri Lanka terus memprotes pemerintah saat negara itu menghadapi krisis ekonomi.

“Protes ini tidak akan berakhir sampai pemerintah ini dijatuhkan. Kami akan tinggal di sini selama berbulan-bulan, bertahun-tahun. Ini bukan tentang satu keluarga tetapi seluruh sistem yang korup,” kata seorang pengunjuk rasa sebelum pidato.

Sebelumnya, di tengah krisis ekonomi yang sedang berlangsung di negara itu, sebelas sekutu koalisi pemerintah Sri Lanka dan kelompok independen mantan anggota parlemen partai yang berkuasa yang dipimpin oleh Anura Priyadarshana Yapa pada hari Jumat menulis kepada Presiden Rajapaksa meminta pencopotan Perdana Mahinda Rajapaksa dan penunjukan kabinet baru di bawah PM baru.

Surat itu juga meminta Presiden untuk bekerja dengan Perdana Menteri dan Kabinet yang ditunjuk dan mengadakan pemilihan dalam waktu yang terbatas.

Sri Lanka sedang berjuang melawan krisis ekonomi yang parah dengan kelangkaan makanan dan bahan bakar yang mempengaruhi sejumlah besar orang di negara kepulauan yang mengakibatkan protes besar-besaran atas penanganan pemerintah terhadap situasi tersebut.

Ekonomi telah jatuh bebas sejak awal pandemi COVID-19, yang menyebabkan hancurnya pariwisata.

READ  1.000 Orang India Masih Di Zona Perang Ukraina, Mencoba Mengatur Bus, Kata Center

Sri Lanka juga menghadapi kekurangan devisa, yang mempengaruhi kapasitasnya untuk mengimpor makanan dan bahan bakar. Kekurangan barang-barang penting memaksa Sri Lanka untuk mencari bantuan dari negara-negara sahabat.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)