Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Shahbaz meminta India untuk meninggalkan permusuhan koridor

Shahbaz meminta India untuk meninggalkan permusuhan koridor

Perdana menteri berharap kesepakatan IMF akan menerima persetujuan akhir pada 12 Juli

Perdana Menteri Shahbaz Sharif pada hari Rabu mendesak India untuk tidak menciptakan hambatan di jalan Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), menekankan bahwa itu akan menguntungkan seluruh kawasan, termasuk Iran, Afghanistan, Timur Tengah dan sekitarnya.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Kantor Perdana Menteri yang menandai peringatan 10 tahun dimulainya proyek bernilai miliaran dolar tersebut, perdana menteri berjanji untuk menggandakan laju proyek pembangunan di bawah koridor ekonomi.
Koridor Ekonomi China-Pakistan, proyek unggulan Belt and Road Initiative (BRI) – gagasan Presiden China Xi Jinping – ditandatangani di Pakistan selama kunjungan Xi atas undangan Perdana Menteri Nawaz Sharif.

Perdana Menteri Shahbaz berjanji untuk melipatgandakan kecepatan kerja karena koridor tersebut bertujuan tidak hanya untuk memperbaiki jalan, kereta api, pelabuhan dan jalur udara, tetapi juga akan membantu di bidang kesehatan, pendidikan dan pengembangan keterampilan.

Perdana Menteri Shahbaz berkata, “Koridor adalah rencana yang indah tidak hanya untuk menghubungkan wilayah dan wilayah tetapi juga hati orang-orang.” Koridor ekonomi akan berdampak positif terhadap taraf hidup masyarakat di kawasan tersebut, tambahnya.

Proyek Koridor Ekonomi Pakistan dipandang dengan kecurigaan di India, karena negara tersebut tidak berhubungan baik dengan dua tetangganya – Pakistan dan China. Proyek tersebut dipandang dengan permusuhan setelah Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata (BJP) menjadi perdana menteri.

Pada hari Selasa, pernyataan bersama yang dikeluarkan pada akhir pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) mengatakan semua anggota, kecuali India, mendukung Inisiatif Sabuk dan Jalan untuk menghubungkan China dengan Asia, Eropa, dan sekitarnya.

Sebelumnya pada bulan Mei, Menteri Luar Negeri India S.

READ  India mengibarkan bendera merah ke Kolombo dan Mali atas kedatangan kapal survei Tiongkok | Berita India Terbaru

Namun, Shahbaz menuntut agar India memanfaatkan Koridor Ekonomi China-Pakistan, daripada menciptakan hambatan di jalurnya. Dia mengatakan bahwa musuh koridor menentang perdamaian, pembangunan dan kemakmuran di Pakistan dan kawasan karena mereka tidak ingin memberantas kemiskinan.

Dia menyesalkan bahwa selama empat tahun bekas pemerintah Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), hambatan muncul di jalan proyek. Dia mengatakan, koridor tersebut mencakup beberapa proyek.

Belakangan, saat berpidato pada upacara peringatan 10 tahun penandatanganan Koridor Ekonomi Pakistan, dia mengatakan bahwa mega proyek tersebut membantu kemajuan Pakistan. Koridor ini bercerita tentang kerja keras dan komitmen tak kenal lelah antara kepemimpinan Pakistan dan China, katanya.

“Pada 5 Juli 2013, kami menyaksikan upacara penandatanganan Koridor Ekonomi China-Pakistan yang tak terlupakan, di mana Presiden Xi Jinping dan [then] Perdana Menteri Nawaz Sharif menandatangani perjanjian bersejarah itu.”

Menggambarkan proyek Koridor Ekonomi China-Pakistan sebagai proyek “transparan”, dia mengatakan bahwa sejauh ini, $25,4 miliar telah diinvestasikan dalam berbagai proyek, sementara ribuan pekerja China dan Pakistan telah bekerja siang dan malam untuk menciptakan sejarah niat baik antara kedua negara. dua sisi.

Perdana Menteri berterima kasih kepada China atas dukungannya kepada Pakistan, terutama ketika sedang menunggu Perjanjian Tingkat Staf dengan Dana Moneter Internasional. Dia berharap kesepakatan itu akan diberikan persetujuan akhir pada pertemuan dewan direksi Dana Moneter Internasional pada 12 Juli.

Dia berjanji akan memenuhi persyaratan Dana Moneter Internasional, yang sebelumnya dilanggar oleh pemerintah sebelumnya. Kita perlu bekerja keras dan menyelamatkan orang miskin dari inflasi. Orang kaya perlu berperan dalam hal ini.

Upacara tersebut juga dihadiri oleh Menteri Keuangan Ishaq Dar, Menteri Perencanaan Ahsan Iqbal, Menteri Penerangan Maryam Aurangzeb dan Kuasa Usaha China Pang Chunxue.

READ  Pejabat pembasmi tikus New York akan mendapatkan $155.000 setiap tahun

(dengan masukan dari aplikasi)