Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Shahbaz Sharif v. Imran Khan tentang kesepakatan Pakistan dengan IMF: “Agenda Niazi adalah….”  |  berita Dunia

Shahbaz Sharif v. Imran Khan tentang kesepakatan Pakistan dengan IMF: “Agenda Niazi adalah….” | berita Dunia

Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif mengatakan bahwa mantan Perdana Menteri Imran Khan menghalangi untuk menghidupkan kembali kesepakatan IMF di negara itu, menambahkan bahwa menciptakan kekacauan di jalan adalah bagian dari agenda Imran Khan yang bertujuan untuk “mengipasi api ketidakstabilan di negara”. . “

“Menciptakan kekacauan di jalan dan kekacauan adalah bagian integral dari agenda Imran Niazi yang bertujuan mengobarkan api ketidakstabilan di negara ini,” kata Shahbaz Sharif.

Baca selengkapnya: Elon Musk berencana membangun kotanya sendiri: Cari tahu di mana dan mengapa

“Orang pemalu tidak mengizinkan pengadilan untuk menggeledahnya karena dia bersalah,” tambahnya.

Shahbaz Sharif mengatakan Imran Khan tidak ingin orang miskin terhindar dari inflasi dan tekanan ekonomi, menambahkan bahwa penghindaran mantan perdana menteri dari pengadilan menunjukkan “puncak kepengecutan”.

Dia mengatakan penghindaran Imran Khan dari pengadilan sama dengan pengecut. Pertama, dia (Imran) keluar dari program IMF dan sekarang melawan pengadilan, menambahkan bahwa dia (Imran Khan) juga telah menyimpang dari janji dan cita-citanya. Kami telah menghadapinya. Pengadilan dan undang-undang dalam tuduhan palsu terhadap anggota keluarga kami, termasuk putra, putri dan saudara perempuan.

Baca selengkapnya: Datanglah ke IMF, ‘Jadilah Adil’: Sentan Bilawal Bhutto dari Pakistan di tengah pembicaraan

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto Zardari mengatakan IMF “tidak adil” untuk Pakistan, menambahkan bahwa Pakistan sedang menghadapi krisis ekonomi setelah banjir yang menghancurkan dan terorisme “menuai kepalanya yang buruk lagi”.

READ  Seorang pria di AS ditemukan telanjang di bak mandi setelah membobol rumah Florida yang dia pikir adalah Airbnb miliknya

Dia menegaskan bahwa IMF “tidak adil” untuk Pakistan karena negara itu juga menangani 100.000 pengungsi baru setelah penarikan AS dari Afghanistan.