Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Shanghai membatalkan penerbangan saat Topan N Fa menyerang China timur | Berita Cuaca

Mal China membatalkan semua penerbangan, memperlambat kereta dan menutup bisnis sebelum Topan N Fa mendarat.

Dua bandara internasional di kota Shanghai, China, membatalkan semua penerbangan dan pihak berwenang melarang kegiatan di luar ruangan saat Topan In-Fa melanda China timur dengan angin kencang dan hujan lebat.

Administrasi Meteorologi Negara, mengutip Administrasi Meteorologi China, mengatakan Fa mendarat di Distrik Putuo Kota Zhoushan, sebuah pelabuhan utama di Provinsi Zhejiang timur, pada pukul 12:30 (4:30 GMT) pada hari Minggu.

Badai melanda China tengah, yang masih belum pulih dari rekor banjir yang telah menewaskan sedikitnya 58 orang, memutus aliran listrik dan memaksa relokasi lebih dari satu juta orang.

Yuan Jiajun, sekretaris Partai Komunis Provinsi Zhejiang, mengatakan media pemerintah melaporkan selama inspeksi persiapan pada hari Sabtu.

Bus dan pesawat penumpang diparkir di landasan setelah semua penerbangan dibatalkan di Bandara Internasional Pudong di Shanghai [Andy Wong/ AP]
Orang-orang menyeberang jalan dalam angin dan hujan di sepanjang Ningbo saat N-Fa menghantam pantai timur [Hector Retamal/ AFP]

Topan itu sebelumnya menurunkan hujan di Taiwan dan merobohkan cabang-cabang pohon, tetapi tidak ada kematian atau cedera yang dilaporkan. Itu mengemas angin berkelanjutan 155 km (95 mph) dengan hembusan hingga 191 km / jam (120 mph).

TV Pemerintah melaporkan di situs webnya bahwa ratusan penerbangan telah dibatalkan di bandara Shanghai Pudong dan Shanghai Hongqiao, dan lebih banyak penerbangan diharapkan pada hari Senin.

Bandara internasional di Hangzhou, barat daya Shanghai, juga membatalkan penerbangan.

Pemerintah Shanghai telah menutup taman dan Bund di tepi sungai, kawasan wisata populer, dan mengatakan akan memperlambat kereta bawah tanah. Pihak berwenang di Hangzhou juga memperingatkan warga untuk tidak menangguhkan kereta bawah tanah.

Televisi pemerintah melaporkan bahwa layanan kereta api ke kota pesisir Ningbo, selatan Shanghai, dihentikan. Jembatan Zhoushan yang menghubungkan pulau-pulau di dekat Ningbo telah ditutup. Perintah sebelumnya dikeluarkan untuk menutup sekolah, pasar, dan bisnis di Provinsi Zhejiang.

READ  Perdana Menteri Modi berbicara dengan Putin selama 45 menit tentang situasi di Afghanistan; Taliban Tunjuk Menteri Keuangan Kabul Gough

Pada hari Sabtu, kapal kontainer besar diterbangkan keluar dari pelabuhan Yangshan Shanghai, salah satu pusat pengiriman tersibuk di dunia. TV pemerintah mengatakan kunci kapal di Nantong, yang berbatasan dengan Shanghai di utara, telah berhenti meluncurkan kapal di Sungai Yangtze.

Sementara itu, korban tewas di China tengah naik menjadi 58 setelah rekor hujan turun di kota utama Zhengzhou pada Selasa, TV pemerintah melaporkan.

Hujan menggenangi terowongan kereta bawah tanah di Zhengzhou, menewaskan sedikitnya 12 orang, memutus aliran listrik ke rumah sakit dan bangunan lain dan meninggalkan jalan-jalan yang dipenuhi lumpur.

Tim penyelamat menggunakan buldoser dan perahu karet untuk mengevakuasi penduduk dari daerah yang masih di bawah air, menurut outlet berita Shanghai The Paper.