Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari setuju untuk bekerja sama

Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari setuju untuk bekerja sama

Pemilu diadakan di Pakistan pada tanggal 8 Februari di tengah gangguan layanan telepon seluler.

Media lokal melaporkan bahwa Shehbaz Sharif, mantan Perdana Menteri Pakistan dan saudara laki-laki Nawaz Sharif, bergandengan tangan dengan Bilawal Bhutto Zardari dari Partai Rakyat Pakistan untuk membentuk pemerintahan koalisi. Tren pemilu menunjukkan tidak ada partai yang memperoleh mayoritas yang jelas.

Pemerintahan persatuan akan membuat frustrasi Imran Khan, meskipun partai independen yang didukungnya maju dalam pemilu nasional, namun gagal meraih mayoritas 133 suara.

Pemilu diadakan di Pakistan pada tanggal 8 Februari di tengah gangguan layanan telepon seluler.

Berikut adalah pembaruan langsung pemilu Pakistan:

Dapatkan pembaruan NDTVAktifkan notifikasi Terima peringatan seiring berkembangnya cerita ini.

Langsung: Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari setuju untuk bekerja sama, kata laporan
Mantan Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif dan pemimpin Partai Rakyat Pakistan (PPP) Bilawal Bhutto Zardari telah sepakat untuk bekerja sama membentuk pemerintahan koalisi ketika partai independen yang didukung oleh Imran Khan maju dalam pemilu nasional, Geo TV melaporkan. Angka yang ada saat ini menunjukkan partai independen meraih 99 kursi, kurang dari 133 kursi mayoritas meskipun mereka merupakan kelompok terbesar. Kerja sama Shebaz, saudara laki-laki Nawaz Sharif, dan Bhutto Zardari akan membuat frustrasi Imran Khan, yang masih dipenjara dan kandidatnya mencalonkan diri sebagai calon independen.

Hasil pemilu Pakistan sudah tayang: Partai independen, sebagian besar didukung oleh Imran Khan, memimpin
Butuh tangan yang stabil untuk menyingkirkan kekacauan politik: Panglima Angkatan Darat Pakistan

Panglima Angkatan Darat Pakistan Jenderal Asim Munir mengatakan negaranya membutuhkan tangan yang stabil dan sentuhan penyembuhan untuk keluar dari politik kekacauan dan polarisasi, Dawn melaporkan pagi ini. “Karena rakyat Pakistan menaruh rasa saling percaya pada Konstitusi Pakistan, semua partai politik kini harus membalas hal yang sama dengan kedewasaan dan persatuan politik,” katanya, seraya menggambarkan pemilu berlangsung “bebas dan tanpa hambatan.”

READ  Krisis Ukraina Berita Langsung, Rusia- Ukraina Hari Ini Berita, Rusia Berita Perang Ukraina, Berita Perang Dunia 3, Rusia Berita Ukraina
Partai independen, banyak dari mereka yang didukung oleh Imran Khan, tetap berada di garis depan, tertinggal dari partai Nawaz Sharif.

Penghitungan 250 kursi telah selesai, dan kandidat independen, yang sebagian besar mendukung partai Tehreek-e-Insaf Pakistan yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjara, menempati posisi pertama dengan 99 kursi, menurut Komisi Pemilihan Umum Pakistan. . Kelompok tersebut disusul oleh partai Liga Muslim Pakistan-Nawaz Sharif dengan 71 kursi, Partai Rakyat Pakistan dengan 53 kursi, dan Gerakan Muttahida Qaumi dengan 17 kursi, sedangkan kursi lainnya diraih oleh partai-partai kecil. Meskipun mereka terpilih dengan dukungan partai Imran Khan, calon independen dapat bergabung dengan partai mana pun, yang berpotensi menjadi sumber ketidakstabilan, dan mereka juga dapat berpindah kesetiaan di masa depan.

Kelompok Imran Khan memimpin dengan 94 kursi, partai Nawaz Sharif memimpin dengan 63 kursi, dan Bilawal Bhutto memimpin dengan 50 kursi.

Kinerja kuat dari kandidat independen yang setia kepada Imran Khan mendorong Nawaz Sharif yang didukung militer untuk memikirkan kembali strateginya dan berencana membentuk pemerintahan persatuan dengan Bilawal Bhutto Zardari. Angka-angka terbaru menunjukkan bahwa Nawaz Sharif tidak punya pilihan lain selain bergabung dengan Partai Rakyat Pakistan untuk membentuk pemerintahan koalisi.

PML-N: 63

Paritas daya beli: 50

Independen yang didukung PTI: 94

Muqam-F: 14

Sumber: Express Tribune mengutip lembaga milik negara, APP

Imran Khan menuntut mayoritas yang jelas dalam 'pidato kemenangan', namun belum ada pernyataan resmi

Imran Khan mengatakan dia berada di jalur yang tepat untuk mendapatkan mayoritas dan Nawaz Sharif mengklaim itu adalah 'partai terbesar'

READ  Orang Rusia Saling Bertarung Untuk Gula Di Supermarket, Videonya Viral

Beberapa jam setelah Nawaz Sharif mengumumkan bahwa partainya telah muncul sebagai partai terbesar, Imran Khan mengindikasikan bahwa kelompoknya berada di jalur yang tepat untuk memperoleh mayoritas, pernyataan yang memicu kebingungan di kalangan masyarakat Pakistan tentang siapa yang akan membentuk pemerintahan.

“Tidak ada warga Pakistan yang akan menerima (kesalahan praktik pemilu) ini dan media internasional juga telah membicarakan hal ini secara luas. Menurut data Formulir 45, kami berada di jalur yang tepat untuk memenangkan lebih dari 170 kursi di Majelis Nasional. Saudara-saudaraku, Anda semua telah menetapkan tujuan yang spesifik.” sasaran.” “. Imran Khan berkata dalam klip audio: “Ini saatnya memulihkan demokrasi di Pakistan. Kami memenangkan pemilu 2024 dengan dua pertiga mayoritas. Semua orang telah melihat kekuatan suara Anda. Sekarang tunjukkan kemampuan Anda untuk melestarikan dan melindunginya.” Suaranya didukung oleh kecerdasan buatan.

Nawaz Sharif mengatakan dalam konferensi pers di Lahore kemarin, “Liga Muslim Pakistan adalah partai terbesar di negara ini setelah pemilu, dan merupakan tugas kita untuk menarik negara ini keluar dari pusaran.”

“Nawaz Sharif, pemimpin intelijen tingkat rendah”: ejekan Imran Khan dalam “pidato kemenangannya”

Imran Khan mengeluarkan 'pidato kemenangan' dengan suaranya yang didukung AI, mengatakan 'Rencana London' Nawaz Sharif gagal dengan jumlah pemilih yang besar pada hari pemungutan suara.

“Warga negara yang terhormat. Dengan hadirnya masyarakat dalam jumlah besar dan menggunakan hak pilih demokratis Anda, Anda telah meletakkan dasar untuk memulihkan kebebasan untuk menggunakan hak-hak warga negara. Saya mengucapkan selamat kepada Anda semua karena telah bermurah hati membantu kami memenangkan pemilu. “Saya telah membantu kami memenangkan pemilu. kepercayaan penuh pada Anda untuk hadir dalam jumlah besar untuk memberikan suara Anda. Anda memenuhi kepercayaan diri saya, dan tingginya jumlah pemilih pada hari pemilu mengejutkan banyak orang. “London Plan” karena partisipasi aktif Anda dalam praktik demokrasi. Nawaz Sharif mengatakan dalam klip audio suaranya yang didukung AI di media sosial: “Seorang pemimpin dengan IQ rendah menyampaikan pidato kemenangan meskipun partainya tertinggal 30 kursi.”

READ  Sayap militer Hamas menerbitkan video sandera yang ditahan di Gaza