Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Siapa yang menghasilkan uang paling banyak dari vaksin

Di antara pemenang terbesar vaksin COVID-19, Moderna dan Pfizer, dua perusahaan AS, telah menetapkan harga $ 30 per orang untuk melindungi dari dua dosis vaksin. Dari segi sejarah, namun dari segi potensi pra-epidemi, kedua perusahaan ini tidak bisa dibedakan. Meskipun Moderna didirikan 11 tahun yang lalu, namun tidak pernah menguntungkan, hanya memiliki 830 karyawan sebelum epidemi, Pfizer didirikan pada tahun 1849, memiliki laba bersih $ 9,6 miliar tahun lalu dan memiliki hampir 80.000 karyawan.

Dua perusahaan AS berada di garis depan pasar vaksin COVID-19, tetapi dua perusahaan lainnya, AstroGeneca dan Johnson & Johnson, telah mengumumkan bahwa mereka akan menawarkan vaksin nirlaba pada akhir epidemi. Namun, masa depan keuntungan dalam pasar vaksin COVID-19 akan ditentukan oleh fakta yang bahkan lebih ambigu: apakah vaksin bundar sederhana cukup untuk perlindungan atau perlukah kampanye vaksinasi rutin melawan influenza? . Namun, ini tidak relevan untuk masa depan karena perusahaan farmasi berikutnya setidaknya akan menikmati saat-saat bahagia secara finansial, Pembela.

Pfizer / Bioendech

Vaksin Cominer, yang dikembangkan oleh Pfizer bekerja sama dengan perusahaan Jerman Bioendech, pertama kali disetujui dan harus disimpan pada suhu rendah -70 derajat Celcius. Total jumlah pre-order oleh negara-negara dunia mencapai 780 juta, dimana 200 juta akan dikirim ke Amerika Serikat, 300 juta ke Uni Eropa dan 40 juta ke negara berkembang melalui program ini. Kovacs. Kedua ukuran harganya sekitar $ 39 di Amerika Serikat dan sekitar $ 30 di Uni Eropa.

Penjualan untuk tahun 2021 berkisar dari $ 15 miliar hingga $ 30 miliar. Biaya dan keuntungan dibagi rata antara Pfizer dan Bioendech. Meskipun Pfizer telah mengumumkan bahwa mereka mengharapkan penjualan sebesar $ 15 miliar tahun ini, pengumuman bahwa mereka akan dapat menghasilkan bahkan $ 2 miliar tahun ini akan menandakan keuntungan yang lebih tinggi. Analisis Barclays memperkirakan angka yang kredibel pada $ 21,5 miliar pada tahun 2021, $ 8,6 miliar pada tahun 2022 dan $ 1,95 miliar pada tahun 2023, jika hanya diperlukan satu putaran vaksinasi.

Harga saham Pfizer naik 1,8% dari tahun lalu, sementara harga saham Bioendech meledak 156%, menciptakan dua pendiri, Ukhur Sahin dan Oslem Teresi – miliarder. Kesepakatan yang dibuat dengan Pfizer ditemukan.

Modern

Vaksin, diproduksi oleh perusahaan AS dari Massachusetts, tersedia di Inggris (17 juta dosis), Uni Eropa (310 juta dosis dengan opsi untuk membeli 150 juta lagi pada tahun 2021), Amerika Serikat (300 juta dosis) dan Jepang (50 juta dosis). Moderna dihargai $ 30 untuk dua ukuran di AS dan $ 36 di UE.

Penjualan untuk tahun 2021 akan mencapai $ 18 hingga $ 20 miliar. Analisis Barclays mengharapkan penjualan $ 6 19,6 miliar pada 2021, $ 12,2 miliar pada 2022 dan $ 11,4 miliar pada 2021. Saham Moderna telah meningkat 372% dibandingkan tahun lalu, dan mereka yang berinvestasi di perusahaan tersebut ketika didirikan pada tahun 2010 hampir tidak mungkin mendapatkan kekayaan mereka. CEO Stephen Boncel memiliki 9% saham, yang sekarang bernilai hampir $ 5 miliar.

Johnson & Johnson

Vaksin Johnson & Johnson, yang pertama membutuhkan dosis tunggal, dikembangkan di Belgia dan baru disetujui di Amerika Serikat pada akhir Februari. Jumlah yang dipesan sebelumnya termasuk Amerika Serikat, Inggris (30 juta dosis dan 22 juta dosis), Uni Eropa (hingga 400 juta dosis) dan Kovacs (500 juta dosis). Ukuran pada tahun 2021.

Pada tahun 2021, penjualan diperkirakan akan mencapai $ 10 miliar jika Johnson & Johnson mampu memenuhi target $ 1 miliar untuk produksi tahun ini. Harga saham tersebut naik 7,7% dibandingkan tahun lalu.

Astrogenogen

Vaksin, yang dikembangkan bekerja sama dengan Universitas Oxford, didasarkan pada virus flu simpanse dan dapat disimpan pada suhu pendinginan normal. Pre-order utama datang dari Inggris (100 juta dosis), Uni Eropa (400 juta), Amerika Serikat (300 juta) dan Jepang. Penjualan untuk tahun 2021 berkisar dari $ 2 miliar hingga $ 3 miliar. Jumlah akhir akan jauh lebih tinggi jika AstraZeneca mencapai tujuan ambisiusnya untuk memproduksi dan mendistribusikan 3 miliar unit.

Janji perusahaan untuk menyediakan vaksin nirlaba, meminta dua ukuran dari 3,3 hingga $ 10, adalah salah satu alasan harga saham perusahaan lebih rendah 8,6 persen daripada tahun lalu.

Sinovac

Vaksin virus korona telah digunakan secara mendesak di banyak kota di China sejak musim panas dan telah disetujui untuk penggunaan publik oleh otoritas China pada awal Februari. Sinovak, sebuah perusahaan Beijing, memiliki perjanjian penting dengan Brasil, Chili, Singapura, Malaysia dan Filipina yang disepakati oleh Sinovak yang berbasis di Beijing untuk menyediakan vaksin tersebut. Pada Januari 2021, Turki dan Indonesia meluncurkan kampanye vaksin menggunakan vaksin ini. Selain itu, Sinovak telah berjanji untuk memberikan 10 juta dosis ke negara-negara Kovacs.

Tidak jelas berapa banyak yang akan didapat Sinovak dari penjualan tersebut, tetapi pasti akan menghasilkan miliaran dolar. Perusahaan mengatakan bisa memproduksi lebih dari 1 miliar unit tahun ini. Di beberapa kota di Cina, vaksin itu dijual dengan harga $ 60 per 2 dosis.

Perusahaan Kamalaya

Meskipun vaksin Rusia Spotnik V, yang diproduksi oleh perusahaan Kamalaya di Moskow, belum disetujui di Uni Eropa, Hongaria dan Slovakia telah membeli dosisnya. Secara total, lebih dari 50 negara telah memesan di muka, termasuk Iran, Aljazair, dan Meksiko. Sementara itu, AstraZeneca sedang menguji vaksinnya sendiri dengan Sputnik.

Jumlah yang akan diterima Rusia dari vaksin tersebut tidak jelas, seperti halnya vaksin yang diproduksi oleh Sinovak. Saat ini terdapat masalah dengan produksi massal vaksin di Rusia, tetapi data dari Rusia menunjukkan bahwa kontrak telah ditandatangani dengan 15 perusahaan di 10 negara untuk memproduksi 1,4 miliar unit. Pengembang mengatakan mereka akan mengenakan biaya $ 20 secara internasional untuk dua dosis dan itu akan gratis di Rusia.

Novavax

Perusahaan AS berharap mendapat persetujuan untuk vaksin di Inggris, Amerika Serikat dan negara bagian lain akhir tahun ini. Perusahaan sejauh ini memiliki kontrak untuk memasok 300 juta unit, termasuk dari Uni Eropa, Kanada, dan Australia. Dia berharap bisa menghasilkan 150 juta dosis sebulan dan membuatnya lebih murah daripada pesaing di pasar. Menurut Financial Times, perusahaan setuju untuk mengenakan biaya hanya $ 3 per dosis di Afrika.

Perusahaan mengatakan mengharapkan penjualan “multi-miliar dolar” dalam beberapa bulan mendatang. Jika mampu menghasilkan 2 miliar per tahun sesuai rencana, pendapatan akan meningkat signifikan. Saham NovaVox naik 1,128% dibandingkan tahun lalu.

Trotoar

Perusahaan Jerman Kurevac, yang berbasis di Belanda, berencana merilis hasil uji klinis untuk vaksin CVN Cove pada bulan April dan mendapatkan akreditasi UE pada Juli. Komisi Eropa telah memesan 225 juta dosis dan memiliki opsi untuk membeli 180 juta. Vaksin akan dijual untuk mendapatkan keuntungan, perusahaan tidak mengumumkan niat seperti AstraZeneca, tetapi tidak jelas sekarang berapa biayanya.

Jika Anda menyukai artikel ini, kami berharap Anda bergabung dengan komunitas pembaca di halaman Facebook kami dengan Suka di bawah ini:

READ  ALLIANZ dan WeLab, kemitraan strategis yang mendukung wilayah Fintech Asia - Luar Negeri - Asuransi - Semua Tentang Asuransi - Pasar Asuransi Rumania