Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Simon Byles memimpin Olimpiade AS untuk Olimpiade Tokyo

SD Louis – Simon Piles adalah yang utama untuk Tokyo.

Juara dunia dan senam Olimpiade menunjukkan tampilan yang mempesona selama Olimpiade AS pada Jumat malam, merobohkan semua pemberhentian – yah, hampir semua – dalam perjalanannya untuk memimpin di Jepang bulan depan dan dalam perjalanannya ke suatu tempat.

Totalnya 60.565 termasuk 15.133 balok, yang menampilkan “double-double” turun yang dinamai menurut namanya, sebuah taktik yang dia sembunyikan dari Kejuaraan Dunia 2019. Dia memilih untuk melewatkan kotak sepeda ganda Yurchenko yang dia luncurkan di kompetisi bulan lalu, dan mencatat skor tertinggi di acara tersebut.

Latihan lantainya – bukan salah satu simbol permainan, tetapi terdiri dari dua elemen bernama – spektakuler dan dikendalikan secara spektakuler. Piles, yang jelas-jelas frustrasi setelah terjatuh beberapa kali ketika ia memenangkan gelar nasional ketujuhnya awal bulan ini, mempertahankan posisinya dengan baik di dalam garis putih ketika memicu umpan-umpan tersandung selama fisikanya.

Dua yang menyelesaikan putaran pertama secara otomatis akan lolos ke tim Olimpiade pada Minggu malam setelah putaran final. Tumpukan adalah kunci apa pun yang terjadi pada hari Minggu.

Sunisa Lee dan Jordan Silis juga mendekati daerah tersebut. Mereka mungkin sudah.

Piles, Lee dan Chillies semua datang ke negara itu 1-2-3. Setelah Lee mencetak 57,666 dan Chilis 57,132, mereka unggul setengah poin dari Michael Skinner di final.

Setelah lama absen karena epidemi Pemerintah-19, banyak saingannya terdegradasi ke kompetisi, memenangkan gelar Cilis di Piala Musim Dingin pada bulan Februari, dan telah menjadi bagian dari tiga besar sejak saat itu. Mungkin yang paling penting, dia terbebas dari tekanan. Dia sekarang telah menyelesaikan 20 acara dalam empat bulan terakhir, tanpa satupun dari mereka.

READ  Penjual short-stok memori negatif mencari untuk memotong kerugian $ 4,5 miliar

Pada bulan Mei, AS Bahkan tumpukan yang berasal dari batang acak di pertandingan klasik tidak bisa mengatakan itu.

Panitia seleksi telah menyisihkan 30 menit setelah final untuk menyatukan kembali tim. Mereka mungkin membutuhkan setiap detik terakhir untuk melihat siapa yang mendapat tempat keempat.

Skinner yang berusia 24 tahun membuat kasus yang cukup menarik. Sebagai alternatif pada tahun 2016, Skinner melanjutkan ke perguruan tinggi setelah Olimpiade Rio sebelum kembali ke elit pada tahun 2019. Dia menghabiskan sebagian dari perjuangan melawan virus Pemerintah dan novel pneumonia menghentikan epidemi COVID-19.

Kesehatan menakutkan di belakangnya dan dia melakukan beberapa senam terbaik dalam karirnya. Memberi energi di dalam kubah listrik di pusat Amerika Serikat, Skinner mengambil lima tempat teratas di ketiga acara, meminta penonton untuk mengaum di akhir setiap musim gugur.

Skinner, Grace McCullum dan Kayla D’Sello dipisahkan oleh sepertiga poin, sementara Cara Ecker mundur sedikit lebih jauh. Diccello mundur dari penampilan lamban di mana ia jatuh pada beberapa kesempatan dan finis ketiga hingga keenam dalam empat acara.

Perebutan tempat Spesialis “Plus-One” tampaknya menjadi penampilan Riley McCusker. Bilahnya biasanya kelas dunia, dan skor 14.800-nya akan mencerminkan itu dalam campuran untuk medali di Tokyo.

Jade Carey, yang mendapatkan tempat pribadi yang dinamai melalui seri Piala Dunia, adalah satu-satunya pesenam yang memasuki pertemuan dengan tempat yang sudah dilindungi. Dia mengebor brankas Amanar-nya, dan dalam acara ini skornya hanya 15,2 detik.