Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Singapura adalah salah satu negara pertama yang mulai memvaksinasi orang berusia antara 12 dan 18 tahun

Lebih dari sepertiga dari 5,7 juta orang Singapura telah menerima setidaknya dosis pertama sejauh ini.

Singapura:

Singapura membuka program vaksinasi COVID-19 untuk remaja mulai Selasa untuk membantu menahan wabah penyakit baru-baru ini yang telah memengaruhi beberapa siswa, dan akan meningkatkan pengujian dan melacak yang hilang.

Negara kota ini adalah salah satu negara pertama di dunia yang memperkenalkan vaksin kepada remaja sebelum vaksinasi dewasa selesai.

Negara kota itu akan membuka vaksinasi untuk remaja berusia antara 12 dan 18 tahun, diikuti oleh kelompok terakhir orang muda berusia 39 tahun ke bawah.

“Selama populasi kami sebagian besar divaksinasi, kami harus dapat melacak, mengisolasi dan menangani kasus yang muncul dan mencegah wabah berbahaya dan bencana,” kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada hari Senin dalam pidatonya.

Perdana menteri mengatakan bahwa setiap orang yang memenuhi syarat dan menginginkan vaksinasi harus dapat menerima setidaknya vaksinasi pertama mereka pada Hari Nasional negara itu, yang jatuh pada 9 Agustus.

Lebih dari sepertiga dari 5,7 juta orang Singapura telah menerima setidaknya dosis pertama sejauh ini.

Dia menambahkan bahwa negara juga harus dapat meredakan pembatasan yang diberlakukan baru-baru ini pada pertemuan sosial setelah dua minggu jika situasi COVID-19 lokal terus membaik.

Singapura telah memberlakukan kembali beberapa batasan pada pertemuan sosial bulan ini, yang paling sulit sejak keluar dari lockdown tahun lalu, untuk memerangi lonjakan infeksi domestik dengan COVID-19 baru-baru ini. Pembatasan saat ini akan berlanjut hingga 13 Juni.

Ini akan mempercepat pelacakan dan pengujian kontak, termasuk melalui tes DIY yang dijual bebas. Dia memberi tahu saya bahwa dia telah menerima konfirmasi pengiriman vaksin COVID-19 tercepat dalam dua bulan ke depan.

READ  China membuka sisi utara Gunung Everest untuk 38 pendaki yang telah diuji virusnya

Negara kota itu menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Dalam pengumuman lain pada hari Senin, negara kota itu mengatakan akan mengizinkan penyedia layanan kesehatan swasta mengakses vaksin COVID-19 lainnya di daftar penggunaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), seperti rekaman dari Johnson & Johnson, AstraZeneca dan Sinopharm.

Menteri Kesehatan Ong Yi Kung mengatakan bahwa ini berarti bahwa jika disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia, institusi dapat mengajukan untuk menarik 200.000 dosis vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan China Sinovac Biotech, yang telah dikirimkan tetapi menunggu persetujuan peraturan untuk Singapura.

Meskipun kasus di Singapura hanya sebagian kecil dari kasus yang tercatat di negara tetangga, wabah muncul beberapa bulan setelah sedikit atau tidak ada kasus lokal yang dilaporkan setiap hari. Negara pulau itu mengonfirmasi 16 kasus lokal baru COVID-19 pada hari Senin, turun dari level tertinggi baru-baru ini di 38 pada 16 Mei.

Dengan ekonominya yang bergantung pada pusat perdagangan dan transportasi, Singapura berada di bawah tekanan untuk membuka kembali pintunya dengan aman.

Dia memberi tahu saya bahwa Singapura harus bersiap menghadapi COVID-19 menjadi pandemi. “Dalam keadaan normal baru ini, kami harus belajar untuk melanjutkan hidup kami bahkan dengan virus di antara kami,” katanya.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)