Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sinusitis kronis terkait dengan aktivitas otak yang berubah

Sebuah ilustrasi dari artikel berjudul Chronic Sinusitis Associated with Altered Brain Activity, temuan penelitian tersebut

gambar: AP (AP)

Penelitian baru yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan bahwa sinus yang selalu tersumbat dapat menjadi pertanda lebih banyak masalah di masa depan. Studi kecil menemukan bukti hubungan antara sinusitis kronis dan perubahan aktivitas otak yang berpotensi berbahaya. Hasilnya tidak serta merta membuktikan bahwa keduanya terkait langsung, tetapi mereka menyoroti perlunya studi lebih lanjut.

Itu sinus paranasal Mereka adalah ruang hampa di sekitar rongga hidung kita dan diyakini terutama menjaga hidung tetap lembab dan melindunginya dengan memasok lendir. Kadang-kadang dapat terinfeksi dalam waktu singkat melalui infeksi, tetapi beberapa orang cukup beruntung untuk mengembangkan sinusitis kronis atau sinusitis kronis.

Tentu saja, tidak ada yang merasa terbaik Dengan dilarang Hidung, tBerikut adalah petunjuk dalam beberapa tahun terakhir tentang hubungan antara sinusitis kronis dan penurunan kognisi. Penelitian telah menemukan, misalnya, bahwa pasien memang demikian Keluar Terburuk dalam tes pengetahuan merekaFungsionalitas itive dari kontrol juga sama-sama cocok dan performanya Meningkatkan Setelah mereka mulai menerima perawatan untuk kondisi mereka. Pasien sendiri menggambarkan perasaan sebagai “Kabut otakSelain yang lainnya Gejala fisikIni bisa termasuk hidung tersumbatIon, kurangnya rasa dan bau, nyeri wajah atau ketidaknyamanan.

Studi baru ini, Diterbitkan Jumat di JAMA Otolaringologi – Bedah Kepala dan Leher tampaknya menjadi salah satu orang pertama yang mencoba meneliti dasar material untuk tautan ini. Peneliti memeriksanya Data dari Human Connectome Project, AS Sebuah studi yang disponsori pemerintah tentang otak manusia. Proyek ini merupakan upaya untuk memetakan dan memahami sirkuit otak dan bagaimana koneksi ini benar-benar membantu tubuh bekerja. Ini sebagian besar didasarkan pada data pencitraan saraf yang dikumpulkan dari lebih dari 1.000 relawan sehat dan muda, yang juga menjalani serangkaian persneling.NeeTes tive.

Melalui proyek ini, para peneliti mempelajari sekelompok 22 orang yang tampaknya menderita sinusitis kronis dan membandingkan mereka dengan kelompok orang yang serupa tanpa infeksi. Dibandingkan dengan kelompok kontrol, penderita sinusitis tampaknya telah mengurangi konektivitas fungsional di area kunci otak menuju kognisi: jaringan frontoparietal, yang membantu kita fokus dan memecahkan masalah, dan jaringan yang menonjol yang membantu kita membedakan antara yang penting. Stimulus dan berperan dalam kemampuan kita berkomunikasi Dan perilaku sosial lainnya. Mereka juga menemukan peningkatan konektivitas di jaringan mode default, yang lebih aktif saat kita tidak aktif dan tidak fokus pada tugas tertentu, seperti saat melamun.

Yang penting, orang dengan sinusitis kronis, rata-rata, tidak tampil lebih buruk pada tes kognitif mereka daripada kelompok kontrol. Tetapi hasilnya menunjukkan bahwa sesuatu yang mungkin terjadi di otak mereka sangat berbeda dari mereka yang tidak mengalami peradangan, dan dengan cara yang dapat menjelaskan gejala kabut otak yang dapat dialami pasien. Karena subjek dalam penelitian ini masih muda, perubahan persepsi mereka terkait inflamasi juga mungkin belum muncul – perubahan yang dapat muncul jika inflamasi tidak ditangani.

Para penulis tetap tertarik untuk membingkai penelitian mereka sebagai bukti untuk konsep tersebut, dalam upaya untuk menunjukkan bahwa hubungan ini perlu dipelajari dengan cermat. Penelitian tambahan ini mungkin tidak hanya memastikan bahwa sinusitis dapat membahayakan otak kita, tetapi juga memberikan peluang untuk perawatan lebih lanjut untuk kondisi umum yang mungkin ditemukan. Sinusitis kronis diyakini mempengaruhi sebanyak mungkin Sebagai satu dari 10 Orang Amerika. TMeskipun pengobatan seperti antibiotik atau pembedahan tersedia, pengobatan ini sering diulang dan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum pasien menemukan kelegaan yang bertahan lama.

Langkah selanjutnya adalah mempelajari orang-orang yang didiagnosis secara klinis dengan sinusitis kronis. Ini mungkin melibatkan pemeriksaan otak pasien, kemudian memberikan pengobatan khas untuk penyakit sinus dengan pengobatan atau pembedahan, dan kemudian memindai lagi setelahnya untuk melihat apakah aktivitas otak telah berubah. Atau kita bisa mencari partikel inflamasi atau penanda dalam aliran darah pasien, ”kata penulis utama Ari Jafari, seorang ahli bedah dan asisten profesor otolaringologi dan bedah kepala dan leher di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, di pernyataan dari Universitas.

Untuk saat ini, tim berharap temuan mereka setidaknya akan meningkatkan kesadaran dokter bahwa kondisi kronis ini dapat berdampak lebih mendalam kepada pasiennya. Metode.

“Perawatan kami seharusnya tidak terbatas pada menghilangkan gejala fisik yang paling jelas, tetapi seluruh beban penyakit,” kata Jafari.

READ  SpaceX menginstal pesawat ruang angkasa Naga di roket yang akan membawanya ke luar angkasa (lagi)