Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Siput misterius di atas Alaska kemungkinan merupakan hasil peluncuran SpaceX

Todd Salatt memotret cahaya utara Sabtu lalu di Donnelly Dume dekat Delta Junction, Alaska, ketika cahaya kuat yang aneh muncul di cakrawala utara. Awalnya dia mengira itu adalah jet, tetapi cahaya terang membentuk spiral dan tumbuh lebih cepat. Dengan latar belakang lampu utara berwarna hijau yang menari-nari, pusaran biru muda tampak seperti portal ke dimensi lain, cocok untuk film fiksi ilmiah.

“Ketika spiral bercahaya ini datang ke arahku saat sedang tumbuh dengan cepat, aku berpikir, Apa-apaan ini?!?!” Buku Doa Veteran Twilight Hunter situs web mereka. Dia dengan panik memfilmkan spiral yang ditakuti itu sampai menghilang setelah sekitar tujuh menit. Pengamat langit lain juga mengambil gambar tanpa latar belakang cahaya utara. Kamera All Sky dari University of Alaska menangkap gambar tersebut selang dari acara tersebut.

pelakunya? Falcon 9 SpaceX diluncurkan tiga jam lalu dari California. Para peneliti mengatakan pola seperti itu menjadi semakin umum dalam beberapa tahun terakhir dengan lebih banyak peluncuran satelit komersial.

“Menarik untuk dilihat, jelas bukan UFO… ini hanya SpaceX,” kata Chris Coombs, seorang insinyur penerbangan dan asisten profesor di University of Texas di San Antonio. “Ini bukan hanya SpaceX, tapi kami mulai melihat ini lebih sering hanya karena mereka begitu sering diluncurkan.”

Para peneliti mengatakan peristiwa ini mungkin disebabkan oleh kelebihan bahan bakar yang dikeluarkan saat peluncuran. Uap air atau gas lain dalam knalpot mesin mungkin telah membeku di tempat yang tinggi untuk membentuk kristal es. Kristal es memantulkan sinar matahari dari luar angkasa, yang bisa kita lihat dari Bumi.

Spiral terbentuk karena roket berputar seperti “air dari kepala alat penyiram yang berputar,” kata astrofisikawan Universitas Boston Carlos Martinez.

READ  Teleskop Luar Angkasa X-Ray Baru NASA Mengambil Gambar Pertama: Bintang yang Meledak

Fisikawan luar angkasa Don Hampton mengatakan bahan bakar tersebut mungkin telah dilepaskan dari tahap kedua Falcon 9 saat sedang mengambil langkah untuk keluar dari orbit sehingga dapat turun dengan aman ke atmosfer. Tahap pertama, atau bagian terendah dari sistem, bertanggung jawab untuk mengangkat roket dari tanah dan mengembalikannya ke Bumi. itu Bagian tahap kedua Dari peluncuran roket mengirimkan muatan ke orbit, yang dalam hal ini adalah 51 satelit. Tahap kedua juga terbakar di atmosfer dan menggunakan pembakaran deorbit untuk memposisikannya kembali sehingga dapat dihilangkan dengan aman, seperti di atas lautan.

“Diperlukan pembakaran mesin untuk memperlambatnya, dan kemudian banyak juga yang akan membuang sisa bahan bakarnya,” Hampton, seorang profesor di Institut Geofisika di Universitas Alaska di Fairbanks, mengatakan dalam sebuah email. “Apa yang kami lihat adalah pembuangan roket atau pembuangan bahan bakar – saya tidak dapat memastikannya tanpa konfirmasi dari SpaceX.”

Ia menambahkan, untuk membuat awan seterang itu tidak membutuhkan banyak bahan. Dia mengatakan jumlah materi yang memantulkan sinar matahari mungkin diukur dalam beberapa kilogram, bukan ratusan.

“Anda juga dapat melihat bahwa ia menyebar dengan sangat cepat, jadi setelah beberapa kali mengorbit, konsentrasinya menjadi nol,” kata Hampton. “Di bawah sinar matahari pada ketinggian itu, setiap molekul kompleks akan dipecah menjadi atom penyusun dan molekul sederhana oleh panjang gelombang ultraviolet sinar matahari.”

Peluncuran rudal yang paling besar akan menghasilkan awan yang serupa, tetapi pemantauannya jarang terjadi karena geografi dan waktu. Knalpot atau bahan bakar harus di bawah sinar matahari, dan tanah harus dalam kegelapan. Hampton, yang tertidur selama acara tersebut tetapi melihat selang waktu yang ditangkap oleh kamera all-sky di departemennya, mengatakan langit cerah di Fairbanks juga memungkinkan visibilitas yang sangat baik pada Sabtu pagi.

READ  Sisa-sisa 'pterosaurus Jurassic terbesar di dunia' ditemukan di Skotlandia | Dinosaurus

“Saya pikir keunikan sebenarnya dari ini adalah Anda memiliki cahaya utara di belakangnya, yang cukup keren,” kata Combs.

Peluncuran roket sebelumnya telah dikaitkan dengan pola yang tidak biasa, termasuk spiral. Jepang

Mengamati teleskop serupa spiral pada bulan Januari di atas Hawaii setelah peluncuran roket Falcon 9 SpaceX. Pengamat langit di Selandia Baru melihat pusaran setelah peluncuran Falcon 9 lainnya di Juni 2022.

Saat ini, belum ada nama untuk pusaran yang disebabkan oleh roket tersebut, meskipun Coombs berkata, “Kita mungkin harus memilikinya saat ini.”

“Ini adalah sesuatu yang menurut saya lebih eksotis, tetapi dengan industri peluncuran komersial dan SpaceX mengambil lebih banyak, kami mulai melihatnya lebih banyak lagi,” kata Coombs.