Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Skandal Biden meledak: instruksi ‘cara masuk dan keluar’ yang telah direncanakan sebelumnya;  Gedung Putih sedang melakukan pertahanan

Skandal Biden meledak: instruksi ‘cara masuk dan keluar’ yang telah direncanakan sebelumnya; Gedung Putih sedang melakukan pertahanan

Presiden Joe Biden telah lama menjadi sorotan karena alasan-alasan yang meresahkan, terutama sejak debat presiden pertamanya melawan Donald Trump. Setelah serangkaian kesalahan verbal dan penampilan yang meresahkan di berbagai kesempatan, sebuah laporan baru menyatakan bahwa timnya sedang mempersiapkan serangkaian instruksi rinci “tentang cara masuk dan keluar ruangan” sebelum kejadian.

TOPSHOT – Presiden AS Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden menuju Gedung Putih di Washington, D.C., pada 7 Juli 2024, saat mereka kembali setelah menghadiri acara kampanye di Pennsylvania. (AFP/Chris Kleponis)

Pada hari Minggu, Axios menjatuhkan kejutan lain yang sekali lagi memukul keras kehadiran media panglima berusia 81 tahun itu. Gambar dan sumber menegaskan bahwa karyawan selalu berdiri di samping Biden untuk membimbingnya di berbagai acara. Selain itu, mereka bahkan mengukir jalur khusus baginya untuk mencapai podium dengan cetakan besar untuk mempermudah segalanya.

Keinginan Anda membantu India menang – Hidupkan kembali perjalanan epik India di Piala Dunia T20. klik disini

Ketika laporan ini terungkap, presiden petahana menjadi semakin rentan terhadap pengawasan, karena sudah menghadapi perlawanan tanpa henti dan pertanyaan tentang apakah kesehatan kognitifnya memungkinkan dia untuk mengambil alih kepemimpinan jika ada kemungkinan terpilih kembali.

Baca juga | Kejanggalan ‘perempuan kulit hitam pertama’ Joe Biden terus berlanjut meskipun Gedung Putih telah mengirimkan pertanyaan untuk wawancara radio terlebih dahulu

“Saya terkejut bahwa politisi karier seperti presiden memerlukan instruksi verbal dan visual yang terperinci tentang cara masuk dan keluar dari ruangan,” kata salah satu orang yang mengawasi penggalangan dana untuk Biden kepada Axios. Mereka juga menyoroti bagaimana tim presiden memperlakukan “penggalangan dana sederhana di kediaman pribadi” seperti “KTT NATO dengan tindakannya.”

Surat kabar tersebut melaporkan bahwa Gedung Putih mengirimkan dokumen kepada karyawannya yang harus diikuti sebelum acara kepresidenan apa pun. Dokumen tersebut mencakup formulir pendek dan sederhana yang berisi gambar besar interior situs dan referensi teks besar seperti “Pemandangan dari podium” dan “Pemandangan dari penonton.”

READ  Shein berjalan-jalan dengan manekin dengan mangkuk air untuk memamerkan kaus kaki ukuran plusnya | berita Dunia

Namun, laporan tersebut juga mencatat bahwa protokol yang mengikuti model ini sering disebut “pra-tindakan,” sebuah pendekatan yang berorientasi pada detail untuk setiap presiden.

Gedung Putih mengomentari protokol pengarahan ‘standar’ yang menyerukan instruksi semacam itu

Meskipun staf di acara Biden tersebut terkejut dengan instruksi rinci yang diberikan kepada panglima tertinggi tersebut, pejabat Gedung Putih menggambarkannya sebagai bagian dari prosedur standar.

“Tingkat detail dan presisi yang tinggi sangat penting dalam upaya pemajuan presiden – tidak peduli siapa presidennya – dan ini adalah metode dasar yang digunakan oleh tim kemajuan modern mana pun, termasuk kantor dan lembaga wakil presiden,” kata juru bicara Gedung Putih Andrew Bates.

Baca juga | Dokter Parkinson mengunjungi rumah Biden di Gedung Putih sembilan kali sejak tahun lalu: lapor

“Dokumen-dokumen ini adalah materi pengarahan logistik standar dan foto untuk setiap direktur, termasuk wakil presiden,” kata Kirsten Allen, juru bicara Wakil Presiden Kamala Harris.

Para pemimpin mendesak Biden untuk mundur dari pemilihan presiden

Pengungkapan ini menyoroti bagaimana praktik normal yang dilakukan Biden telah menjadi target yang jelas untuk dikejar. Namun, karena sumber mengklaim bahwa ia sering menggunakan teleprompter bahkan di acara-acara kecil, penampilan debatnya di CNN mendapat lebih banyak perhatian negatif. Anggota Partai Republik dan kritikus lainnya sering menunjukkan bahwa Trump tampak tidak yakin dengan tindakannya dan secara mental tidak layak untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Para petinggi Partai Demokrat juga baru-baru ini mengungkapkan kekhawatiran ini. Pada hari yang sama ketika laporan ini disorot, Perwakilan Jerry Nadler (D-NY), Joe Morrell (D-NY), Adam Smith (D-WA), dan Mark Takano (D-CA) ikut menyerukan agar Biden mengakhiri .. . Kampanyenya untuk pemilihan kembali pada tahun 2024.

READ  India menegaskan kembali penolakannya terhadap Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok, dan mendukung program di Maladewa

Terlepas dari kritik yang terus-menerus ia hadapi, juru bicara lingkaran dalam para pemimpin Partai Demokrat dan presiden sendiri telah mengonfirmasi bahwa ia tetap bersaing dan bertekad untuk mengalahkan saingannya dari Partai Republik, Trump.