Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“SOS Colombia”: Bintang Rad Bernal mengirimkan teriakan minta tolong dari Giro

SOS Kolombia
Bintang Rad Bernal mengirimkan teriakan minta tolong dari Jiro

Bersepeda adalah masalah besar di Kolombia, tetapi Komando Umum Egan Bernal di Giro d’Italia tampaknya menjadi masalah kecil di sana. Pemain berusia 24 tahun itu sangat prihatin dengan tanah airnya dan mengatakannya dengan sangat jelas dalam sebuah surat.

Egan Bernal membuka hatinya dan mengucapkan kata-kata penghargaan yang hangat. Bernal mengaku “gugup” saat mengucapkan terima kasih kepada rekan setim dan supervisornya setelah tampil percaya diri dengan seragam merah muda Giro d’Italia. Kolombia yang pemalu mencapai nada yang benar. “Sudah dua tahun yang sulit sejak memenangi putaran itu,” kata Bernal. “Sulit dipercaya bisa kembali ke posisi ini. Mari kita tetap fokus.”

Untuk pertama kalinya dalam karirnya, pemain berusia 24 tahun itu masuk ke Maglia Rosa tak lama sebelum itu. Dengan serangan yang mengesankan di final berkerikil sepanjang 158 kilometer pada tahap kesembilan di Campo Felice, kapten Ineos Grenadiers umumnya memimpin. Air mata mengalir setelah kesuksesannya di hari pertama tur besar negara itu. Pada hari Senin, ia berhasil mempertahankan keunggulannya di etape kesepuluh sepanjang 139 kilometer melawan Foligno.

Reaksi emosional Bernal punya alasan. Panggung yang sulit terletak di balik bakat luar biasa. Ini adalah kisah kemunduran yang didahului dengan pendakian yang curam. Pada 2019, Bernal memulai debutnya sebagai kapten bersama dari juara bertahan Tour Griante Thomas di Tour of France. Tiga minggu kemudian, dia adalah pemenang pertama dari tur Amerika Latin. Egan Bernal telah menjadi “bocah ajaib dari Zipaquira”, seperti yang digambarkan oleh harian terpenting Kolombia El Tiempo dalam edisi khusus. Presiden Ivan Duque menyatakannya sebagai “Titan dan pahlawan sejati”.

Lebih dari 40 tewas dan 1.500 luka-luka

Setahun kemudian, tidak ada yang bersorak. Bernal menunjukkan kelemahan yang tidak diketahui di Tour 2020. Masalah punggung yang sedang berlangsung membuat mempertahankan gelar tidak mungkin berhasil. Bernal tersingkir di semifinal di Paris. Sekarang dia memakai kemeja mengemudi lagi, kali ini merah muda, bukan kuning. Dia tidak ingin melepaskannya sampai final di Milan pada 30 Mei. Kebanggaan bangsanya akan sebesar saat itu. Bersepeda adalah prioritas utama di Kolombia, dan pengendara seperti Bernal, Nero Quintana, dan Rigoberto Oran telah menempa wahana yang menakjubkan selama bertahun-tahun. Bahkan jika dia memenangkan Jiro, suasana festival rakyat kemungkinan besar tidak akan menyebar di tanah airnya.

Waktu telah berubah – dan saya khawatir. Dia baru-baru ini menulis “SOS Kolombia” dalam postingan Instagram yang berpengaruh yang mengecam keluhan di negaranya. Terkadang kemiskinan ekstrim, kekerasan, kekurangan dalam sistem kesehatan dan pendidikan, represi negara – Bernal hampir tidak meninggalkan lokasi konstruksi sosial tanpa menyebutkannya. Sejak akhir April, ribuan warga Kolombia turun ke jalan karena marah atas kebijakan kesehatan, keselamatan, dan pendidikan pemerintah. Protes meletus atas rencana reformasi pajak, yang akan merugikan kelas menengah khususnya. Reformasi pajak telah dicabut.

Menurut informasi resmi, sedikitnya 42 orang, termasuk seorang petugas polisi, tewas selama operasi polisi menentang pawai. Lebih dari 1.500 orang lainnya terluka. Menurut informasi yang diterima dari LSM, lebih banyak korban jiwa. SOS Kolombia. “Yang paling mengejutkan saya adalah korban tewas dan berbagai bentuk perlakuan buruk oleh pihak berwenang terhadap para demonstran,” kata Bernal, yang berbicara tentang “mempersempit” populasi dengan tujuan rencana pajak. Bernal berbicara kepada kepala negara Duque, yang protes yang sedang berlangsung sekarang umumnya ditujukan kepada pemerintahnya, secara langsung: “Saya berharap dia menemukan solusi untuk semua kekacauan. Sebelum negara terus menderita.”

READ  The Suns memenangkan Final Wilayah Barat pertama mereka melawan Clippers ل .