Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX akan meluncurkan seri satelit Starlink berikutnya – Spaceflight Now

Stasiun darat Starlink. Kredit: SpaceX

Setelah melewati Juli tanpa peluncuran, SpaceX akan melanjutkan misi pada Agustus dengan penerbangan roket Falcon 9 dari California dan Florida untuk mulai menyebarkan satelit Starlink ke orbit baru.

Beberapa sumber mengatakan bahwa SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan Starlink setidaknya dua kali bulan depan, dimulai dengan misi Falcon 9 yang berangkat dari Vandenberg Space Force Base di California, paling lambat 10 Agustus. Peluncuran Falcon 9 lainnya dijadwalkan untuk membawa sekelompok satelit Starlink ke orbit pada pertengahan Agustus.

Ini akan menjadi SpaceX pertama yang diluncurkan sejak 30 Juni, jarak yang sangat panjang dalam jadwal peluncuran perusahaan yang padat. SpaceX meluncurkan 20 misi Falcon 9 pada paruh pertama tahun ini, sebagian besar untuk program Starlink perusahaan.

Misi Falcon 9 terbaru untuk membawa muatan penuh satelit Starlink terjadi pada 26 Mei.

Sejak itu, SpaceX telah mengaktifkan ratusan pesawat ruang angkasa online yang telah dikirim ke orbit pada misi Falcon 9 sebelumnya, sehingga jumlah kendaraan operasional Starlink dari sekitar 950 satelit menjadi lebih dari 1.300, menurut sebuah laporan. Analisis Jonathan McDowell, seorang astronom di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics dan pelacak aktivitas luar angkasa yang dihormati secara luas.

Lebih dari 200 satelit Starlink tambahan melayang ke posisi operasional mereka di orbit 341 mil (550 kilometer) di atas Bumi dengan kemiringan 53 derajat ke khatulistiwa.

SpaceX telah menerima persetujuan peraturan dari Komisi Komunikasi Federal untuk meluncurkan dan mengoperasikan hingga 12.000 satelit relai Internet. Tahap awal jaringan Starlink SpaceX melibatkan peluncuran 4.408 satelit dalam lima lapisan atau rudal orbital ke orbit rendah Bumi.

SpaceX telah meluncurkan 1.740 satelit Starlink hingga saat ini, termasuk prototipe yang sudah pensiun, lebih banyak dari gabungan semua armada satelit komersial lainnya. Sebagian besar satelit diluncurkan ke orbit dengan kemiringan 53 derajat, yang pertama dari lima “kulit” orbital yang direncanakan perusahaan untuk menyelesaikan penyebaran penuh jaringan Starlink.

READ  Helikopter Mars NASA terbang dalam perjalanan yang "melelahkan" setelah mengalami kerusakan Mars

Dengan proyektil ini di ambang memiliki lebih dari 1.500 satelit aktif, SpaceX bergerak ke tahap baru program Starlink.

Penyelesaian “shell” Starlink pertama akan memungkinkan jaringan untuk menyediakan layanan Internet berkecepatan tinggi dan latensi rendah ke lintang rendah, seperti Amerika Serikat bagian selatan. Penyebaran sebagian dari satelit cangkang orbital pertama pada awalnya menyediakan layanan di wilayah utara Amerika Serikat, Kanada dan Eropa, serta garis lintang yang lebih tinggi di Belahan Bumi Selatan.

SpaceX, didirikan dan dipimpin oleh miliarder Elon Musk, saat ini menawarkan layanan internet sementara melalui satelit Starlink kepada konsumen yang telah mendaftar untuk program pengujian beta di Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Jerman, Selandia Baru, Prancis, Austria, Belgia dan Belanda.

Lapisan Starlink SpaceX lainnya akan mencakup 1.584 satelit pada 335 mil (540 km) dan kemiringan 53,2 derajat, 720 satelit pada 354 mil (570 km) dan kemiringan 70 derajat, dan 520 satelit tersebar di dua cangkang pada ketinggian 348 mil (560) . kilometer) dan kemiringan 97,6 derajat.

Misi Starlink yang dijadwalkan diluncurkan dari Vandenberg bulan depan, yang dikenal sebagai “Starlink 2-1,” akan mulai mengisi kerak orbit baru.

Roket Falcon 9 lepas landas dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg pada 21 November 2020, di atas satelit oseanografi Sentinel-6 Michael Freilich. Kredit: SpaceX

Implementasi SpaceX dengan FCC yang terkait dengan tautan telemetri kendaraan peluncuran Starlink Vandenberg menunjukkan bahwa platform pendaratan dukungan perusahaan, atau kapal drone, akan diposisikan di Samudra Pasifik di lepas pantai Baja California. Lokasi kapal drone menunjukkan bahwa peluncuran akan menargetkan orbit 70 derajat.

Implementasi FCC yang mirip dengan peluncuran Starlink bulan depan dari Cape Canaveral menunjukkan bahwa kapal drone SpaceX akan berhenti di Samudra Atlantik sejalan dengan lintasan rudal menuju kemiringan 53,2 derajat.

Lebih banyak misi Starlink akan mengikuti peluncuran pada pertengahan Agustus. SpaceX diharapkan meluncurkan rata-rata satu misi Starlink per bulan dari Vandenberg selama tahun depan, dan akan ada ritme reguler penerbangan Starlink dari Cape Canaveral juga.

READ  Musim flu berikutnya mungkin tidak ada. Inilah alasannya

SpaceX belum mengungkapkan perubahan apa yang rencananya akan dilakukan pada seri satelit Starlink berikutnya, jika ada, yang sedang dibangun perusahaan di jalur perakitan di fasilitas pengembangan di Redmond, Washington. Roket Falcon 9 yang terisi penuh dapat membawa 60 satelit Starlink generasi pertama ke orbit pada setiap misi, tetapi tidak jelas apakah jumlah itu dapat berubah di penerbangan mendatang.

Pada bulan Januari, Musk mengatakan bahwa SpaceX akan menawarkan tautan laser antar-satelit ke semua pesawat ruang angkasa Starlink mulai tahun 2022. Satelit Starlink yang menuju orbit kutub tahun ini akan ditingkatkan, di Twitter.

SpaceX meluncurkan 10 satelit Starlink ke orbit kutub 97,6 derajat pada misi penerbangan bersama pada bulan Januari. Tiga muatan Starlink lagi diluncurkan di orbit yang sama bulan lalu dalam penerbangan berbagi berikutnya.

Satelit-satelit ini menampilkan tautan laser antar-satelit, yang memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk melewatkan data dan lalu lintas Internet antara satu sama lain tanpa mengarahkannya melalui stasiun bumi. Upgrade akan memungkinkan SpaceX untuk menyediakan koneksi internet di dekat kutub dan di area lain tanpa stasiun bumi.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.