Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX Falcon 9 diluncurkan untuk pertama kalinya dalam sembilan minggu

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari sembilan minggu, SpaceX telah menyelesaikan uji coba awal rutin Falcon 9 yang dikenal sebagai api statis dan memverifikasi bahwa roket siap diluncurkan akhir pekan ini.

Dengan pengecualian setidaknya satu tes kualifikasi yang diselesaikan di fasilitas pengembangan SpaceX McGregor, Texas, kebakaran statis Falcon 9 pada 25 Agustus adalah yang pertama sejak 22 Juni. Misi untuk memasok stasiun ruang angkasa Cargo Dragon yang ditingkatkan yang akan didukung oleh roket akan menjadi peluncuran pertama SpaceX sejak 30 Juni — pemberhentian terpanjang perusahaan di antara peluncuran sejak jeda tiga bulan yang dimulai dua tahun lalu.

Sekarang, beberapa hari sebelum kekeringan yang diperkirakan berakhir, seorang eksekutif SpaceX telah menjelaskan sebagian mengapa perusahaan tidak meluncurkan satu roket Falcon dalam waktu sekitar 60 hari setelah menyelesaikan rekor. 20 peluncuran orbital pada paruh pertama tahun 2021.

Berbicara di SpaceX 2021 pada 24 Agustus, Presiden dan COO SpaceX Gwen Shotwell mengungkapkan bahwa perusahaan telah memilih untuk menghentikan misi Starlink (mewakili sebagian besar peluncurannya pada tahun 2021) dan fokus pada persiapan generasi baru satelit untuk penerbangan. Diperkirakan disebut Starlink V1.5, satelit baru ini mewakili perubahan desain yang relatif kecil kecuali satu tambahan signifikan: beberapa laser.

Pada pertengahan 2018, SpaceX meluncurkan pasangan pertama satelit prototipe Starlink — pesawat ruang angkasa yang bekerja cukup banyak seperti yang diharapkan dan menyediakan banyak data tetapi tidak sebagus pesawat ruang angkasa Starlink V0.9 dan V1.0 yang akhirnya diluncurkan SpaceX. 2019. Namun, mereka membawa sekelompok laser kecil yang umumnya dikenal sebagai tautan antar-satelit optik, atau disingkat OISL. Tidak berbeda secara radikal dari ratusan ribu mil serat Visual Kabel yang membentuk tulang punggung Internet, laser yang beroperasi di ruang hampa dapat secara efektif mencerminkan bandwidth dan kinerja luar biasa yang ditawarkan oleh koneksi serat – tetapi nirkabel.

Alih-alih kabel yang diisolasi dengan hati-hati yang diisi dengan untaian kaca kecil, yang benar-benar berfungsi sebagai lingkungan yang terkendali untuk komunikasi berbasis cahaya, OISL memungkinkan prestasi serupa dengan mengganti kabel dengan mekanisme yang sangat presisi yang mampu mengarahkan laser dengan presisi kurang dari satu milimeter dari puluhan atau ratusan mil jauhnya. Akibatnya, tautan laser adalah perangkat yang agak rumit dan mahal — bukan sesuatu yang saat ini ekonomis untuk dipasang pada ribuan satelit yang berfokus terutama pada keterjangkauan.

SpaceX, tentu saja, ingin memasang tautan laser yang belum pernah terjadi sebelumnya dan terjangkau pada ribuan satelit Starlink selama konstelasi itu didiskusikan secara publik. Jika direalisasikan, itu akan menciptakan jaringan orbital luar biasa yang memungkinkan Starlink merutekan sebagian besar komunikasi pengguna itu sendiri tanpa memerlukan jaringan besar yang terdiri dari puluhan ribu stasiun bumi yang mencakup setiap inci Bumi – darat, laut, es, dan semua. Konstelasi Starlink dengan interkoneksi laser yang hampir universal juga dapat memungkinkan konstelasi untuk tidak hanya mencocokkan – tetapi mengungguli – dengan margin besar – latensi koneksi serat optik terestrial terbaik.

Setelah secara efektif menyelesaikan ‘cangkang’ pertama satelit Starlink awal tahun ini, SpaceX telah mengalihkan fokusnya untuk mempersiapkan peluncuran kutub Starlink dari fasilitasnya di Pantai Barat dan Timur. Sementara cangkang pertama benar-benar tidak memiliki interkoneksi, SpaceX tampaknya telah memutuskannya setiap orang Satelit Polar Starlink akan diluncurkan dengan laser ruang angkasa mereka sendiri, bahkan jika itu berarti menunda peluncuran Starlink hingga laser tersebut siap digunakan. Karena fakta bahwa sebagian besar peluncuran SpaceX baru-baru ini adalah misi Starlink-nya sendiri, roket Falcon perusahaan tidak memiliki apa pun untuk diluncurkan.

Kapsul Cargo Dragon 2 C208 dan Falcon 9 Booster B1061 head-to-pad 39A. (SpasiX)
C208, kapsul Cargo Dragon 2 pertama yang dibuat atau diterbangkan, sedang dalam perjalanan untuk jatuh Catatan rotasi pesawat ruang angkasa orbital SpaceX. (SpasiX)

Itu akan berubah pada 28 Agustus, ketika penguat tiga kali Falcon 9 meluncurkan pesawat ruang angkasa yang diperbarui ke stasiun pasokan stasiun ruang angkasa orbital kedua – Ini adalah yang pertama untuk kendaraan Cargo Dragon 2 yang dikembangkan oleh SpaceX. A Shortfall of Gravitas (ASOG), drone terbaru SpaceX kapalIni juga akan mendukung pendaratan pertama Falcon sebagai bagian dari CRS-23, dan diharapkan akan membawa kembali Falcon 9 Booster B1064 untuk peluncuran kelima akhir tahun ini.

Tonton sekitar pukul 03:20 (07:20 UTC) pada hari Sabtu, 28 Agustus untuk melihat peluncuran SpaceX secara langsung dalam dua bulan.

SpaceX Falcon 9 diluncurkan untuk pertama kalinya dalam sembilan minggu






READ  Osilasi bulan, perubahan iklim dipandang sebagai pendorong banjir pesisir pada tahun 2030