Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX Live Tracker dan Streaming Video

Bagian paling berbahaya dari penerbangan luar angkasa adalah meninggalkan Bumi – peluncuran.

Bagian kedua, yang lebih berbahaya adalah ketika pesawat ruang angkasa harus melambat dan bertahan dari panasnya api saat kembali ke Bumi.

Kapsul Crew Dragon yang berisi astronot Crew-2 berputar dengan kecepatan lebih dari 17.000 mil per jam. Pada 21:39 ET, dorongan kapsul akan mulai menembak selama 10 menit untuk menjatuhkannya dari orbit.

Saat jatuh, kapsul justru berakselerasi hingga memasuki bagian atmosfer yang paling tebal. Hambatan hambatan udara kemudian bertindak sebagai rem. Tekanan udara terhadap pelindung panas di bawah kapsul menghasilkan suhu hingga 3.500 derajat Fahrenheit.

Jika datang pada sudut yang sangat dangkal, ia akan memantul dari atmosfer kembali ke angkasa. Jika Anda memasukkan kembali terlalu tajam, Anda bisa terbakar. Tapi kapsul seperti Crew Dragon selama beberapa dekade berhasil menavigasi melalui re-entry. Ini ilmu roket, tapi ilmu roket dipahami dengan baik.

Sebagian besar, komputer pesawat ruang angkasa menangani semuanya. Ini melacak lokasi pesawat ruang angkasa, menembakkan semburan pendek untuk menjaga kapsul berorientasi dengan pelindung panas untuk menyerap panas dan menyebarkan parasut, sementara anggota kru duduk untuk naik.

Tapi bagaimana jika ada yang salah?

Astronot NASA dilatih tentang cara menangani keadaan darurat. Jared Isaacman, pengusaha miliarder yang mendanai dan memimpin misi Inspiration4 baru-baru ini yang mengorbit, menjelaskan beberapa detail dari sesi 30 jam yang dilakukan timnya di simulator Crew Dragon sebelum penerbangan September.

Di luar simulator, pengendali misi SpaceX berkomunikasi dengan para astronot seolah-olah mereka berada di luar angkasa. Tim terpisah di SpaceX membayangkan keadaan darurat yang dapat muncul dan kemudian dilepaskan selama simulasi. Tidak ada anggota kru di simulator atau pengontrol di luar yang diberi pengetahuan sebelumnya tentang apa yang sedang terjadi. Mereka harus mendiagnosis masalah dan mencari solusi cepat.

READ  Studi: Semut membuat terowongan yang stabil di dalam sarang, seperti halnya manusia yang bermain jinga

“Sama seperti momen Apollo 13 pada saat kami selesai dengan 30 jam,” kata Pak Isakman.

Simulasi termasuk crash komputer pesawat ruang angkasa dan kegagalan dalam sistem komunikasi, sehingga ada periode ketika astronot tidak dapat berbicara dengan pusat kendali misi.

Ketika salah satu simulasi luka bakar dimulai saat masuk kembali, kata Pak Isakman, menjadi jelas bahwa kapsul itu melenceng dari sasaran. “Jalan sudah melewati target area pendaratan,” katanya.

Saat diprogram, kapsul memberi perintah untuk menembakkan pendorong untuk mencoba kembali ke jalurnya. Tetapi ini berarti pendorong telah kehabisan bahan bakar atau gagal menembak untuk waktu yang lama. Kecelakaan simulasi kemungkinan besar akan menjadi kecelakaan fatal yang disimulasikan. Tanpa pertahanan selama bagian terpanas dari masuk kembali, Pak Isakman berkata, “Anda akan terjebak dan mungkin tak terkalahkan.”

Mr Isakman mengatakan kontrol misi mampu melewati komputer yang mencoba untuk mendorong kapsul ke lokasi pendaratan yang direncanakan. Ini menghemat bahan bakar untuk melewati atmosfer.

Di akhir simulasi, hamburan jauh dari tempat yang seharusnya. “Tapi kami selamat,” kata Pak Isaacman.

Skenario ini tidak terlalu mengada-ada. Hal serupa terjadi pada Desember 2019 selama penerbangan uji tanpa astronot untuk kapsul Starliner Boeing, pesawat ruang angkasa lain yang diharapkan membawa kru NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pada saat pemantau Boeing di lapangan menemukan apa yang sedang terjadi dan mengirimkan perintah perbaikan, pesawat ruang angkasa tersebut telah menghabiskan banyak bahan bakar dan rencana docking di stasiun ruang angkasa dibatalkan. (Ini dan serangkaian masalah lain telah mencegah Starliner membawa astronot ke orbit, tetapi mungkin mendapatkan kesempatan lain pada tahun 2022.)

Pejabat Boeing dan NASA mengatakan bahwa jika para astronot berada di dalam pesawat, mereka akan segera menyadari apa yang salah dan mematikan pendorongnya, yang dapat memungkinkan misi untuk pindah ke stasiun luar angkasa.

READ  Asteroid menuju Bumi dipenuhi dengan banyak logam mulia yang membuat setiap orang di planet ini menjadi miliarder