Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

SpaceX mencapai hampir 6.000 satelit Starlink ke orbit setelah peluncuran Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

SpaceX mencapai hampir 6.000 satelit Starlink ke orbit setelah peluncuran Falcon 9 dari Cape Canaveral – Spaceflight Now

Roket Falcon 9 melesat melintasi langit malam di atas Florida saat lepas landas dalam misi Starlink 6-58 pada 12 Mei 2024. Foto: Adam Bernstein/Spaceflight Now

SpaceX meluncurkan konstelasi 23 satelit Starlink dengan roket Falcon 9 dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Hal ini menjadikan jumlah total satelit Starlink menjadi 5.999 satelit di orbit. Berdasarkan Menurut angka yang diterbitkan pada hari Minggu oleh pakar pelacakan orbit dan astronom Jonathan McDowell. Dia mencatat bahwa salah satu satelit, yang diberi nama S-2601, kembali memasuki atmosfer hari ini.

Misi Starlink 6-58 diluncurkan dari Space Launch Complex 40 pada 20:53 EDT (0053 UTC). Ini adalah peluncuran Starlink ke-34 SpaceX yang ditujukan pada tahun 2024.

Booster tahap pertama Falcon 9 yang mendukung misi ini, B1073 di armada SpaceX, telah melakukan penerbangan ke-15. Di antara misi sebelumnya, B1073 telah meluncurkan pendarat bulan HAKUTO-R ispace, misi Commercial Resupply Services 27 (CRS-27) SpaceX, dan penerbangan berbagi perjalanan Bandwagon-1.

Lebih dari delapan menit setelah lepas landas, B1073 mendarat di drone SpaceX, yang dijuluki “A Shortfall of Gravitas.” Ini merupakan pendaratan booster ke-69 untuk ASOG dan pendaratan booster ke-307 untuk SpaceX hingga saat ini.

SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 pada misi Starlink 6-58 pada 12 Mei 2024. Gambar: Michael Cain/Spaceflight Now

Misi tersebut dilakukan di tengah aktivitas matahari bersejarah pada akhir pekan yang membawa aurora hingga ke selatan Florida. Setidaknya lima lontaran massa koronal telah diamati oleh NOAA, kata Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) pada Jumat. Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa Sampai pada titik itu.

Pada Minggu pagi, SWPC mengatakan “G4 atau pengawasan besar” tetap berlaku hingga 12 Mei, dengan alasan kemungkinan “badai geomagnetik yang parah hingga parah akan terjadi lagi hari ini.”

Elon Musk mengatakan, dalam postingan di situs jejaring sosial X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter), SpaceX memantau secara dekat dampak badai matahari terhadap konstelasi Starlink.

Penerbangan pesawat ruang angkasa keempat

Aktivitas peluncuran di Florida juga dilakukan saat SpaceX mendekati uji penerbangan terintegrasi keempat roket Starship di Texas Selatan. Booster Super Berat (Booster 11) saat ini berada di Orbital Launch Pad (OLM) dan tahap atas 29 kapal disiapkan untuk ditumpuk pada Minggu sore.

READ  Sampah luar angkasa di jalur tabrakan 5.800 mph dengan bulan

Musk mengatakan dalam postingan terpisah bahwa dia memperkirakan IFT-4 “kemungkinan besar akan tiba dalam tiga hingga lima minggu lagi”, yang berarti misi tersebut akan dilaksanakan pada paruh pertama bulan Juni.

Sementara perusahaan menunggu persetujuan FAA untuk peluncuran pesawat ruang angkasa yang akan datang, FAA juga merilis informasi yang menunjukkan bahwa mereka akan melakukan tinjauan lingkungan mengenai peluncuran pesawat ruang angkasa di Launch Complex 39A (LC-39A) di Kennedy Space Center milik NASA.

Dua pertemuan tatap muka dijadwalkan masing-masing pada tanggal 12 dan 13 Juni di Cape Canaveral dan Pulau Merritt untuk memungkinkan masyarakat mengomentari proposal tersebut. Pertemuan virtual dijadwalkan pada 17 Juni.

Meskipun penilaian lingkungan akhir Starship selesai pada September 2019, FAA menyatakan bahwa “SpaceX tidak mengajukan permohonan izin operator kendaraan untuk peluncuran Starship-Super Heavy di LC-39A setelah menyelesaikan EA 2019; oleh karena itu, FAA tidak memiliki Federal Tindakan untuk Mengadopsi EA/FONSI NASA (Temuan yang Tidak Berdampak Signifikan).”

Badan tersebut mengatakan bahwa SpaceX sekarang Menyarankan Infrastruktur peluncuran baru bukan bagian dari peluncuran EA pada tahun 2019 dan bertujuan untuk meluncurkan hingga 44 peluncuran per tahun. SpaceX juga akan melakukan pendaratan Super Heavy dan Starship di LC-39A, di drone untuk misi yang dapat digunakan kembali, atau dibuang ke laut untuk misi yang dapat dibuang.