Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Spinosaurus yang menakutkan bukanlah momok laut prasejarah

Spinosaurus yang menakutkan bukanlah momok laut prasejarah

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Penelitian baru menunjukkan bahwa dinosaurus predator terbesar yang pernah berjalan di Bumi membawa layar besar yang naik dari punggungnya, tetapi ternyata makhluk yang mengesankan ini bisa menjadi perenang yang sangat lamban dan canggung.

Spinosaurus lebih besar dari Tyrannosaurus rex dengan panjang 45 kaki (13,7 m). kata Paul Serino, profesor biologi dan anatomi di University of California, Illinois Universitas Chicago.

Spinosaurus terutama berburu ikan yang sangat besar, seperti Sawfish, lungfish dan Kosong, dan memiliki cakar tangan berbentuk sabit yang panjang untuk mencengkeram dan merobek. Namun, tyrannosaurus lebih beradaptasi dengan kehidupan di darat dan berburu dari pantai daripada mengisi ceruk predator bawah air, kata Sereno, penulis utama makalah baru yang diterbitkan 30 November di jurnal Nature. eLife.

“Apakah menurut saya hewan ini mengarungi air secara teratur? Tentu, tapi menurut saya dia bukan perenang yang baik dan tidak mampu melakukan perilaku menyelam penuh,” kata Cerino.

“Ini sama sekali bukan hewan yang akan sedinamis mimpi terliar Anda di atas air seperti perenang di bawah air yang jauh lebih sedikit.”

Spinosaurus selalu membuat penasaran para ilmuwan.

Ahli paleontologi Jerman Ernst Strummer Dinamakan predator prasejarah Spinosaurus aegyptiacus Pada tahun 1915 setelah bagian pertama Kerangka itu ditemukan oleh ahli paleontologi Richard Markgrave di Mesir.

Strummer, yang menyarankan dinosaurus itu berdiri tegak dengan kaki belakangnya dan memakan ikan, memajang temuan itu di Museum Fosil Munich. Fosil dihancurkan selama pengeboman Sekutu dalam Perang Dunia II, dan hanya catatan dan gambar Strummer yang bertahan.

READ  Teman baru Ketekunan di Mars adalah batu kesayangan

Beberapa dekade kemudian, para penambang menemukan lebih banyak fosil dari bebatuan pasir di Maroko tenggara. Sereno dan timnya mempelajari fosil, serta spesimen museum dan catatan asli Strummer, dan membagikannya Temuan mereka pada tahun 2014.

Penggambaran yang lebih lengkap dari dinosaurus pemangsa muncul sebagai satu dengan pemotongan, gigi yang saling mengunci yang ideal untuk berburu, leher dan batang tubuh yang panjang, kaki belakang yang pendek, dan layar yang menjulang tinggi yang terbuat dari duri punggung yang tertutup kulit.

Hidung kecil dinosaurus ditempatkan lebih jauh ke dalam tengkorak. Hal ini memungkinkan untuk bernapas bahkan ketika sebagian terendam air. Bukti anatomi ini menunjukkan bahwa Spinosaurus adalah “semi-akuatik” dan mengarungi perairan dangkal di sepanjang tepi sungai untuk mencari mangsanya.

Dalam beberapa tahun terakhir, tim lain telah menerbitkan penelitian saat mereka mempelajari fosil baru Spinosaurus adalah predator yang sepenuhnya akuatik Dengan ekor seperti dayung yang memungkinkannya bergerak seperti belut, dan tulang padat yang berfungsi sebagai pemberat, memungkinkannya menyelam jauh ke dalam kolom air.

Sereno dan timnya kembali bekerja dengan Spinosaurus untuk mencari jawaban tentang seperti apa sebenarnya kehidupan dinosaurus yang menakutkan itu.

Sereno mulai mengalami kesalahan dalam makalah tahun 2014. Ketika dia dan timnya menghitung pusat gravitasi dinosaurus, perangkat lunak tidak mengurangi massa yang cukup untuk memperhitungkan paru-parunya. Ini membuatnya tampak bahwa spinosaurus harus berjalan dengan empat kaki.

“Saya suka mengakui kesalahan, terutama ketika saya bisa memperbaikinya sendiri,” kata Cirino.

Tim mengumpulkan gambar CT dari kerangka Spinosaurus dan menambahkan lapisan otot dan massa tubuh, berdasarkan reptil modern, untuk membangun model baru secara kasar. Kali ini, Spinosaurus memiliki pusat gravitasi di atas pinggulnya dan berdiri tegak, seperti T-Rex dan dinosaurus predator tinggi lainnya.

READ  Penjelajah yang gigih menemukan 'harta karun' bahan organik di Mars

“Tungkai kaku tidak ada untuk bobot saat berenang, melainkan untuk menopang beban besar binatang itu,” kata Serino.

Selanjutnya, tim beralih ke ekor Spinosaurus. Dr. Frank Fish, seorang ahli mekanika ekor dan profesor biologi di West Chester University di Pennsylvania, mengambil alih kemudi.

Ikan membandingkan ekor Spinosaurus dengan ekor buaya dan reptil lainnya dan menemukan bahwa dinosaurus terlalu tangguh untuk hidup dengan baik di bawah air. Sedangkan buaya melipat anggota tubuhnya saat berenang dan memiliki fleksibilitas untuk berputar dan berguling di bawah air untuk mencari mangsa, massa tubuh besar Spinosaurus, layar panjang, dan kaki belakang yang menjuntai akan menjadi penghalang.

“Dayung belakang adalah urutan besarnya terlalu kecil untuk menghasilkan gerakan atau kekuatan mendayung berikutnya,” kata Cirino. “Sebaliknya, tidak ada hewan akuatik yang memiliki tungkai depan yang relatif besar seperti Spinosaurus, karena tungkai depan tidak seefisien dayung.”

Ekornya yang kurus dan berotot tidak memiliki kelenturan yang sama dengan paus atau ikan, dan layar yang berat mungkin lebih merupakan penghalang daripada alat yang berguna.

Jika Spinosaurus tenggelam di perairan yang lebih dalam, hasilnya tidak akan menyenangkan.

“Dia akan mematahkan dadanya, dan mati sebentar lagi,” kata Sereno, belum lagi menyeret “layarnya yang sangat kaku dan anggota tubuhnya yang menggantung”. Dia tidak akan bisa menangkap ikan dengan berenang mengejar mereka.

Jadi apa tujuan dari sebuah layar?

“Pertunjukannya seperti papan reklame,” kata Serino. Mirip dengan beberapa kadal hari ini yang memiliki layar yang didukung tulang belakang, katanya, Spinosaurus kemungkinan besar menggunakan layarnya selama kompetisi dan pacaran.

Catatan fosil juga menunjukkan bahwa Spinosaurus lebih beradaptasi dengan sungai dan danau daripada lautan. Fosil Spinosaurus sebagian besar telah ditemukan di sedimen tepi sungai di cekungan pedalaman Niger, jauh dari pantai laut prasejarah.

READ  Warna cahaya tidak berpengaruh pada pola tidur atau jam internal • Earth.com

Sangat menarik bahwa dinosaurus mungkin hidup di sepanjang habitat air tawar dan laut seperti reptil semi-akuatik lainnya, tetapi itu bukanlah sesuatu yang dimiliki oleh vertebrata air besar yang telah punah atau masih ada seperti ichthyosaurus atau penyu laut. Jadi Spinosaurus berkeliaran di sepanjang perairan pesisir dan pedalaman, menyergap mangsa saat mengarungi perairan dangkal.

“Dinosaurus yang tidak mengambang telah mendominasi dunia selama 150 juta tahun, tetapi mereka tidak pernah terjun ke air secara serius,” kata Serino. “Tentu saja, mereka bisa berenang seperti kita, tapi itu tidak berarti kita akuatik. Kita berbicara tentang apakah mereka benar-benar beradaptasi dengan kehidupan di air, dan itulah pertanyaan utama di balik semua ketertarikan pada Spinosaurus.”