Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Spyware Pegasus digunakan untuk ‘mengintip’ jurnalis dan aktivis India

17 kelompok media di seluruh dunia telah bekerja sama untuk mengungkap pengawasan rahasia pada ponsel korban اتف

Nomor telepon sekitar 40 wartawan India dalam “daftar bocoran target potensial untuk pengawasan” dan tes forensik “mengkonfirmasi bahwa beberapa dari mereka telah berhasil dimata-matai oleh agen tak dikenal” Menggunakan Pegasus“, kawat, sebuah situs berita independen, Minggu malam.

Menteri India, pejabat pemerintah dan pemimpin oposisi juga muncul dalam daftar orang-orang yang ponselnya mungkin telah diretas oleh spyware, kawat, yang melakukan penyelidikan dengan mitra internasional, mengklaim.

Nomor telepon yang bocor termasuk reporter dan penulis dari Hindustan Times, Hinduism, India Today, Indian Express dan jaringan 18. Vijaita Singh, yang bekerja untuk HinduJuga dalam daftar adalah Biro Nasional, yang mencakup wartawan seperti Shishir Gupta, Siddharth Vardarajan, MK Venu, Sushant Singh, Rohini Singh, Mozamel Jalil, Ritika Chopra dan Swati Chaturvedi.

program mata-mata Tampaknya Pegasus dijual ke pemerintah di seluruh dunia oleh NSO Group, sebuah perusahaan Israel. Ini dapat digunakan untuk memata-matai ponsel yang berjalan di platform Android dan iOS.

lebih jelas | Pegasus, spyware yang datang melalui WhatsApp

Tujuh belas kelompok media internasional, termasuk Penjaga Dan Washington PostDia memimpin penyelidikan tentang bagaimana Pegasus digunakan untuk mengekstrak pesan dan mengaku informasi dari telepon wartawan, politisi dan aktivis.

READ  India akan menerbangkan sistem pencarian kritis untuk menemukan kapal selam Indonesia yang hilang