Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sri Lanka membatalkan visa jangka panjang bagi warga Rusia di tengah reaksi keras atas kebijakan 'hanya orang kulit putih'.

Sri Lanka membatalkan visa jangka panjang bagi warga Rusia di tengah reaksi keras atas kebijakan 'hanya orang kulit putih'.

Sri Lanka telah meminta ribuan warga Rusia dan Ukraina yang tinggal di negara kepulauan itu dengan perpanjangan visa yang habis masa berlakunya karena perang Ukraina, untuk pergi dalam waktu dua minggu, menurut para pejabat.

Keputusan tersebut diambil di tengah reaksi buruk di media sosial atas bisnis yang dikelola Rusia yang beroperasi secara ilegal dan menerapkan kebijakan “hanya orang kulit putih” tanpa mengizinkan penduduk setempat.

Otoritas imigrasi telah mengeluarkan pemberitahuan kepada Kementerian Pariwisata Sri Lanka bahwa wisatawan Rusia dan Ukraina harus meninggalkan negara kepulauan itu dalam waktu dua minggu mulai tanggal 23 Februari karena visa mereka telah habis masa berlakunya, kantor berita PTI mengutip pernyataan para pejabat.

Kementerian Pariwisata Sri Lanka mengatakan pihaknya menerima keluhan dari warga Rusia dan Ukraina yang tinggal di Sri Lanka untuk jangka waktu yang lebih lama, mendirikan restoran dan klub malam sendiri, mempekerjakan orang asing, dan menggunakan metode pembayaran untuk layanan, serta mengabaikan peraturan setempat.

Menteri Pariwisata Sri Lanka Haren Fernando mengatakan kepada Daily Mirror bahwa kementeriannya telah menerima keluhan tentang beberapa orang Rusia yang menjalankan bisnis ilegal di bagian selatan negara itu.

Surat kabar Independent melaporkan bahwa penggerebekan terjadi setelah berkonsultasi dengan Departemen Imigrasi.

Namun, kantor Presiden Ranil Wickremesinghe mengeluarkan pemberitahuan yang memerintahkan penyelidikan atas keputusan yang meminta warga Ukraina dan Rusia untuk pergi tanpa persetujuan Kabinet.

Pemerintah Sri Lanka belum secara resmi menerima seruan apa pun untuk membatalkan perpanjangan visa yang diberikan kepada wisatawan Ukraina dan Rusia, lapor Kantor Berita Sri Lanka.

Sri Lanka, yang sedang memulihkan diri dari krisis keuangan terburuk sejak tahun 2022, telah mulai menawarkan visa kedatangan selama 30 hari dan memperpanjangnya bagi wisatawan hingga enam bulan sebagai upaya untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata, menurut The Independent.

READ  Ekonomi Sri Lanka yang sedang booming akan mendapat dorongan dari Dana Moneter Internasional karena mendapat dana talangan $3 miliar

Ribuan turis Rusia dan Ukraina diizinkan tinggal di Sri Lanka setelah perang antara kedua negara Eropa tersebut pada Februari 2022. Menurut data resmi, hampir 300.000 orang Rusia dan 20.000 orang Ukraina telah tiba di negara kepulauan tersebut sejak saat itu.

Namun, jumlah resmi warga Rusia dan Ukraina yang tinggal di Sri Lanka dengan perpanjangan visa tidak tersedia. Menurut pihak berwenang, keputusan untuk mengizinkan mereka tinggal lebih lama kemudian diambil karena kurangnya penerbangan.

Diterbitkan oleh:

Pratik Chakraborty

Diterbitkan di:

28 Februari 2024

Disiplin