Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Strain Covid baru yang disebut Omicron, diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian oleh Organisasi Kesehatan Dunia

Strain B.1.1.529 Covid-19 pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan (Perwakilan)

Jenewa:

Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan pada hari Jumat bahwa jenis Covid-19 yang baru ditemukan B.1.1.529, yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, adalah jenis kekhawatiran yang berbeda dan telah diganti namanya menjadi Omicron.

Peringkat tersebut menempatkan Omicron dalam kategori varian Covid-19 yang paling mengkhawatirkan, bersama dengan delta yang dominan secara global, serta pesaingnya yang lebih lemah alfa, beta, dan gamma.

Negara-negara bergegas untuk melarang penerbangan untuk memperlambat penyebaran Omicron pada hari Jumat, sementara pasar saham dan harga minyak jatuh di tengah kekhawatiran tentang alternatif, yang dapat memberikan pukulan berat bagi pemulihan ekonomi global.

“Berdasarkan bukti yang disajikan menunjukkan perubahan yang merugikan dalam epidemiologi Covid-19 … WHO telah mengidentifikasi B.1.1.529 sebagai varian dari kekhawatiran (VOC), yang disebut Omicron,” kata WHO dalam sebuah pernyataan.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan perlu beberapa minggu untuk menyelesaikan studi Omicron untuk melihat apakah ada perubahan dalam penularan, risiko, atau implikasi untuk vaksin, tes, dan perawatan Covid.

Kekhawatiran infeksi ulang

Perubahan klasifikasi terjadi setelah pertemuan cepat hipotetis dari Kelompok Penasihat Teknis Organisasi Kesehatan Dunia tentang evolusi virus SARS-CoV-2.

Varian ini pertama kali dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia dari Afrika Selatan pada Rabu.

Infeksi Omicron yang dikonfirmasi pertama kali diketahui berasal dari sampel yang dikumpulkan pada 9 November. Dalam beberapa pekan terakhir, infeksi di Afrika Selatan meningkat tajam, bertepatan dengan penemuan tersebut.

“Varian ini memiliki sejumlah besar mutasi, beberapa di antaranya menjadi perhatian,” kata WHO, mencatat karakteristik yang mengkhawatirkan.

“Bukti awal menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang dengan varian ini, dibandingkan dengan VOC lainnya.”

READ  Yellen memuji hubungan dengan Chile, yang merupakan bagian penting dari rantai pasokan kendaraan listrik

Dia mengatakan jumlah kasus Omicron tampaknya meningkat di hampir semua provinsi Afrika Selatan.

Mengenai pengujian regangan, WHO menambahkan: “Diagnosis PCR SARS-CoV-2 saat ini terus mendeteksi varian ini.”

Nama Alfabet Yunani

Semua virus bermutasi dari waktu ke waktu, termasuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19.

Selama akhir tahun 2020, munculnya variabel-variabel yang menimbulkan peningkatan risiko terhadap kesehatan masyarakat global mendorong Organisasi Kesehatan Dunia untuk mulai mengklasifikasikannya sebagai variabel-variabel yang penting, dan variabel-variabel yang paling menjadi perhatian, untuk menginformasikan tanggapan terhadap pandemi.

Badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memutuskan untuk memberi nama varian setelah huruf alfabet Yunani, untuk menghindari stigma negara-negara yang pertama kali menemukannya.

Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Jumat meminta negara-negara untuk meningkatkan upaya pengawasan dan pengurutan virus untuk lebih memahami varian yang beredar.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, mendesak orang untuk mengurangi kemungkinan tertular virus.

“Kami memahami bahwa orang-orang khawatir,” katanya.

“Yang benar-benar penting sebagai individu adalah mengurangi eksposur Anda.

“Langkah-langkah kesehatan masyarakat yang terbukti tidak pernah lebih penting,” katanya, mengutip menjauh, memakai masker, menghindari tempat-tempat ramai, ventilasi yang baik, dan “dan ketika giliran Anda, dapatkan vaksinasi.”

Ketakutan Perjalanan

Selain di Afrika Selatan, Omicron ditemukan di Israel pada seseorang yang berasal dari Malawi; Botswana. Belgia dan Hongkong.

Meskipun negara-negara berebut untuk melarang penerbangan, Organisasi Kesehatan Dunia sebelumnya memperingatkan pembatasan perjalanan karena Omicron.

Organisasi itu mengatakan negara-negara harus mengambil pendekatan ilmiah, berbasis risiko ketika mempertimbangkan pembatasan perjalanan mengingat alternatifnya – tetapi memperingatkan terhadap pembatasan tersebut.

“Pada titik ini, sekali lagi, peringatan diberikan untuk melakukan prosedur perjalanan,” kata juru bicara Christian Lindmeier kepada wartawan.

READ  Presiden Ranil Wickremesinghe menghadapi tugas berat di Sri Lanka | berita Dunia

Selain delta, omicron, dan tiga VOC lainnya, saat ini ada dua variabel yang kurang penting dan kurang penting, tujuh lagi dalam pengamatan.

Delta, yang jauh lebih menular daripada breed asli, sekarang sebagian besar dominan di seluruh dunia, dengan semua varian lain hadir kecuali untuk kompetisi.

Dari 845.000 sekuens yang diunggah ke GISAID dengan sampel yang dikumpulkan dalam 60 hari terakhir, 99,8 persen adalah sekuens delta.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)