Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi baru: Bisakah Anda tertular COVID lagi jika tidak divaksinasi?

Orang yang tidak terlindungi lebih rentan terhadap infeksi virus corona, menurut sekelompok peneliti.

A tim peneliti dari Yale School of Public Health dan University of North Carolina di Charlotte menemukan bahwa perlindungan dari infeksi alami terbatas.

  • “Infeksi ulang cukup bisa terjadi dalam tiga bulan atau kurang,” katanya. Jeffrey Townsend, Elihu Profesor Biostatistik di Sekolah Kesehatan Masyarakat Yale, di Izin. Oleh karena itu, mereka yang telah tertular infeksi harus divaksinasi secara alami. Infeksi sebelumnya saja dapat memberikan perlindungan jangka panjang yang sangat sedikit terhadap infeksi berikutnya.”
  • “Kita cenderung menganggap kekebalan sebagai kekebalan atau bukan kekebalan. Studi kami memperingatkan bahwa kita harus lebih fokus pada risiko infeksi ulang dari waktu ke waktu” Alex Dornburg, asisten profesor bioinformatika dan genomik di University of North Carolina di Charlotte, menurut a rilis baru.

Hasilnya telah dipublikasikan di Jurnal Medis Mikroba Lancet.

untuk menemukan iniDalam studi tersebut, para peneliti mencatat kebiasaan infeksi ulang virus corona yang dekat dengan COVID-19, yang dianggap sebagai “pilek biasa” dan virus lainnya. rilis baru.

  • Tim menemukan bahwa infeksi dapat terjadi segera setelah pemulihan.
  • Ini akan menjadi lebih umum karena kekebalan alami terhadap virus berkurang.

Hal ini terutama berlaku bagi mereka yang terinfeksi di awal epidemi. Varian akan mempersulit orang yang terinfeksi awal untuk tetap aman dari virus.

  • “Ketika varian baru muncul, respons imun sebelumnya menjadi kurang efektif dalam melawan virus,” kata Dornberg. “Mereka yang secara alami terinfeksi di awal epidemi semakin mungkin terinfeksi lagi dalam waktu dekat.”

Para ilmuwan telah Penelitian tentang bagaimana orang dengan kekebalan alami merespons infeksi COVID-19. Secara khusus, ada pertanyaan tentang apakah infeksi alami dapat melindungi Anda, juga, jika tidak lebih baik, daripada vaksin — terutama ketika kemanjuran vaksin berkurang.

READ  Astronot SpaceX mengatakan dia sakit dalam dua hari pertama misi Inspiration4 dan berpikir penerbangan luar angkasa tidak cukup lama, menurut sebuah laporan.

Dr. Anthony FauciMasih belum jelas apakah kekebalan alami dapat menghentikan infeksi COVID-19 serta vaksinnya, kata direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, atau tidak. Pemeriksa Washington.

  • “Saya tidak punya jawaban yang sangat tegas untuk Anda tentang itu. Ini adalah sesuatu yang harus kita diskusikan tentang kekokohan responsnya.” kata Fauci.

Memang, kata Fauci, ada kemungkinan orang yang terinfeksi secara alami mungkin tidak terlindungi seperti seseorang yang telah divaksinasi, seperti yang ditulisnya untuk Berita Gurun.