Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi baru menunjukkan burung penyanyi memainkan peran mereka ketika mereka bernyanyi bersama

Bagaimana mekanisme yang mengatur koordinasi dan kerjasama? Ahli neurobiologi belajar lebih banyak dari beberapa seniman musik paling penting di alam: burung penyanyi.

Pertukaran umpan balik pendengaran antara burung “untuk sementara memblokir sirkuit motor yang digunakan untuk bernyanyi pada pasangan yang mendengarkan, membantu menghubungkan otak pasangan dan mengoordinasikan pertukaran peran untuk kinerja telepati yang tampaknya,” menurut siaran pers.

Ini bukan telepati – tapi hampir, menurut rekan penulis studi Eric Fortune, seorang ahli saraf dan asisten profesor. di Departemen Ilmu Biologi di Institut Teknologi New Jersey.

“Burung yang mendengar satu sama lain menghubungkan otak mereka untuk berfungsi sebagai satu kesatuan,” katanya kepada CNN.

“Otak pria memiliki ekspektasi apa yang akan dilakukan otak wanita. Otak wanita memiliki ekspektasi apa yang akan dilakukan otak pria. Dan ketika mereka mulai bekerja bersama, mereka terhubung,” tambah Fortune.

Otak burung penyanyi dan trampolin

Studi ini berfokus pada apa yang terjadi di otak jantan dan betina ekor sederhana – spesies asli Andes, dan hidup di hutan bambu. Saat mereka bernyanyi duet.

Menurut penelitian, duet Pheugopedius euophrys adalah lagu panggilan dan respons yang berlangsung dengan kecepatan tinggi, dan mereka bergiliran bernyanyi dengan sangat cepat, seolah-olah seekor burung sedang bernyanyi.

Bekerja dari laboratorium Stasiun Biologi Yanayaku di Ekuador, di sebelah gunung berapi aktif Antisana, para ilmuwan menyelidiki area otak burung penyanyi yang diketahui mengontrol nyanyian.

Fortune menjelaskan bahwa para peneliti mencatat aktivitas otak burung selama berpasangan menggunakan elektroda yang jauh lebih tipis daripada rambut. Tim mencatat bahwa ketika burung bernyanyi, aktivitas neuron meningkat, tetapi ketika burung mendengar pasangannya bernyanyi, neuron menjadi tenang.

Kerangka mengungkapkan biaya kostum abad pertengahan untuk sepatu runcing

Yang paling penting adalah fakta bahwa neuron menjadi tenang, Fortune menjelaskan.

READ  AS menghadapi surplus vaksin COVID-19 karena permintaan yang melambat

“Sering kali, apa yang terjadi setelah Anda mengalami hambatan, Anda mengalami rebound, dan rebound itu dapat mengubah waktu perilaku Anda sendiri,” katanya.

Fortune membandingkan efek ini dengan efek melompat di atas trampolin: “Anda terpental, itu agak lambat, tapi kemudian Anda terpental.”

Para ilmuwan berhipotesis bahwa kebebasan dari penghambatan dapat membantu burung merespons lebih cepat ketika gilirannya untuk bernyanyi.

Menurut Fortune, ada kesamaan antara bagaimana burung bergiliran bernyanyi dan bagaimana manusia melakukannya sambil berbicara.

“Jika Anda melihat interaksi Anda sendiri dengan orang-orang,” katanya, “Anda akan melihat bahwa orang lain mulai berbicara dalam nanodetik setelah Anda berhenti mengucapkan kata terakhir Anda – itu sangat keren.”

Apa yang bisa dipelajari manusia dan robot dari burung penyanyi

“Setiap pencapaian kemanusiaan bergantung pada kerja sama, dan kelebihan manusia inilah yang memungkinkan kami melakukan hal-hal menakjubkan yang kami lakukan,” kata Fortune.

Mempelajari lebih banyak tentang bagaimana burung penyanyi tetap sinkron selama pertunjukan nyanyian mereka dapat membantu menjelaskan mekanisme koordinasi manusia, sebuah fenomena kompleks yang melibatkan berbagai jenis informasi yang dipertukarkan antara anggota badan.

Ratusan ledakan radio cepat misterius telah terdeteksi di luar angkasa

“Banyak dari kita memahami betapa sulitnya menari, sebagian karena Anda bertukar kumpulan informasi yang kompleks pada waktu yang berbeda — sentuhan, penglihatan, suara, dan Anda harus menunjukkan niat Anda, harus ada banyak perbedaan, dan ternyata benar-benar berantakan.”

Di sisi lain, Songbirds dalam duo mereka bergantian dengan cara yang lebih terorganisir, yang membuatnya lebih mudah untuk menganalisis cara kerja kolaborasi, menurut Fortune.

Fortune menjelaskan bahwa meningkatkan pemahaman kita tentang kerja sama dalam burung penyanyi juga dapat membantu kita membangun bot yang lebih baik.

“Robot sebenarnya lebih akurat dan dikendalikan lebih baik daripada yang bisa dikendalikan manusia sendiri, namun robot tidak bisa bekerja sama dengan kita,” katanya.

READ  Kru Soyuz MS-17 kembali ke Bumi setelah 185 hari di stasiun luar angkasa

Menurut Fortune, otak burung penyanyi bilateral dihubungkan untuk menciptakan “sistem kontrol tunggal” yang melibatkan dua orang. Hal ini dapat menginspirasi pengembangan robot yang dapat membentuk kemitraan yang lebih baik dengan manusia.

“Interkoneksi sistem kontrol antar manusia ini merupakan wawasan bagi robotika,” kata Fortune.