Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi: Infeksi hewan adalah penjelasan yang paling mungkin untuk asal usul Covid

Wuhan adalah kota terbesar di Cina tengah dengan banyak pasar hewan.

Dalam sebuah makalah penelitian yang menyimpulkan bahwa infeksi hewan adalah penjelasan yang paling mungkin untuk asal mula epidemi, para ilmuwan mengatakan bahwa kasus awal Covid-19 yang dilacak di pasar Wuhan, Cina, mencerminkan penyebaran awal SARS 17. bertahun-tahun lalu.

Edward Holmes, Andrew Rambaut dan 19 peneliti lainnya mengatakan Rabu dalam tinjauan bukti ilmiah yang berkaitan dengan asal-usul pandemi.

Makalah ini dirilis Rabu sebelum peer review, dan sedang dipersiapkan untuk diserahkan ke jurnal untuk publikasi, kata salah satu penulis. Ini memberikan penjelasan rinci tentang tanda-tanda genetik SARS-CoV-2 dan epidemiologi awal dan penelitian yang dilakukan di Institut Virologi Wuhan.

Kontroversi seputar munculnya Covid telah mengelilingi dua gagasan yang saling bersaing: melarikan diri dari laboratorium atau menyebarkan hewan. Para penulis, termasuk pemenang Hadiah Nobel Peter Doherty dan direktur Wellcome Trust Jeremy Farrar, mengatakan tidak ada bukti bahwa SARS-CoV-2 berasal dari laboratorium, dan keraguan berasal dari kebetulan bahwa virus pandemi pertama kali ditemukan di kota itu. menaungi laboratorium biosafety terbesar, Institut yang mempelajari virus corona dan penyakit mematikan, seperti Ebola.

Para penulis mengatakan teori kecelakaan laboratorium “tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan”, tetapi sangat tidak mungkin, dibandingkan dengan “banyak dan seringnya kontak manusia-hewan yang secara rutin terjadi dalam perdagangan satwa liar.”

‘Kursus tabrakan’

Mereka menulis bahwa kegagalan untuk menyelidiki dan memahami asal virus dari infeksi melalui studi kolaboratif yang terkoordinasi dengan hati-hati “akan membuat dunia rentan terhadap pandemi di masa depan yang timbul dari aktivitas manusia yang sama yang telah berulang kali menempatkan kita pada jalur tabrakan dengan virus baru.”

READ  Tentara Afghanistan melarikan diri dari serangan lintas perbatasan: Tentara Pakistan | Berita konflik

Para penulis mengatakan bahwa Wuhan adalah kota terbesar di China tengah dengan banyak pasar hewan dan merupakan pusat utama untuk perjalanan dan perdagangan, terhubung dengan baik ke wilayah lain di China dan internasional. Oleh karena itu, hubungan dengan Wuhan kemungkinan mencerminkan fakta bahwa patogen seringkali membutuhkan daerah berpenduduk padat.

Berdasarkan data epidemiologi, pasar grosir makanan laut Huanan dan pasar produk di Wuhan adalah pusat awal infeksi SARS, kata peneliti. Dua dari tiga kasus pertama Covid-19 yang terdokumentasi secara langsung terkait dengan pasar yang menjual hewan liar hidup, seperti halnya 28% dari semua kasus yang dilaporkan pada Desember 2019. Secara keseluruhan, 55% kasus selama bulan tersebut terpapar baik ke Huanan atau pasar Lainnya ada di Wuhan, dengan kasus-kasus ini menyebar lebih jauh pada paruh pertama bulan itu.

Para penulis mengatakan bahwa meskipun tidak ada reservoir kelelawar atau inang hewan perantara yang ditemukan untuk SARS-CoV-2 sejauh ini, penularan virus dari satu spesies hewan ke spesies hewan lainnya kemungkinan belum terdeteksi. Kecil kemungkinan kasus awal SARS-CoV-2 menyebarkan virus ke orang lain, dan hanya sebagian kecil peristiwa tidak langsung dari hewan ke manusia yang mengakibatkan wabah besar.

Para peneliti di Universitas Sun Yat-Sen dan Universitas Guangzhou mengatakan virus pandemi berevolusi di lingkungan inang “sangat mirip, jika tidak identik,” dengan virus corona kelelawar yang paling cocok dengan SARS-CoV-2. Penelitian mereka, yang dirilis 1 Juli di server pracetak, menemukan bahwa SARS-CoV-2 akan sulit untuk direplikasi dalam kultur sel di bawah kondisi laboratorium.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  AS atas komentar dari Kim Jong Un Korea Utara