Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi ini menunjukkan bahwa tinitus mungkin terkait dengan “gangguan pendengaran tersembunyi” yang tidak terdeteksi dalam tes umum

Studi ini menunjukkan bahwa tinitus mungkin terkait dengan “gangguan pendengaran tersembunyi” yang tidak terdeteksi dalam tes umum

Para ilmuwan mengetahui bahwa telinga berdenging, atau tinitus, berhubungan dengan gangguan pendengaran, penuaan, cedera kepala atau leher, dan paparan suara keras. Namun apa yang sebenarnya terjadi di dalam tubuh dan penyebabnya belum sepenuhnya dipahami.

Penelitian baru diterbitkan Kamis di jurnal Laporan ilmiah Hal ini mendukung teori bahwa penyebab tinnitus mungkin mirip dengan sindroma tungkai hantu – suatu kondisi di mana orang mengalami nyeri pada anggota badan yang sudah tidak mereka miliki lagi.

“Idenya adalah, ‘Oke, saya kehilangan beberapa pendengaran, dan otak saya tidak lagi menerima informasi pendengaran,'” kata penulis senior studi tersebut, Stephane Maison, seorang audiolog klinis di Mass Eye & Air Hospital di Boston. Otak kemudian mencoba mengkompensasi gangguan pendengaran dengan meningkatkan aktivitasnya, dan “sebagai hasilnya, Anda mulai mendengar suara-suara yang sebenarnya tidak ada,” katanya.

Pemahaman tentang tinnitus ini mendapat tentangan dari komunitas ilmiah, kata Maison, karena berasumsi bahwa pasien tinnitus sebenarnya mengalami gangguan pendengaran. Namun, banyak penderita tinnitus masih dapat berfungsi normal pada tes pendengaran biasa. Evaluasi semacam itu, yang disebut tes nada murni, sering kali mengharuskan pasien mengangkat tangan ketika mendengar suara tinnitus untuk mengukur suara paling pelan yang dapat mereka deteksi pada nada yang berbeda.

Mason mengatakan, hasil penelitian mengungkapkan bahwa tes nada murni menilai saraf sensitif terhadap suara yang lebih lembut. Hal ini tidak menjelaskan gangguan pendengaran “tersembunyi” yang disebabkan oleh kerusakan saraf pendengaran di telinga bagian dalam yang sensitif terhadap suara keras.

“Kami sekarang tahu bahwa tes pendengaran tidak memberi tahu Anda keseluruhan cerita,” kata Maison.

Penelitian ini melibatkan 294 peserta berusia antara 18 dan 72 tahun yang melakukan tes nada murni secara normal. Peserta dibagi menjadi tiga kelompok: 201 orang dewasa yang belum pernah mengalami tinitus, 64 orang dengan tinitus sementara, dan 29 orang dengan tinnitus persisten setidaknya selama enam bulan.

READ  Booming computed tomography pernapasan anak 'belum pernah terjadi sebelumnya': Laporan

Para peneliti melakukan tes gangguan pendengaran yang melibatkan penempatan elektroda di saluran telinga dan kulit kepala peserta untuk mengukur aktivitas di saraf pendengaran di telinga bagian dalam dan otak sebagai respons terhadap suara klik.

Maison mengatakan hasil penelitian menunjukkan aktivitas saraf pendengaran yang jauh lebih sedikit, serta hiperaktif di batang otak, pada partisipan dengan tinitus dibandingkan dengan partisipan dengan “pendengaran normal”. Hal ini menunjukkan bahwa pasien dengan tinnitus mungkin mengalami kerusakan pada saraf pendengaran yang tidak lagi mengirimkan sinyal ke otak mereka, yang dapat menyebabkan aktivitas otak yang membuat pasien mendengar suara berdenging, mendengung, atau mendesis, katanya.

Menurut penelitian, hingga 15% orang dewasa di seluruh dunia menderita tinitus.

“Apa pun yang dilakukan untuk lebih memahami apa yang dapat menyebabkan tinitus merupakan langkah penting menuju penyembuhan,” kata Maison.

Perbandingan dengan sindrom tungkai hantu adalah valid, kata Laura Herman, audiolog di Johns Hopkins Medicine di Baltimore yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dia mencatat bahwa penelitian tersebut mengidentifikasi metode alternatif untuk mengukur “gangguan pendengaran tersembunyi” pada saraf pendengaran yang terkait dengan tinnitus. Dia mengatakan bahwa salah satu tes yang dapat dilakukan di klinik pendengaran disebut elektrokokleografi, yaitu tes lain yang juga mengevaluasi respons telinga bagian dalam terhadap suara.

“Saya pikir ini sangat menarik, karena peralatan ini banyak dimiliki oleh audiolog,” kata Herman. “Jadi, Anda tahu, ini mungkin cara yang bagus untuk memvalidasi keluhan orang-orang yang masuk.”

Menurut penelitian, penderita tinitus yang melemahkan sering kali mengalami kesulitan tidur dan merasa cemas atau depresi.

Meskipun tidak ada obat untuk tinitus, Anirudh Deshpande, ketua departemen ilmu bicara, bahasa dan pendengaran di Universitas Hofstra di New York, mengatakan ada beberapa langkah sederhana yang dapat dilakukan orang untuk melindungi diri mereka sendiri dan mungkin mencegah kondisi tersebut.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia menghormati mendiang Henrietta Lacks atas kontribusinya pada penelitian ilmiah

“Apa pun yang dapat menyebabkan gangguan pendengaran sebenarnya dapat menyebabkan tinitus, karena patofisiologi yang mendasarinya mungkin serupa,” kata Deshpande. “Jadi tindakan pencegahan yang masuk akal untuk mencegah paparan terhadap suara keras adalah sesuatu yang bisa kita lakukan.”

Deshpande mengatakan penyebab paling umum dari gangguan pendengaran dalam beberapa tahun terakhir adalah mendengarkan musik melalui headphone atau melalui speaker yang terlalu keras. Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan ambang batas “objektif” untuk apa yang dianggap aman, kata Deshpande, penelitian sebelumnya Penelitian menunjukkan Orang-orang sebaiknya mendengarkan musik mereka dengan volume tidak lebih dari 50% dari volume maksimum ponsel mereka.

Di lingkungan di mana Anda tidak dapat mengontrol suara di sekitar Anda – seperti konser, misalnya – memakai penutup telinga atau pelindung telinga dapat mencegah kerusakan, katanya.