Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi menemukan astronot NASA di stasiun luar angkasa menderita keropos tulang yang mengerikan

Studi menemukan astronot NASA di stasiun luar angkasa menderita keropos tulang yang mengerikan

Misi luar angkasa akan lepas landas dalam beberapa dekade mendatang. NASA tidak hanya berencana untuk kembali ke bulan dengan Misi ArtemisTetapi agensi dan sejumlah perusahaan ruang angkasa swasta seperti SpaceX telah menetapkan tujuan mereka Saya mulai menjajah Mars. Saat kita memasuki awal era ruang angkasa baru, masih sedikit yang kita pahami tentang efek jangka panjang dari perjalanan ruang angkasa pada manusia. Tetapi beberapa penelitian baru menjelaskan bagaimana gayaberat mikro berbulan-bulan dapat mempengaruhi tubuh – dan itu tidak terlihat bagus.

di Sebuah studi yang diterbitkan Kamis di Laporan IlmiahDan Universitas Calgary Para peneliti telah menemukan bahwa astronot yang menghabiskan lebih dari tiga bulan di luar angkasa di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) hanya pulih sebagian dari keropos tulang yang parah. Sementara fenomena ini terjadi secara alami pada manusia di Bumi, kerugian tampaknya lebih terasa ketika tubuh terkena gayaberat mikro. Faktanya, penulis penelitian menemukan bahwa enam bulan di luar angkasa menghasilkan kontrak Nilai kerusakan tulang.

“Memahami apa yang terjadi pada astronot dan bagaimana mereka pulih sangat jarang,” Gabel, profesor kinesiologi dan penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada saya. Dia mengatakan dalam siaran pers. “Ini memungkinkan kita untuk melihat proses yang terjadi dalam tubuh dalam jangka waktu yang singkat. Kita harus mengikuti seseorang selama beberapa dekade di Bumi untuk melihat jumlah keropos tulang yang sama.”

Masalah ini berasal dari lingkungan gayaberat mikro di luar angkasa. Berat badan adalah salah satu faktor terbesar di balik kesehatan tulang. Seperti otot, tulang membutuhkan beban dan stres untuk mempertahankan kekuatannya. Tanpa mereka, mereka melemah seiring waktu. Jika tubuh Anda sangat kurus, ini dapat menyebabkan masalah tulang yang serius termasuk: OsteoporosisPenyakit yang membuat tulang Anda sangat rapuh sehingga bahkan batuk dapat menyebabkan patah tulang rusuk.

READ  China ingin meluncurkan teleskop kelas Hubble sendiri sebagai bagian dari stasiun luar angkasa

Maka masuk akal bahwa lingkungan gayaberat mikro ISS akan menyebabkan kerusakan tulang yang signifikan dari waktu ke waktu. Namun, penulis penelitian mengatakan bahwa jumlah kehilangan dan pemulihan bervariasi dari astronot ke astronot.

“Kami telah melihat astronot yang mengalami kesulitan berjalan karena kelemahan dan ketidakseimbangan setelah kembali dari penerbangan luar angkasa, kepada orang lain yang dengan riang mengendarai sepeda mereka di kampus Johnson Space Center untuk menemui kami untuk kunjungan studi,” kata Stephen Boyd, direktur McCaig Institute for Bone and Joint Health dan rekan penulis studi tersebut, dalam pernyataannya.Ada serangkaian tanggapan yang sangat beragam di antara para astronot saat mereka kembali ke Bumi.

Temuan ini menggarisbawahi perlunya penelitian tentang efek jangka panjang dari perjalanan ruang angkasa pada tubuh manusia—terutama saat kita memulai misi ambisius untuk menjajah planet lain. Penulis penelitian berencana untuk membangun penelitian dan mempertimbangkan dampak dari periode yang lebih lama yang dihabiskan di luar angkasa untuk membantu memberikan wawasan bagi astronot masa depan.

“Dalam dekade ini, astronot akan menjelajah ke luar angkasa, dan di abad-abad mendatang, umat manusia akan menghuni sistem bintang lain,” Robert Thirsk, mantan astronot dan rektor Universitas Calgary, mengatakan dalam pernyataannya. “Sekarang mari kita dorong batas eksplorasi ruang angkasa kembali untuk membuat visi ini menjadi mungkin.”