Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi menemukan vaksin Pfizer dan Moderna dapat memberikan perlindungan dari COVID selama bertahun-tahun, karena Australia berjuang untuk menahan varian delta

Sebuah studi baru yang diterbitkan Senin menunjukkan bahwa vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dengan mitra Jerman BioNTech dan Moderna menggunakan teknologi mRNA dapat memberikan perlindungan terhadap penyakit yang ditularkan oleh virus corona, COVID-19, selama bertahun-tahun.

belajar, Dilakukan oleh para peneliti di Universitas Washington di St. Louis, Ini menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi dengan suntikan ini mungkin tidak memerlukan booster, selama virus tidak bermutasi atau menimbulkan varian baru yang resistan terhadap vaksin. Juga ditemukan bahwa orang yang pulih dari COVID sebelum vaksinasi “menghasilkan respons serologis yang paling kuat,” menunjukkan bahwa mereka memiliki respons imun yang kuat.

Studi ini telah ditinjau oleh rekan sejawat, menurut Nature, meskipun diterbitkan sebelum pengeditan salinan dan proofreading.

Secara terpisah, sebuah studi Universitas Oxford menemukan bahwa dosis ketiga AstraZeneca AZN,
+ 1,26%

AZN,
+ 1,96%
Pemberian vaksin lebih dari enam bulan setelah yang kedua dapat meningkatkan perlindungan terhadap COVID-19. Para peneliti menemukan bahwa dosis ketiga mengarah pada peningkatan antibodi yang signifikan dan menginduksi peningkatan respons kekebalan terhadap virus, termasuk variannya. Hasil yang belum ditinjau sejawat, Diterbitkan dalam studi pracetak pada hari Senin.

sedang membaca:Inggris telah memvaksinasi 80% orang dewasa, tetapi insiden bentuk delta terus meningkat. Mengapa?

Berita itu muncul pada saat banyak negara sedang berjuang untuk menghentikan penyebaran bentuk COVID yang sangat menular yang disebut varian delta, yang pertama kali terdeteksi di India tetapi sekarang hadir di setidaknya 85 negara, Menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Alternatif ini telah menciptakan kelompok di Australia, dalam apa yang oleh beberapa ahli digambarkan sebagai fase pandemi paling berbahaya di negara itu sejak hari-hari awal, Seperti dilansir Associated Press.

Para ilmuwan dan perusahaan mencoba memanfaatkan teknologi mRNA untuk mengembangkan vaksin melawan kanker dan penyakit lainnya.

Sydney di timur dan Darwin di utara ditutup pada Senin. Perth di Barat telah mewajibkan masker selama tiga hari dan memperingatkan kemungkinan penguncian setelah seorang penduduk dinyatakan positif setelah mengunjungi Sydney lebih dari seminggu yang lalu.
Brisbane dan Canberra telah memutuskan atau akan segera mewajibkan penggunaan masker. Australia Selatan mengumumkan pembatasan baru di seluruh negara bagian mulai Selasa.

Australia relatif berhasil menahan pertemuan selama pandemi, dengan kurang dari 31.000 kasus tercatat sejak pandemi dimulai. Tetapi kelompok-kelompok baru menyoroti lambatnya peluncuran vaksin di negara dengan hanya 5% dari populasi yang divaksinasi penuh.

Sebagai tanda seberapa cepat varian delta bergerak, sebagian besar kasus baru berasal dari pengemudi limusin Sydney yang dites positif pada 16 Juni. memakai masker wajah.

Di tempat lain, Afrika Selatan telah menerapkan kembali pembatasan ketat pada pergerakan, memperpanjang jam malam dan melarang penjualan minuman beralkohol karena berfungsi untuk menahan gelombang kasus yang disebabkan oleh Delta. Hari ini, Minggu, Afrika Selatan mencatat lebih dari 15 ribu kasus baru, termasuk 122 kematian, sehingga total kematian di dalamnya menjadi hampir 60 ribu, Associated Press melaporkan.

Di Rusia, baik Moskow maupun St. Petersburg mencatat rekor kematian satu hari akibat COVID pada hari Minggu, The Moscow Times melaporkan. Moskow menghitung 124 kematian, sementara Saint Petersburg menghitung 110. Rusia juga berjuang dengan gelombang delta yang berbeda dan kesulitan meyakinkan warganya untuk divaksinasi. Rusia telah memvaksinasi hanya 11,7% dari populasinya, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Di Amerika Serikat, upaya vaksin sekarang sangat terfokus pada membujuk orang yang tidak divaksinasi untuk mengangkat senjata mereka, dan pemerintahan Presiden Joe Biden memobilisasi pejabat tinggi untuk menyampaikan pesan tersebut, Associated Press melaporkan. Pemerintah juga membuat iklan untuk pasar tertentu dan merekrut organisator komunitas, untuk mengingatkan orang bahwa varian delta juga telah menyebar di Amerika Serikat dan menginfeksi banyak orang muda dan tidak divaksinasi.

“Kami tidak hanya akan melakukan vaksinasi massal,” kata Sekretaris Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan Xavier Becerra. “Ini dari pintu ke pintu. Ini klinik keliling. Kami melakukan vaksinasi di gereja, pertemuan PTA, tempat pangkas rambut, dan toko kelontong.”

Itu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pelacakan vaksin iGambar menunjukkan bahwa 153 juta orang Amerika, atau 46,1% dari populasi, telah divaksinasi lengkap. Ini berarti mereka memiliki dua bidikan Pfizer-BionNTech PFE,
+ 0,17%

BNTX,
-1,52%
atau mod fleksibel kami,
+ 1,18%
vaksin dua dosis, atau satu suntikan Johnson & Johnson JNJ,
-0,10%
Sistem satu pukulan.

Di antara orang dewasa berusia 18 tahun atau lebih, sekitar 59% divaksinasi lengkap, sementara 66% telah menerima setidaknya satu dosis.

Baca sekarang: Apakah Anda memikirkan kembali karier Anda selama pandemi COVID-19? Anda tidak sendiri

dilihat: Moderna dan Pfizer sudah mengembangkan booster untuk vaksin COVID-19. Apakah kita perlu tembakan ketiga?

nomor terbaru

Korban global penyakit yang ditularkan oleh virus Corona melebihi 181 juta pada hari Senin, Menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins امعةSedangkan jumlah kematian naik menjadi lebih dari 3,9 juta.

Amerika Serikat terus memimpin dunia dalam total kasus di 33,6 juta, dan dengan 603.967 kematian.

India menempati urutan kedua dalam total kasus pada 30,3 juta dan ketiga dalam kematian pada 396.730, meskipun angka-angka ini diperkirakan akan diremehkan karena kurangnya pengujian.

Brasil memiliki jumlah kasus tertinggi ketiga dengan 18,4 juta, menurut data JHU, dan berada di urutan kedua dalam hal kematian dengan 513.474.

Meksiko memiliki angka kematian tertinggi keempat dengan 232.564 dan 2,5 juta kasus.

Di Eropa, Rusia telah menyusul Inggris dalam kematian. Rusia memiliki 131.671 kematian, sedangkan Inggris memiliki 128.364, menjadikan Rusia negara dengan jumlah kematian tertinggi kelima di dunia dan tertinggi di Eropa.

Cina, Di mana virus pertama kali ditemukan pada akhir 2019, Ini memiliki 103.727 kasus yang dikonfirmasi dan 4.847 kematian, menurut angka resmi, yang secara luas diyakini tidak dilaporkan.

READ  Kami melacak 5 semburan radio cepat misterius ke lengan galaksi spiral yang jauh