Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi: Sering menggunakan pelurus rambut dapat meningkatkan risiko kanker rahim

Studi: Sering menggunakan pelurus rambut dapat meningkatkan risiko kanker rahim

Sebuah penelitian besar yang diterbitkan Senin menemukan bahwa produk pelurus rambut dapat secara signifikan meningkatkan risiko kanker rahim di antara mereka yang sering menggunakannya.

“Kami memperkirakan bahwa 1,64% wanita yang tidak pernah menggunakan pelurus rambut akan mengembangkan kanker endometrium pada usia 70 tahun, tetapi untuk pengguna yang sering, risiko ini meningkat menjadi 4,05%,” pemimpin studi Alexandra White dari US National Institute for Environmental Health Safety. (NIEHS) ), katanya dalam sebuah pernyataan.

Namun, penting untuk menempatkan informasi ini dalam konteks yang tepat. Ia menambahkan, kanker rahim merupakan jenis kanker yang relatif jarang terjadi.

Namun, kanker rahim adalah kanker ginekologi yang paling umum di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), dengan tingkat yang tinggi, terutama di kalangan wanita kulit hitam.

Para peneliti melacak 33.947 wanita yang beragam ras, usia 35 hingga 74 tahun, dengan rata-rata sekitar 11 tahun. Selama waktu itu, 378 wanita menderita kanker rahim.

Setelah para peneliti memperhitungkan faktor risiko peserta lainnya, kemungkinan terkena kanker rahim dua setengah kali lebih tinggi untuk wanita yang telah menggunakan pelurus rambut lebih dari empat kali pada tahun sebelumnya.

Penggunaan setrika rambut yang lebih jarang dalam satu tahun terakhir juga dikaitkan dengan risiko kanker rahim yang lebih tinggi, tetapi perbedaannya tidak signifikan secara statistik, artinya mungkin karena kebetulan.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pelurus rambut mengandung apa yang disebut bahan kimia pengganggu endokrin. Produk-produk tersebut sebelumnya telah dikaitkan dengan risiko kanker payudara dan ovarium yang lebih tinggi.

White dan rekan menulis di The National kanker lembaga. “Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk … mengidentifikasi bahan kimia tertentu yang mengarah pada asosiasi yang diamati ini.”

READ  Eksperimen XENON1T Telah Mengungkapkan Energi Gelap

Hubungan antara penggunaan pelurus rambut dan kanker rahim tidak berbeda menurut etnis dalam penelitian.

“Karena wanita kulit hitam lebih sering menggunakan pelurus atau pelurus rambut dan cenderung mulai menggunakannya pada usia lebih dini daripada ras dan etnis lain, temuan ini mungkin lebih relevan bagi mereka,” kata Chi Jong Chang dari National Institute of Health and Safety. sebuah pernyataan.