Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menemukan bahwa lebih dari separuh pasien Covid-19 pertama di satu rumah sakit mengalami gejala dua tahun kemudian

pembelajaran, yang diterbitkan Rabu di The Lancet, menemukan bahwa 55% pasien masih memiliki setidaknya satu gejala Covid-19 dua tahun kemudian. Ini sebenarnya merupakan peningkatan dari enam bulan setelah infeksi, ketika 68% memiliki gejala.

Para peneliti dari Rumah Sakit Persahabatan Tiongkok-Jepang melihat catatan 1.192 orang yang dirawat di Rumah Sakit Jin Yin Tan di Wuhan, Tiongkok, dan dipulangkan antara 7 Januari hingga 29 Mei 2020.

Para peneliti memeriksa pasien pada enam bulan, 12 bulan, dan dua tahun setelah pasien dipulangkan Mintalah evaluasi pribadi mereka terhadap gejala. Peserta juga dinilai menggunakan tes medis yang lebih objektif termasuk tes fungsi paru-paru, pemindaian tomografi terkomputasi, dan tes jalan kaki enam menit.

Secara umum, kesehatan peserta lebih buruk setelah dua tahun. Mereka yang mengalami gejala Covid-19 yang persisten melaporkan rasa sakit, kelelahan, masalah tidur, dan masalah kesehatan mental mereka. Pasien yang memiliki tingkat dukungan pernapasan yang lebih tinggi selama di rumah sakit memiliki lebih banyak masalah paru-paru daripada yang lain dalam jangka panjang.

Peserta dengan gejala kronis juga lebih sering pergi ke dokter daripada sebelum pandemi. Mereka lebih sulit berolahraga dan umumnya melaporkan kualitas hidup yang lebih buruk. Sebagian besar telah kembali bekerja, tetapi tidak jelas apakah mereka bekerja pada tingkat yang sama sebelum mereka sakit.

Dr. Ben Kao, rekan penulis studi dari Rumah Sakit Persahabatan China-Jepang, berharap penelitian ini akan mendorong dokter untuk mengajukan pertanyaan lanjutan dengan pasien mereka dengan Covid-19, bahkan bertahun-tahun setelah infeksi awal.

“Ada kebutuhan yang jelas untuk memberikan dukungan berkelanjutan kepada proporsi signifikan orang yang telah tertular Covid-19 dan untuk memahami bagaimana vaksin, perawatan baru, dan varian memengaruhi hasil kesehatan jangka panjang,” kata Kao dalam siaran pers.

READ  Para ilmuwan percaya bahwa mereka mungkin telah menemukan kehidupan tertua di Bumi -- berusia 4,2 miliar tahun

Periksa beberapa batasan. Para peneliti tidak membandingkan hasil dengan orang yang dirawat di rumah sakit karena penyebab selain Covid untuk melihat apakah mereka juga memiliki gejala jangka panjang. Mereka membandingkan kelompok yang dirawat di rumah sakit dengan anggota masyarakat yang tidak memiliki Covid-19; Kelompok itu juga mengalami masalah kesehatan setahun kemudian, tetapi ini terjadi pada sekitar setengah dari orang-orang di kelompok rumah sakit.

Keterbatasan lainnya adalah penelitian ini melibatkan satu rumah sakit, sehingga hasilnya mungkin tidak generik untuk semua pasien Covid-19 di rumah sakit tersebut. Sebelumnya di masa pandemi, pasien biasanya dirawat di rumah sakit lebih lama dari sekarang, dan ini bisa berdampak pada berapa lama seseorang memiliki gejala. Karena penelitian dilakukan di awal pandemi, tidak jelas apakah akan ada hasil serupa pada orang yang memiliki varian virus corona di kemudian hari atau mereka yang telah divaksinasi.

Covid-19 yang lama mungkin tetap menjadi kondisi kronis bagi jutaan orang
dokter. Devang Sanghavi, Seorang spesialis perawatan kritis yang melakukan penelitian Covid jangka panjang dan bekerja dengan pasien Covid jangka panjang di Mayo Clinic di Jacksonville, Florida, berharap studi Covid jangka panjang di masa depan akan mencakup status vaksinasi.

“Satu-satunya hal yang saya tahu dapat saya berikan dengan aman kepada pasien Covid untuk waktu yang lama adalah vaksinasi,” kata Sanjavi, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut. “Ketika kami membandingkan pasien yang tidak divaksinasi dengan pasien yang divaksinasi dan melihat kejadian gejala Covid yang lama, pasien yang divaksinasi memiliki gejala yang lebih ringan dan lebih jarang terjadi pada Covid yang berkepanjangan.”

Seperti penulisnya, Sanghavi berharap penelitian ini akan membantu pembuat kebijakan menyadari betapa pentingnya mendanai penelitian tentang Covid jangka panjang dan membangun infrastruktur untuk mengakomodasi pasien dengan lebih baik dalam jangka panjang. Mungkin ada jutaan orang dengan virus covid yang panjang, Studi menunjukkan.

“Saat ini, sepertinya pasien-pasien ini kadang-kadang menjadi renungan,” kata Sanjavi.

Berapa lama kekhawatiran Covid akan mengintensifkan kemajuan pada penyakit kronis lainnya?

“Studi ini menunjukkan berapa banyak orang yang akan membutuhkan bantuan. Saya tidak tahu apakah Anda mencoba membuat janji untuk kunjungan perawatan primer, tetapi mungkin akan memakan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan di banyak tempat. Dan itu hanya untuk pemeriksaan kesehatan – lupakan yang lama soal Covid. Itu lebih lama lagi,” ujarnya.

READ  Gerhana matahari 'Cincin Api' 2021: Jam berapa mulainya?

Sanjavi mengatakan lebih banyak dokter juga perlu dilatih tentang cara membantu orang dengan Covid-19 yang berkepanjangan. “Sistem perawatan kesehatan kami tidak siap untuk jenis aliran pasien yang akan dibawa oleh kondisi ini,”

Dr.Kristen Erlandsson, asisten profesor kedokteran dan spesialis penyakit menular di University of Colorado, melakukan bagiannya dengan merekrut peserta untuk mempelajari dampak jangka panjang dari Covid-19. Inisiatif ini merupakan bagian dari National Institutes of Health Uji coba pemulihan.

Erlandson mengatakan begitu banyak orang ingin tahu lebih banyak tentang Long Covid sehingga rekan-rekannya bahkan tidak perlu mempublikasikan pengalamannya; Ada daftar tunggu untuk masuk.

Penelitian baru ini sejalan dengan apa yang dilihat karyawan di klinik jangka panjang ini.

Pemerintahan Biden mengambil langkah-langkah baru untuk mencegah, mendeteksi, dan mengobati penyakit Covid-19 yang sudah berlangsung lama

“Ini mirip dengan apa yang kami dengar pasien di Amerika Serikat, mereka masih memiliki gejala dua tahun kemudian, terutama pada kelompok pasien pertama dalam epidemi. Kami telah mendengar ini secara anekdot, jadi selalu baik untuk melihat hal-hal dipublikasikan, ” kata Erlandson, yang tidak berpartisipasi dalam penelitian ini. Pasien di kliniknya juga memiliki gejala yang sama, yang paling umum adalah kesulitan tidur dan kelelahan.

Dia menekankan bahwa orang tidak harus dirawat di rumah sakit dengan Covid-19 sampai mereka mengembangkan gejala kronis, dan dia berharap penelitian di masa depan akan menentukan berapa lama orang yang tidak dirawat di rumah sakit akan menderita.

Erlandson juga mencatat bahwa beberapa peserta studi membaik setelah 12 bulan, kemudian memburuk setelah dua tahun.

“Saya pikir studi panjang ini menarik untuk melihat bahwa ini bukan peningkatan bertahap. Orang-orang agak berfluktuasi dalam hal peningkatan.”

Erlandson mengatakan dia akan penasaran apakah para peserta telah membaik setelah dua tahun itu atau apakah Covid-19 akan berubah menjadi kondisi kronis. Dokter dapat mengobati gejala tertentu, tetapi tidak ada pengobatan khusus untuk COVID-19 jangka panjang.

READ  Studi: Bayi dari ibu yang obesitas lebih cenderung memiliki penyakit hati berlemak fatty

“Kecuali mereka memiliki beberapa jenis perawatan, saya khawatir itu akan berdampak jangka panjang pada kecacatan dan fungsi untuk beberapa pasien,” katanya.