Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi tersebut menemukan bahwa planet asing raksasa tersebut memiliki kepadatan sebesar permen kapas

Studi tersebut menemukan bahwa planet asing raksasa tersebut memiliki kepadatan sebesar permen kapas

K. Ivanov

Planet dengan kepadatan sangat rendah yang disebut WASP-193b ini lebih besar dari Jupiter tetapi massanya lebih kecil.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Apa yang besar dengan tekstur halus seperti permen kapas? Ternyata sebuah planet.

Koalisi astronom internasional baru-baru ini menemukan sebuah planet yang tidak biasa, dijuluki WASP-193b, yang berukuran sekitar 50% lebih besar dari Jupiter, dan masih merupakan planet teringan kedua yang pernah ditemukan.

Namun WASP-193b, yang terletak di luar tata surya kita sekitar 1.200 tahun cahaya dari Bumi, bukan sekadar keanehan ilmiah. Planet ekstrasurya juga bisa menjadi kunci penelitian masa depan yang menyelidiki pembentukan planet atipikal, menurut sebuah penelitian yang menggambarkan penemuan tersebut yang diterbitkan pada hari Selasa di jurnal tersebut. Astronomi alam.

Planet permen kapas ini tidak sendirian; Ada planet serupa lainnya yang termasuk dalam kategori yang oleh para ilmuwan disebut “Jupiter menonjol”. Planet paling ringan yang pernah ditemukan adalah planet yang sangat besar Kepler 51dIa kira-kira seukuran Jupiter tetapi 100 kali lebih ringan dari raksasa gas tersebut.

Khaled Al-Barqawi, penulis utama studi tersebut, mengatakan tonjolan Jupiter masih menjadi misteri selama 15 tahun. Namun WASP-193b, karena ukurannya, merupakan kandidat ideal untuk analisis lebih lanjut oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb dan observatorium lainnya.

“Planet ini sangat ringan sehingga sulit untuk membayangkan material serupa dalam bentuk padat,” kata Al-Barqawi, peneliti pascadoktoral di bidang ilmu bumi, atmosfer, dan planet di MIT. jumpa pers. “Alasan mengapa planet ini mirip dengan permen kapas adalah karena keduanya sebagian besar terbuat dari gas ringan dibandingkan padatan. Planet ini pada dasarnya sangat tipis.”

READ  Studi: Pelancong jarak jauh dengan COVID memiliki risiko penyakit dan kerusakan ginjal yang lebih besar

WASP-193b, yang diyakini para peneliti sebagian besar terdiri dari hidrogen dan helium, adalah misteri besar yang harus dipecahkan oleh para peneliti. Karena kepadatan planet ekstrasurya sangat ringan dibandingkan ukurannya, menghitung massanya menjadi sebuah tantangan.

Biasanya, para ilmuwan menentukan massa menggunakan teknik yang disebut kecepatan radial, di mana peneliti menganalisis bagaimana bintang terbentuk DomainIni adalah grafik yang menunjukkan intensitas emisi cahaya pada panjang gelombang, dan berubah seiring rotasi planet mengelilinginya. Semakin besar planetnya, semakin banyak pergeseran spektrum bintangnya, namun hal ini tidak berhasil pada WASP-193b, yang sangat ringan, dan tidak berdampak pada bintang yang dapat dideteksi oleh tim.

Al-Barqawi menjelaskan, karena kecilnya ukuran sinyal cluster, tim memerlukan waktu empat tahun untuk mengumpulkan data dan menghitung massa WASP-193b. Karena angka yang sangat rendah yang mereka temukan sangat jarang, para peneliti menyelesaikan beberapa percobaan untuk menganalisis data, hanya untuk memastikan.

“Awalnya kami mendapatkan kepadatan yang sangat rendah, yang pada awalnya sangat sulit dipercaya,” kata rekan penulis utama Francisco Pozuelos, peneliti senior di Institut Astrofisika Andalusia Spanyol, dalam siaran persnya.

Pada akhirnya, tim menemukan bahwa massa planet tersebut tidak melebihi 14% massa Jupiter, meski jauh lebih besar.

Namun ukuran yang lebih besar berarti “atmosfer yang lebih luas,” kata rekan penulis studi Julian de Wit, profesor ilmu planet di MIT. Artinya, WASP-193b memberikan gambaran yang sangat berguna mengenai pembentukan planet-planet yang menggembung ini.

“Semakin besar atmosfer suatu planet, semakin banyak cahaya yang dapat melewatinya,” kata De Wit kepada CNN. “Jadi planet ini jelas merupakan salah satu target terbaik yang kita miliki untuk mempelajari efek atmosfer. Ini akan berfungsi sebagai Batu Rosetta dalam upaya memecahkan misteri tonjolan Jupiter.”

READ  Sebuah asteroid besar melewati Bumi dengan aman pada hari Senin

Juga tidak jelas bagaimana WASP-193b terbentuk, kata Barqawi. “Model evolusi klasik” raksasa gas tidak sepenuhnya menjelaskan fenomena ini.

“WASP-193b adalah planet yang lebih eksotis dibandingkan semua planet yang ditemukan sejauh ini,” ujarnya.