Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Studi: Xylitol, pengganti gula, meningkatkan risiko serangan jantung dan kanker

Studi: Xylitol, pengganti gula, meningkatkan risiko serangan jantung dan kanker

Kadar xylitol yang tinggi telah dikaitkan dengan sejumlah masalah kardiovaskular dan kanker

Gambar representatif yang menunjukkan pemanis gula buatan. – Hapus percikan/File

Jumlah xylitol yang tinggi, sejenis gula alkohol, adalah penyebab peningkatan risiko serangan jantung, stroke, dan penyakit kardiovaskular lainnya, menurut laporan para peneliti dari Cleveland Clinic dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Jurnal Jantung Eropa.

Asosiasi telah ditemukan dalam analisis pasien skala besar, studi intervensi klinis, dan model penelitian praklinis oleh para peneliti.

Dengan indeks glikemik rendah, xylitol merupakan pengganti gula rendah kalori. Alkohol gula adalah karbohidrat yang sebenarnya tidak terdiri dari alkohol.

Dalam buah-buahan dan sayuran berserat, tongkol jagung, pohon, dan tubuh manusia, xylitol terdapat secara alami dalam jumlah kecil. Karena rasanya mirip dengan gula, maka digunakan sebagai pengganti gula, namun mengandung lebih sedikit kalori.

Dari permen dan permen karet bebas gula hingga pasta gigi, xylitol ditemukan di banyak produk. Selain itu, masyarakat juga menggunakannya sebagai pemanis dan pembuatan kue.

Tingkat tinggi xylitol yang beredar dikaitkan dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih tinggi selama tiga tahun, para peneliti melaporkan dalam analisis terhadap lebih dari 3.000 orang di Amerika Serikat dan Eropa.

Dengan jumlah xylitol tertinggi dalam plasma, sepertiga orang ditemukan lebih rentan terhadap penyakit kardiovaskular.

Bradley Serwer, ahli jantung dan kepala petugas medis di VitalSolution, yang menyediakan layanan kardiovaskular dan anestesi ke rumah sakit di seluruh negeri, mengatakan. Berita medis hari ini Masalah dengan pengganti gula sudah ada sejak lebih dari satu abad yang lalu.

“Sakarin pertama kali ditemukan pada tahun 1879 dan diperkenalkan secara luas sebagai pemanis buatan pada awal tahun 1900-an,” kata Serwer.

READ  Studi besar menemukan Omicron sama parahnya dengan varian COVID sebelumnya

“Ada kekhawatiran bahwa sakarin dapat menyebabkan kanker pada tahun 1970an, namun hal ini kemudian diklarifikasi pada awal tahun 2000an ketika Program Toksikologi Nasional menghapus sakarin dari daftar kemungkinan karsinogen,” katanya.